10 Tanda Anda Meremehkan Diri Sendiri dan Cara Menghentikannya - Urban - www.indonesiana.id
x

ilustr: Sivana East

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 19 Januari 2022 06:04 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 10 Tanda Anda Meremehkan Diri Sendiri dan Cara Menghentikannya

    Berikut ini adalah 10 tanda bahwa Anda meremehkan diri sendiri. Tanda-tanda yang berbeda akan berlaku untuk orang yang berbeda, tetapi jika Anda dapat berhubungan dengan lebih dari dua atau tiga, pasti ada beberapa sabotase diri yang terjadi.

    Dibaca : 1.341 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Sejumlah orang yang mengejutkan meremehkan diri mereka sendiri dan kemampuan mereka.

    Beberapa tidak memiliki pandangan yang jelas tentang hal-hal yang telah mereka capai, dan mengukur diri mereka sendiri terhadap apa yang telah dilakukan orang lain.

    Lalu ada orang-orang yang mungkin menghindar dari kesempatan hidup yang luar biasa karena mereka takut bagaimana perasaan mereka – atau di mata orang lain – jika mereka gagal.

    Berikut ini adalah 10 tanda bahwa Anda meremehkan diri sendiri. Tanda-tanda yang berbeda akan berlaku untuk orang yang berbeda, tetapi jika Anda dapat berhubungan dengan lebih dari dua atau tiga, pasti ada beberapa sabotase diri yang terjadi.

    1. Tanggapan pertama Anda terhadap upaya apa pun adalah dengan menganggap Anda tidak akan mampu melakukannya.

    Mungkin Anda sedang menonton seseorang melakukan karya seni atau tindakan yang menuntut fisik, mengagumi kemampuannya. Jika Anda diundang untuk bergabung, respons langsung Anda adalah “Aku tidak akan pernah bisa melakukannya.” Bahkan tanpa berusaha, Anda berasumsi bahwa hasilnya akan menjadi kegagalan yang membawa malapetaka.

    Jika Anda menemukan bahwa ini adalah respons yang berulang untuk Anda, cobalah untuk mengubah narasinya. Alih-alih mengatakan "Aku tidak akan bisa melakukan ini", katakan "Aku tidak tahu apakah aku bisa, tetapi aku akan mencoba."

    Mengubah energi dari "Aku tidak bisa" menjadi "Mingkin aku bisa" membuat perbedaan besar pada harga diri dan kepercayaan diri Anda. Selain itu, Anda mungkin akan mengejutkan diri sendiri saat mengetahui bahwa Anda jauh lebih mampu daripada yang Anda kira.

    Ini terjadi pada saya dengan latihan yang disebut papan Shaolin terlentang. Pasangan saya benar-benar sehat secara fisik, dan saya menyaksikan dengan kagum saat dia berdiri tegak di atas dua kursi, hanya ditopang oleh leher dan tumitnya. Ketika dia bertanya apakah saya ingin mencoba, saya tertawa dan berkata tidak mungkin saya melakukannya. Tetapi saya tetap mencoba, dan Anda tahu? Aku menahannya selama dia melakukannya, mengejutkan kami berdua.

    Anda tidak akan pernah tahu apa yang Anda mampu kecuali Anda bersedia untuk mencoba.

    2. Anda meminta bantuan untuk sesuatu sebelum mencoba mencobanya sendiri.

    Mungkin Anda takut gagal dalam sesuatu, jadi Anda meminta orang lain untuk membantu Anda melakukannya. Atau itu adalah tugas yang belum pernah Anda coba sebelumnya dan Anda terintimidasi olehnya.

    Apakah Anda gentar dengan wilayah asing atau takut terlihat bodoh, cobalah untuk melakukan sesuatu sendiri terlebih dahulu sebelum Anda meminta bantuan orang lain.

    Internet adalah sumber yang tak ternilai dalam hal panduan "bagaimana caranya" tentang hampir semua topik. Apakah Anda perlu menghentikan keran yang bocor? Atau membuat roux untuk mengentalkan sup? Ada tutorial YouTube untuk itu.

