Mata Chand Kelvin Terbuka di Taman Bacaan, Jangan Menilai Orang Lain dengan Telinga - Humaniora - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Jumat, 3 Juni 2022 05:36 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Mata Chand Kelvin Terbuka di Taman Bacaan, Jangan Menilai Orang Lain dengan Telinga

    Apa gunanya mata kamu bila menilai orang lain dengan telinga? Mata Chand Kelvin membuktikan sendiri saat ke Taman Bacaan Lentera Pustaka

    Dibaca : 805 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Saat Chand Kelvin (Host Safar RTV) berkunjung ke TBM Lentera Pustaka, hampir seharian penuh, dia dan kru RTV melihat dengan mata kepala sendiri aktivitas literasi di taman bacaan. Mulai dari berantas buta aksara di kebun baca, motor baca keliling, hingga kelas prasekolah. Sebuah aksi peduli sosial yang sudah berjalan 5 tahun di kampung kecil di kaki Gunung Salak. Taman bacaan gratis dan bersifat inklusi untuk semua orang, bahkan anak difabel sekalipun.

    Dengan matanya, Chand Kelvin datang dan ingin membuktikan sendiri aktivitas taman bacaan. Begitu pula tamu-tamu dari jauh dan crew TV lain yang hilir mudik meliput aktivitas TBM Lentera Pustaka. Mata yang ingin melihat dari dekat. Tentang aksi kepedulian sosial, perbuatan baik atas nama kemanusiaan. Agar anak-anak dekat dengan buku bacaan, agar ada tempat belajar dan interaksi sosial yang positif. Mata-mata yang kian terbuka. Bahwa masih ada tempat perbuatan baik yang bisa jadi ladang amal banyak orang, dari mana pun. Tanpa membedakan latar belakang, apalagi status sosial. Semua sama di taman bacaan. (Video Mata Chand Kelvin - https://www.youtube.com/watch?v=ASEWjRBOiw8)

    Mata Chand Kelvin kian terbuka di taman bacaan. Tapi tetap ada “mata yang tertutup” melihat kebaikan. Itu lazim dan lumrah sekali, Apalagi bagi orang-orang yang hatinya buta, pasti matanya pun buta. Banyak orang lupa, mata itu lebih jujur daripada kata-kata yang terucap lewat mulut. Maka untuk siapa pun, selagi masih punya mata. Jangan kenali seseorang dengan telinga. Lalu kok bisa, menilai orang dari telinga. Jadi untuk apa matanya?

    Di taman bacaan itu, perbuatan baik itu datang dari mata ke hati. Bahkan bisa berubah jadi air mata karena rasa haru orang-orang yang memang membutuhkan uluran tangan kita. Sementara keburukan dan kebencian itu lebih banyak datang dari telinga dan mulut yang turun ke hati. Mulut kotor, telinga kotor maka kotor-lah hatinya.

    Maka esok, gunakan lebih banyak mata untuk melihat realitas. Jangan gunakan telinga untuk menilai orang lain, sementara kita tidak tahu banyak tentang apa pun. Lalu, apa gunanya MATA bila kamu menilai seseorang hanya dengan menggunakan TELINGA? Salam literasi. #MataChandKelvin #TBMLenteraPustaka #BacaBukanMaen #TamanBacaan

    ====
    FB: Lentera Lentera - Insta: @tbmlenterapustaka.official - Web: tbmlenterapustaka.com - HP: 081285683535

    Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.