Peluncuran Kumpulan Cerpen Anak-anak Pinggiran, Ingatkan Anak Tetap Jadi Dirinya Sendiri

Senin, 23 Mei 2022 15:00 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Wujudkan peduli anak, mahasiswa Unindra luncurkan buku kumpulan cerpen "Anak-anak Pinggiran" di Taman Bacaan Lentera Pustaka.

Ajarkan anak tetap jadi dirinya sendiri; tanpa perlu menjadi diri orang lain. Hanya cinta yang meneduhkan hati anak-anak pinggiran.

Itulah amanat buku kumpulan Cerpen “Anak-anak Pinggiran” karya Mahasiswa Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Universitas Indraprasta (Unindra) PGRI yang diluncurkan di TBM Lentera Pustaka Bogor, Minggu (22/5/2022). Buku ini merupakan hasil kuliah menulis kreatif sebagai praktik, bukan teori.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Buku ini menyelipkan pesan, banyak orang menginginkan anak-anaknya menjadi benar-benar baik. Tapi di saat yang sama, mereka tidak tahu cara dan ikhtiar untuk melakukan apa yang terbaik. Bahkan tidak sedikit orang tua yang lupa, bahwa anak adalah kekuatan ilahi untuk memanggil kepedulian. Seperti anak-anak pinggiran yang selalu punya harapan dan mampu menjadi cahaya untuk mempersempit perjuangan melawan kegelapan. Anak-anak pinggiran hanya ingin mengingatkan. Untuk mengecup kening anak agar tetap nyaman bersandar di bahu orang tua. Seberapapun rasa itu, ajarkan anak tetap jadi dirinya sendiri; tanpa perlu menjadi diri orang lain.

 

Kumpulan Cerpen “Anak-anak Pinggiran’ merupakan bagian dari proses menulis kreatif yang dialami mahasiswa secara langsung, selama kuliah. Mahasiswa yang “berproses” dalam mempelajari, mencipta, dan menerbitkan karyanya sendiri. Karena mereka percaya bahwa belajar sastra harus dimulai dan berakhir dari yang tertulis. Inilah karya sebagai cerminan bahwa menulis kreatif adalah perbuatan, bukan pelajaran. Kuliah dengan cara yang berbeda. Di era Merdeka Belajar, keberanian mahasiswa untuk melahirkan karya dan mampu mengekspersikan daya kreatif menjadi penting untuk dipacu. Buku ini pun menjadi karya reflektif dan motivatif sebagai saksi perjalanan kepedulian terhadap anak-anak di tengah gempuran era digital.

 

Menurut Syarifudin Yunus, dosen pengampu Menulis Kreatif Universitas Indraprasta PGRI, buku ini menjadi cerminan sikap reflektif terhadap cara pandang 96 mahasiswa yang menulis cerpen tentang sikap peduli terhadap anak-anak. “Buku ini adalah ekspresi mahasiswa terhadap persoalan anak-anak. Kaum muda yang mengekspresikan daya kreatif dan imajinasinya ke dalam cerita pendek. Kaum muda yang menyuarakan pentingnya mendengarkan suara hati anak-anak pinggiran,” ujar Syarifudin Yunus dalam peluncuran hari ini di Bogor.

Bagikan Artikel Ini

Baca Juga











Artikel Terpopuler