    Lakukan riset terlebih dahulu, lalu coba. Kemungkinan besar Anda akan berhasil. Dan hei, jika ternyata Anda memang membutuhkan bantuan dengan ini, setidaknya Anda sudah memulai prosesnya sendiri. Ketika bantuan datang, mintalah untuk menonton dan ambil bagian dalam prosesnya. Dengan cara ini, Anda akan tahu apa yang Anda lakukan saat masalah muncul lagi.

    3. Anda berasumsi bahwa usaha telah berjalan dengan buruk sebelum mendapatkan umpan balik.

    Anda menyelesaikan ujian sekolah dengan keyakinan bahwa Anda telah gagal dalam ujian. Atau Anda menyerahkan pekerjaan kepada atasan Anda dan kemudian bersiap untuk tuduhan karena itu tidak cukup baik. Kemudian, ketika Anda mengetahui bahwa Anda telah lulus ujian atau melampaui harapan bos Anda, Anda akan mengabaikannya sebagai kebetulan.

    Respons ini umum terjadi pada orang-orang yang dibesarkan di lingkungan yang kasar. Faktanya, itu paling sering terjadi ketika seseorang memiliki orang tua yang narsis. Anak dibesarkan untuk merasa bahwa mereka tidak pernah cukup baik; bahwa mereka gagal dan kekecewaan terus-menerus. Akibatnya, mereka tumbuh dengan mengharapkan umpan balik negatif untuk setiap upaya, meskipun mereka luar biasa dalam apa yang mereka lakukan.

    Lain kali Anda mendapati diri Anda mengatakan sesuatu yang mengkritik diri sendiri, cobalah untuk mengubahnya menjadi sesuatu yang lebih netral. Misalnya: "Saya melakukan yang terbaik, dan saya akan menunggu untuk merespons sampai saya mendapatkan hasilnya." Dengan begitu, Anda memilih untuk menanggapi hasil nyata daripada bereaksi terhadap kekurangan yang diasumsikan.

    4. Anda memiliki "pembicaraan diri" negatif yang konstan, baik secara internal maupun dengan suara keras.

    Apakah Anda terus-menerus merendahkan diri sendiri, baik secara mental atau dengan keras kepada orang lain? Mungkin Anda telah belajar menggunakan lelucon penghinaan diri sebagai mekanisme pertahanan. Atau mungkin Anda berbicara tentang betapa tidak kompetennya Anda untuk menghindari melakukan hal-hal yang mengintimidasi Anda.

    Masalah dengan perilaku semacam ini adalah bahwa kata-kata kita dapat membantu membentuk realitas kita. Dengan terus-menerus berbicara tentang betapa tidak bergunanya Anda, Anda akan meyakinkan diri sendiri bahwa narasi itu benar. Selain itu, orang lain yang terus-menerus mendengar Anda menghina diri sendiri mungkin mulai mempercayainya juga, dan mereka akan ikut menghina Anda.

    5. Anda lebih menekankan pada menyenangkan orang lain daripada memprioritaskan tujuan/minat Anda sendiri.

    Menyenangkan orang adalah indikator besar dari harga diri yang rendah, dan dapat bermanifestasi dalam beberapa cara yang berbeda. Sebagai contoh, katakanlah Anda dan pasangan akan segera mendapatkan waktu libur, dan Anda ingin pergi berlibur. Anda senang dengan ide pergi ke suatu tempat di Eropa di mana Anda dapat menjelajahi arsitektur dan museum. Sementara itu, mereka lebih suka bersantai di pantai yang cerah dengan minuman keras dan tidak melakukan apa-apa.

    Anda mungkin akan menyetujui keinginan mereka daripada mengungkapkan apa yang ingin Anda lakukan. Mungkin pada tingkat tertentu itu karena Anda ingin membuat mereka bahagia, tetapi situasi yang lebih mungkin adalah Anda takut mereka akan meninggalkan Anda atau menghukum Anda jika Anda tidak melakukan apa yang mereka inginkan.

