7 Alasan Mengapa Tubuh Anda Terasa Berat dan Lelah - Urban - www.indonesiana.id
x

image: Femina.in

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 2 April 2022 20:22 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • 7 Alasan Mengapa Tubuh Anda Terasa Berat dan Lelah

    Pada dasarnya, bagaimana kita memperoleh, menyimpan, dan memanfaatkan energi di dalam tubuh berhubungan langsung dengan apakah kita merasa berat atau lelah.

    Dibaca : 1.398 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Yang cukup menarik, topik tentang tubuh kita yang terasa berat dan lelah ini telah diberikan tepat pada saat saya secara pribadi mengalami perasaan “kelesuan” seperti itu. Dalam kasus saya, saya tidak berolahraga sebanyak setahun yang lalu, serta lebih sibuk dengan pekerjaan. Saya baru mulai kembali ke rutinitas pelatihan dan perlu menyiapkan gym di rumah.

    Secara umum, ketika merasa berat dan lelah, itu tergantung pada bioenergi. Bioenergi adalah bidang dalam biokimia dan biologi sel yang membahas aliran energi melalui sistem kehidupan. Tujuan bioenergi adalah untuk menggambarkan bagaimana organisme hidup memperoleh dan mengubah energi untuk melakukan pekerjaan biologis. Pada dasarnya, bagaimana kita memperoleh, menyimpan, dan memanfaatkan energi di dalam tubuh berhubungan langsung dengan apakah kita merasa berat atau lelah.

    Sementara bioenergi terutama berkaitan dengan energi tubuh, total bandwidth energi seseorang sangat bergantung pada kondisi mentalnya. Berikut tujuh alasan mengapa tubuh Anda terasa berat dan lelah.

    1. Kurang Tidur

    Ini sangat mungkin salah satu alasan utama mengapa orang merasa berat dan/atau lelah. Saya sering merasa seperti kaset rusak yang menjelaskan kepada orang-orang pentingnya kualitas tidur dan REM (Rapid Eye Movement) secara khusus.

    Prinsip kekekalan energi menyatakan bahwa energi tidak dapat diciptakan maupun dimusnahkan. Ini dapat berubah dari satu jenis ke jenis lainnya. Berdasarkan teori konservasi energi, kita membutuhkan tidur untuk menghemat energi. Saat mendapatkan tidur yang berkualitas, kita mengurangi kebutuhan kalori kita dengan menghabiskan sebagian waktu kita untuk berfungsi pada metabolisme yang lebih rendah. Konsep ini didukung oleh cara tingkat metabolisme kita turun saat tidur.

    Penelitian menunjukkan bahwa delapan jam tidur bagi manusia dapat menghasilkan penghematan energi harian sebesar 35 persen dibandingkan terjaga sepenuhnya. Teori konservasi energi tidur menunjukkan bahwa tujuan utama tidur adalah untuk mengurangi penggunaan energi seseorang pada siang dan malam hari.

    2. Kurang Olahraga

    Olahraga adalah salah satu yang menarik karena ketika Anda tidak merasa berenergi, akan sulit untuk menemukan motivasi untuk berolahraga. Namun, jika Anda menemukannya dalam diri Anda untuk berolahraga, Anda akan terkejut dengan dampaknya pada tingkat energi Anda. Secara teknis, segala bentuk latihan/aktivitas fisik akan meningkatkan detak jantung dan aliran darah. Ini juga akan menghasilkan pelepasan endorfin, yang, pada gilirannya, akan meningkatkan tingkat energi. Secara umum, latihan kardiovaskular yang didukung upaya akan memperkuat jantung Anda dan memberi Anda lebih banyak stamina.

    Selama setahun terakhir, saya benar-benar malas dengan olahraga dan pelatihan. Saya pribadi dapat mengatakan bahwa selama setahun terakhir, saya memiliki lebih sedikit energi fisik daripada yang saya lakukan sebelumnya saat berolahraga secara teratur. Cukup lucu saya telah menjadi penulis selama beberapa tahun sekarang, dan hampir semua artikel sebelumnya ditulis saat saya berolahraga secara teratur. Saya menulis ini sekarang sebagai seseorang yang belum cukup berolahraga dan dapat memberikan bukti anekdotal tangan pertama bahwa olahraga menghasilkan lebih banyak energi, titik.

    3. Nutrisi dan Hidrasi yang Buruk

    Tubuh manusia terutama terdiri dari air (hingga 60%), jadi secara alami, kekurangan hidrasi akan menghabiskan energi. Menurut penelitian, otak dan jantung terdiri dari 73% air dan paru-paru sekitar 83% air. Kulit mengandung 64% air, otot dan ginjal 79%, dan bahkan tulang pun berair: 31%. Jika Anda tidak mengonsumsi air dalam jumlah yang cukup (dan saya menyarankan mata air alami atau air alkali), Anda mungkin akan memiliki lebih banyak masalah daripada sekadar kekurangan energi.

    Dalam hal nutrisi, praktik yang cukup masuk akal adalah menghindari gula berlebih. Mengkonsumsi terlalu banyak gula dapat membahayakan tubuh dan otak, sering menyebabkan ledakan energi singkat (tinggi) diikuti oleh kabut mental, dan kelelahan fisik atau crash. Umumnya, minuman berbasis gula, permen, dan kue kering memasukkan terlalu banyak bahan bakar (gula) ke dalam darah Anda terlalu cepat.

