Memikirkan Kembali Hubungan di Era Teknologi Super Pintar - Pilihan Editor - www.indonesiana.id
x

image: Psychology Today

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 7 Mei 2022 18:54 WIB

  • Pilihan Editor
  • Topik Utama
  • Memikirkan Kembali Hubungan di Era Teknologi Super Pintar

    Tidak lagi berperan sebagai mak comblang, teknologi kini bertransisi menjadi pasangan hubungan dan menjadi aktor independen. Tentu itu terlepas dari niat penciptanya.

    Dibaca : 647 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Cara teknologi sekarang dapat memenuhi peran pasangan hubungan.

    Banyak dari kita sudah merasa sangat nyaman meminta Alexa Amazon untuk memainkan lagu yang kita sukai, menjawab pertanyaan sederhana, atau mengingatkan kita tentang peristiwa penting. Pandemi Covid-19 mengajari seberapa cepat kita dapat memindahkan interaksi manusia ke manusia secara online. Juga seberapa cepat kita dapat beradaptasi untuk terhubung dengan orang yang kita cintai menggunakan sarana teknologi. Seberapa jauh itu bisa pergi dari sini?

    Tidak lagi berperan sebagai mak comblang, teknologi kini bertransisi menjadi pasangan hubungan dan menjadi aktor independen, terlepas dari niat penciptanya.

    Untuk memahami perubahan yang kita alami sekarang, akan sangat membantu jika kita mengkaji terlebih dahulu evolusi hubungan dari zaman prasejarah awal hingga saat ini. Jika kita memahami bagaimana teknologi berdampak pada manusia di masa lalu, kita mungkin mendapatkan beberapa wawasan tentang bagaimana perkembangan lain akan memengaruhi kita di masa depan.

    Selain itu, kesadaran akan berbagai bentuk hubungan dari masa lalu dapat membuka mata kita terhadap berbagai makna dan variasi yang mungkin dibawanya di masa depan. Hubungan tidak perlu terikat dengan model umum yang ditemukan dalam sejarah baru-baru ini dan mungkin berkembang seiring berkembangnya teknologi.

    Transformasi Hubungan Bersejarah

    Untuk alasan ini, dalam Hubungan 5.0, empat periode penting dalam sejarah manusia disurvei, yang masing-masing menandakan perkembangan teknologi yang mendasar. Yang pertama adalah masyarakat pemburu-pengumpul (Masyarakat 1.0), yang didasarkan pada teknologi dasar berburu, meramu, memancing, dan mengais-ngais. Kedua, masyarakat agraris (Masyarakat 2.0), yang berbasis pada teknologi pertanian. Ketiga, masyarakat industri (Masyarakat 3.0), yang didasarkan pada inovasi seperti mesin uap, listrik, dan proses manufaktur. Keempat dan yang terbaru adalah masyarakat informasi (Masyarakat 4.0), berbasis komputer dan internet.

    Secara berurutan, perubahan teknologi sebelumnya ini sangat memengaruhi hubungan pribadi. Sementara klan berdiri di tengah masyarakat di zaman prasejarah dan hubungan lebih cair (Hubungan 1.0), keluarga multigenerasi dominan dalam periode pertanian (Hubungan 2.0), keluarga inti menjadi penting dengan industrialisasi (Hubungan 3.0), dan individualisme jaringan sangat berpengaruh di era informasi (Hubungan 4.0).

    Bahkan para peneliti paling radikal pun tidak berpendapat bahwa semua manusia merasakan hal yang sama dan terikat satu sama lain secara serupa di semua budaya dan masyarakat yang hidup di era yang sama. Argumen di sini lebih sederhana: Ada kecenderungan satu jenis hubungan yang lebih dominan di setiap era, dan kecenderungan ini sangat dipengaruhi oleh teknologi.

    Kita sekarang memasuki evolusi kelima masyarakat. Istilah "Masyarakat 5.0" diciptakan pada tahun 2016 oleh pemerintah Jepang untuk menggambarkan tahap berikutnya dari pembangunan manusia, di mana kemajuan signifikan dalam robotika, biotek, kecerdasan buatan, komputasi kuantum, sistem cyber-fisik, dan nanoteknologi semua bergabung untuk merevolusi cara kita hidup. Perbedaan utama dalam transisi ini dapat digambarkan sebagai perpindahan dari teknologi yang digunakan sebagai alat yang mengendalikan lingkungan manusia dan bekerja ke teknologi yang merupakan ekosistem kita sendiri.