    Cara terbaik untuk menghadapi situasi seperti ini adalah dengan menemukan media bahagia yang memuaskan Anda berdua, atau setuju untuk bergiliran. Entah Anda pergi ke tempat di mana mereka dapat bersantai dan Anda dapat menjelajah, atau Anda pergi ke pilihan satu orang kali ini, dan pilihan orang lain untuk liburan berikutnya.

    Kedua belah pihak akhirnya didengar, dihormati, dan dihargai.

    6. Anda tidak percaya orang lain ketika mereka mengatakan hal-hal baik kepada Anda (atau tentang Anda).

    Apakah tanggapan Anda terhadap seseorang yang mengatakan bahwa dia mencintai Anda pernah menjadi ketidakpercayaan? Atau kecurigaan bahwa dia hanya mengatakan itu karena dia menginginkan sesuatu dari Anda?

    Jika ini telah terjadi, maka itu hanya memilukan. Pada titik tertentu dalam hidup Anda, Anda diajari bahwa Anda entah bagaimana tidak layak untuk dicintai dan dihargai, dan Anda memercayainya karena itu datang dari seseorang yang Anda sayangi dan hormati. Dan luka itu telah bertahan.

    Anda benar-benar layak mendapatkan cinta, persahabatan, kekaguman, dan rasa hormat. Jika Anda kesulitan memercayai hal-hal ini dari orang-orang, cobalah berbicara dengan mereka tentang hal itu daripada menutup, dan menutup mereka. Jika mereka mengerti mengapa Anda menjadi dingin ketika mereka mencoba bersikap baik kepada Anda, maka mereka dapat berusaha lebih keras untuk membantu Anda percaya bahwa mereka jujur.

    Jika itu membantu, Anda dapat meminta mereka untuk menjelaskan mengapa mereka merasakan hal itu, dengan poin-poin nyata yang dapat Anda pahami. Mungkin mereka menyukai betapa baiknya Anda dengan hewan dan anak-anak, atau mereka mengagumi dan menghormati dedikasi Anda untuk pekerjaan sukarela. Dengan mendengar alasan mereka, Anda mungkin lebih bersedia untuk menerima bahwa Anda, pada kenyataannya, adalah orang yang luar biasa yang mereka lihat ketika mereka melihat Anda.

    7. Anda tidak memiliki pandangan objektif tentang pencapaian Anda.

    Apakah Anda hanya mendapatkan gelar master, bukan PhD? Atau mungkin Anda hanya meraih medali perak, bukan emas dalam pengejaran atletik pilihan Anda. Bisakah Anda hanya berbicara lima bahasa dengan lancar? Apakah Anda hanya menerbitkan satu novel sejauh ini?

    Semua pencapaian ini (dan banyak lainnya) benar-benar monumental, terutama di zaman sekarang ini. Tentu, Michelangelo melakukan hal Kapel Sistina itu, tetapi dia memiliki pelanggan untuk mengurus semua kebutuhan keuangannya, belum lagi pelayan yang memasak untuknya. Tidak ada pasangan, tidak ada anak, tidak ada tanggung jawab selain melukis sesuatu yang indah.

    Anda telah mencapai beberapa hal yang sangat luar biasa sambil menyulap semua kewajiban lain yang diberikan kehidupan kepada Anda. Jika ada yang memberi Anda kesedihan tentang ini dan mencantumkannya sebagai kekurangan daripada kemenangan yang gemilang, maka mereka harus tutup mulut. Itu berlaku untuk Anda juga, jika Anda yang menentang diri sendiri.

    Anda cukup, dan Anda cukup melakukannya. Akhir dari diskusi.

    8. Anda tidak menghabiskan banyak waktu atau uang untuk diri sendiri.

    Orang yang meremehkan diri sendiri juga cenderung memiliki harga diri yang cukup rendah. Bagian dari ini mungkin terwujud dalam mengabaikan perawatan diri. Jika seseorang tidak merasa bahwa dia layak mendapatkan makanan, perawatan, dan kelembutan, maka dia mungkin tidak makan dengan baik, atau berolahraga, atau berinvestasi dalam pakaian yang dia sukai.

    Mereka hanya "menyelesaikan" dengan apa pun yang ada, seolah-olah sisa dan selebaran ini adalah satu-satunya hal yang pantas mereka dapatkan.