    Saya telah menggunakan jenis makanan ini segera sebelum berolahraga untuk sumber energi yang cepat. Namun, di luar aplikasi itu, praktis tidak ada manfaatnya. Saat mengkonsumsi gula sedemikian rupa, tabrakan berikutnya membuat Anda lelah dan lapar lagi. “Karbohidrat kompleks,” lemak sehat, dan protein membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna, memuaskan rasa lapar Anda, dan dengan demikian, memberikan aliran energi yang lambat dan stabil.

    4. Stres

    Stres secara mengejutkan diabaikan dalam masyarakat kita yang serba cepat, namun stres adalah penyebab nomor satu dari beberapa kondisi. Merasa berat dan lelah hanyalah salah satu aspek dari gejala stres. Stres telah terbukti mempengaruhi semua sistem tubuh termasuk sistem muskuloskeletal, pernapasan, kardiovaskular, endokrin, gastrointestinal, saraf, dan reproduksi. Stres menyebabkan tubuh melepaskan hormon kortisol, yang diproduksi oleh kelenjar adrenal. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan adrenal, yang gejalanya adalah kelelahan, kabut otak, “kecelakaan” yang terputus-putus sepanjang hari, dan banyak lagi.

    Penting untuk melihat stres secara menyeluruh dalam hidup dan mengambil tindakan untuk menguranginya sebanyak mungkin. Secara pribadi, saya menghabiskan hari Senin hingga Jumat di depan banyak perangkat dan layar serta mengelola tim. Pada akhir pekan, saya berjalan-jalan di alam (dikenal sebagai shinrin-yoku di Jepang), saya menggunakan tangki deprivasi sensorik, dan saya bereksperimen dengan suplemen (menjadi biohacker).

    5. Depresi atau Kecemasan

    Keduanya sering berjalan beriringan dengan stres. Ini juga banyak diabaikan dalam masyarakat kita, namun jutaan orang di sekitar pekerjaan mengalami gejala depresi dan kecemasan. Banyak yang mengalami depresi melaporkan gejala kekurangan energi, antusiasme, dan umumnya bahkan tidak ingin bangun dari tempat tidur di pagi hari.

    Ini juga merupakan kondisi yang harus diperiksa dengan cermat dalam diri sendiri dan mengambil tindakan untuk melakukan perbaikan. Saya adalah pendukung besar penggunaan psikedelik terapeutik, seperti Psilocybin atau MDMA. Saya adalah pengguna jamur yang berpengalaman, dari varietas psikedelik hingga non-psikedelik. Faktanya, sebagian besar sesi tangki deprivasi sensorik saya menggunakan berbagai jenis jamur Psilocybin. Banyak penelitian telah mengungkap manfaat zat tersebut untuk menghilangkan gejala depresi, kecemasan, PTSD, dan banyak lagi.

    6. Hipotiroidisme

    Juga dikenal sebagai penyakit tiroid yang kurang aktif, hipotiroidisme adalah kondisi kesehatan di mana kelenjar tiroid tidak menghasilkan tingkat yang cukup. Kondisi ini menyebabkan metabolisme melambat. Meskipun juga bisa disebut tiroid yang kurang aktif, hipotiroidisme dapat membuat Anda merasa lelah dan bahkan menambah berat badan. Perawatan umum untuk hipotiroidisme adalah terapi penggantian hormon.

    7. Kelebihan Kafein

    Saya menulis ini sebagai seseorang yang beralih dari enam cangkir kopi sehari menjadi sekarang tiga cangkir saja. Saya hampir sepenuhnya beralih ke kopi tanpa kafein. Alasan saya hanya mengonsumsi kopi secukupnya adalah karena hal itu memengaruhi suasana hati dan tingkat energi saya. Umumnya, konsumsi kafein yang berlebihan juga dapat berdampak pada kelenjar adrenal, yang, seperti yang saya bahas di atas, hampir pasti dapat menyebabkan energi rendah dan gangguan energi acak. Meski berdasarkan penelitian kopi juga bermanfaat untuk kesehatan jantung bila dikonsumsi secara wajar.

    Pikiran Akhir

    Yang paling penting adalah mengidentifikasi bahwa Anda merasa berat atau lelah dan mengambil tindakan untuk memperbaiki situasi. Jangan pernah berpuas diri dengan perasaan lesu atau energi rendah, karena manusia cenderung menerima kondisi seperti itu sebagai norma dengan cukup cepat. Jika Anda telah sampai sejauh ini, Anda berada di jalan yang benar.

    Periksa berbagai aspek kehidupan Anda dan di mana Anda dapat memberikan ruang untuk perbaikan untuk menempatkan diri Anda secara mental, emosional, dan fisik terlebih dahulu. Saya tentu berharap tujuh alasan mengapa tubuh Anda terasa berat, lelah, atau kekurangan energi ini dapat membantu Anda di sepanjang jalan menuju Anda yang sehat dan lebih bersemangat.

    ***
    Solo, Sabtu, 2 April 2022. 10:52 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.