    Masyarakat “Super Smart”, atau Society 5.0, menjadikan teknologi tertanam dalam kehidupan manusia dan mampu hidup berdampingan secara independen dari kita. Pada gilirannya, kita diperkirakan akan mengalami pergeseran seismik yang besarnya sama dengan perubahan peradaban terbesar sebelumnya.

    Saya berpendapat bahwa manifestasi teknologi ini dan integrasinya ke dalam hubungan pribadi kita menandakan awal dari bentuk kelima hubungan dan realitas baru di mana hubungan dibentuk dan dipertahankan dengan cara baru yang radikal. Saya menyebut realitas baru ini Hubungan 5.0.

    Meskipun kita tidak mungkin menyaksikan penyebaran luas hubungan manusia-teknologi dalam waktu dekat, saya menunjukkan melalui banyak penelitian dan survei yang lain dan saya melakukan bahwa jawaban atas pertanyaan apakah hubungan ini akan datang adalah "ya". Visi teknologi yang memuaskan kebutuhan emosional, intelektual, dan fisik kita tidak lagi terbatas pada fiksi ilmiah.

    Untuk membuat argumen ini, tidak cukup untuk berargumen bahwa ada “penemuan baru yang hebat” yang membuat kita semua bersemangat. Misalnya, ada yang menggunakan istilah “Revolusi Industri Keempat” untuk membedakan perkembangan beberapa tahun terakhir dengan perkembangan teknologi di akhir abad ke-20. Tetapi beberapa teknologi yang terkait dengan Revolusi Industri Keempat tidak dapat dianggap transformatif untuk hubungan.

    Ambil pencetakan tiga dimensi (3D) sebagai contoh. Pencetakan 3D dianggap sebagai bagian dari Revolusi Industri Keempat karena, di antara kegunaan lainnya, telah merevolusi cara kami memproduksi barang. Ini telah secara signifikan mengurangi hambatan antara pasar dan penemu dan mengganggu proses kemajuan teknologi dengan memungkinkan pengusaha pemula untuk membuat prototipe penemuan baru lebih cepat. Dalam kasus lain, pencetakan 3D berkontribusi pada pembuatan implan medis kecil yang diproduksi sesuai permintaan, yang dirancang khusus untuk setiap pasien.

    Namun, sementara pencetakan 3D mungkin mengubah faktor terkait industri, itu tidak ada hubungannya dengan bagaimana kita terikat satu sama lain. Mungkin dalam skenario terbaik, seseorang dapat mendesain dan mencetak hadiah yang indah, kreatif, dan orisinal untuk pasangannya. Meskipun hal ini dapat membawa sukacita bagi hubungan mereka, itu tidak akan mengubah dasar-dasar hubungan mereka.

    Oleh karena itu, kita harus mempertimbangkan kemajuan teknologi mana yang mungkin sangat memengaruhi kita sehingga kita akan berpikir secara berbeda tentang kehidupan keluarga, hubungan cinta, dan kebutuhan emosional kita. Hanya perubahan yang radikal dan cukup komprehensif untuk memengaruhi emosi dan pola keterikatan kita yang akan dipertimbangkan. Bahkan kemudian, kita harus memeriksa efeknya di lapangan, di antara orang-orang nyata, dan menggunakan metode empiris yang ketat. Dengan cara ini, kita akan dapat memahami nuansa Hubungan 5.0 dan sejauh mana hidup kita akan berubah.

    Oleh karena itu, kita harus mengidentifikasi dan mendiskusikan tiga perubahan teknologi—kita bahkan dapat menyebutnya sebagai revolusi—relevan dengan hubungan. Yang pertama dan mungkin yang paling penting adalah revolusi kognitif (kecerdasan buatan); yang kedua adalah revolusi sensoris (realitas virtual dan realitas tertambah); dan yang ketiga adalah revolusi fisik (robot).

    Ketiga revolusi ini bergabung untuk meniru tiga aspek utama dari dinamika manusia yang, jika digantikan oleh teknologi, dapat mengubah hubungan pribadi kita secara signifikan. Revolusi kognitif mengubah cara kita berkomunikasi dengan teknologi, revolusi sensorik mengubah batas-batas pemandangan dan suara yang kita alami melalui teknologi, dan revolusi fisik mengubah cara kita dibantu oleh teknologi, baik tugas-tugas yang melibatkan gerakan , menyentuh, membersihkan, atau bahkan menerima pelukan dan kehangatan fisik.

    Tidak peduli bagaimana perasaan kita tentang perkembangan ini, kita harus mulai mendiskusikannya.

    ***
    Solo, Senin, 2 Mei 2022. 7:19 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.