    9. Anda menerima kurang dari apa yang Anda layak karena Anda merasa seperti Anda tidak akan mendapatkan (atau tidak pantas) lebih baik.

    Ini memperluas tanda sebelumnya, meskipun sebagian besar berlaku untuk hal-hal seperti hubungan dan pekerjaan. Anda mungkin tidak merasa tertantang di tempat kerja, tetapi Anda tidak perlu repot-repot berbicara dengan atasan Anda tentang promosi karena Anda merasa itu terlalu berat untuk Anda tangani, atau Anda tidak akan mendapatkan kesempatan. Jadi Anda menetap.

    Mungkin Anda tidak merasa puas dalam hubungan Anda. Anda mungkin tidak tertarik secara fisik pada pasangan Anda, atau Anda telah memutuskan hubungan karena mereka selalu merendahkan Anda atau mengeluh tentang Anda. Tetapi Anda tidak merasa bahwa Anda bisa membuat siapa pun "lebih baik", jadi Anda puas.

    Anda jauh lebih berharga dari sekadar "menetap." Tuliskan daftar hal-hal yang sebenarnya Anda inginkan dalam hidup versus apa yang Anda miliki. Kemudian pertimbangkan apa yang Anda perlukan untuk mewujudkannya.

    10. Anda menghindar dari tantangan karena takut, atau untuk menghindari potensi rasa malu.

    Mungkin kolega Anda telah mengundang Anda untuk ikut serta dalam kegiatan amal, dan Anda menemukan alasan untuk tidak ikut serta. Atau pasangan Anda memenangkan perjalanan ke Kosta Rika dan mengundang Anda dan Anda membuat alasan untuk tidak pergi.

    Untuk yang pertama, Anda mungkin merasa tidak fit dan mungkin malu jika tidak bisa menyelesaikan balapan. Dan untuk yang terakhir, Anda mungkin takut dengan serangga, ular, dan makhluk aneh lainnya yang bisa Anda temui di hutan hujan.

    Akibatnya, Anda memilih untuk tidak melakukan apa-apa, dan dengan demikian tidak mengalami apa-apa.

    Ketakutan atau kegagalan atau rasa malu dapat menahan kita dari beberapa pengalaman hidup yang luar biasa. Apakah Anda ingin melihat kembali kehidupan Anda dan menyesali semua hal yang telah Anda lakukan, tetapi memilih untuk tidak melakukannya karena alasan yang lemah?

    Rekam jejak Anda untuk melewati kesulitan adalah 100%. Tentu, Anda mungkin mendapatkan beberapa gigitan serangga jelek atau jahitan buruk di sisi Anda dari jogging, tapi hidup adalah tentang pengalaman yang indah, bukan? Kamu bisa melakukan ini. Dan banyak orang percaya pada Anda dan ingin melakukan hal-hal hebat bersama Anda, bahkan jika Anda kesulitan memercayai diri sendiri.

    Seperti disebutkan sebelumnya, salah satu faktor utama untuk meremehkan diri sendiri adalah lingkungan yang tidak sehat dan tidak mendukung selama masa kanak-kanak. Orang-orang yang dibesarkan dengan kritik terus-menerus tidak mengembangkan banyak kepercayaan pada kemampuan mereka sendiri. Akibatnya, mereka kehilangan banyak pengalaman hidup yang luar biasa karena sudah tertanam dalam diri mereka sejak hari pertama bahwa mereka tidak kompeten, dan akan gagal dalam segala hal yang mereka coba.

    Jika Anda merasa telah mengalami kerusakan seperti ini, terapis dapat membantu Anda menulis ulang naskah pribadi Anda. Orang-orang yang tidak terbiasa dengan penguatan positif mungkin terkejut mengetahui seberapa banyak yang dapat mereka capai ketika mereka memiliki pemandu sorak pribadi yang mendorong mereka untuk maju.

    Anda adalah ekspresi luar biasa dari alam semesta yang menjadi daging, dan Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan.

    ***
    Solo, Selasa, 18 Januari 2022. 12:03 pm
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.