Amanat “Hari Atap Hijau Sedunia 2022”:  Menjaga Alam tetap Hijau - Analisis - www.indonesiana.id
x

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Senin, 6 Juni 2022 13:28 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Amanat “Hari Atap Hijau Sedunia 2022”:  Menjaga Alam tetap Hijau

    Pesan mendalam dan bermakna dari “Hari Atap Hijau Sedunia 2002” adalah  menjaga alam tetap hijau. Kesadaran ini mesti ditanamkan secara masif kepada warga di dunia agar mampu menyikapi perubahan iklim dan tantangan menyikapi lingkungan yang makin kurang sehat.

    Dibaca : 541 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    6 Juni 2022 ini, dunia merayakan tahun ketiga “Hari Atap Hijau Sedunia” (HAHS) atau yang dikenal dengan World Green Roof Day  (WGRD).  Hari atap hijau sedunia adalah inisiatif Chris Bridgman dan Dusty Gedge, ahli atap hijau berkelanjutan. Setiap tahun, mereka mengabdikan diri untuk membantu mendidik orang lain tentang manfaat atap hijau bagi iklim, kota, dan kesejahteraan manusia.

    Rekor pertama atap hijau adalah Taman Gantung Babel yang ditanam di Irak. Atap hijau juga dikenal sebagai atap hidup yang terdiri dari vegetasi yang sebagian atau seluruhnya menutupi sistem kedap air. Atap hijau menurunkan biaya pendinginan dan mengurangi limpasan air hujan.

    HAHS 2022 atau WGRD 2022

    Iwan Ardhie Priyana, sahabat saya berkomentar “Baru tahu ada Hari Sepeda” ketika saya menulis artikel “Hari Gowes Sedunia” di Indonesiana.id edisi 3 Juni 2022. Semoga Pak Iwan tidak terkesima lagi, dengan “Hari Atap Hijau Sedunia”.  Ada-ada saja, ya Pak?

    HAHS diperingati untuk menghargai atap hijau yang indah dan berkontribusi pada lingkungan yang lebih sehat. HAHS dirayakan guna meningkatkan kesadaran tentang pentingnya atap hijau terhadap perubahan iklim.

    Tujuan dari peringatan hari penting satu ini adalah untuk memberikan imbauan pada masyarakat dengan meningkatkan kesadaran mereka terhadap pentingnya menjaga alam sekitar agar tetap hijau. Hijau yang dimaksud bahwa planet yang hijau adalah planet yang penuh dengan pepohonan sehingga bumi menjadi lebih sehat untuk dihuni para manusia.

    World Green Roof Day  (WGRD) atau “Hari Atap Hijau Sedunia” yang digagas oleh Chris Bridgman dan Dusty Gedge, pada 6 Juni ini memasuki tahun ketiga.  Dua tokoh penggagasnya, mengabdikan diri untuk membantu Hari Atap Hijau Sedunia mendidik orang lain tentang manfaat atap hijau bagi iklim, kota, dan kesejahteraan manusia. Dengan merayakan atap hijau, ada harapan di seluruh dunia bahwa kita semua dapat berkumpul dan menikmati ruang hijau.

    Sebuah pernyataan menarik disampaikan lewat laman https://www.goodearthplants.com/get-high-on-world-green-roof-day-2022/   sebagai berikut.

     

    “Kota-kota dan kota-kota secara global akan hijau untuk beradaptasi dengan perubahan iklim. Atap hijau juga menyediakan habitat satwa liar yang vital dan membuat hidup lebih baik bagi semua orang.” ~ Hari Atap Hijau Sedunia

    Kami di sini di Greenroofs.com akan merayakan hari itu dengan berbagi foto dan video atap hijau yang fantastis dari seluruh planet ini, dan kami mengundang Anda untuk melakukan hal yang sama juga, menggunakan #WGRD2022.

    Mengapa Menurut Anda Greenroof Itu Penting? “Greenroofs, sebagai salah satu bagian dari desain regeneratif dan iklim-positif, adalah solusi arsitektur yang elegan memberikan begitu banyak manfaat lingkungan, ekonomi, psikologis, dan estetika yang berbeda dan memperbaiki begitu banyak konsekuensi konstruksi yang merugikan bagi pemilik bangunan, penghuninya, dan flora, fauna, dan ekosistem manusia di sekitarnya” tutur Linda S. pakar dari GRP Greenroofs.com.

     

    Ketika kami pertama kali memasang atap hijau kami di Good Earth Plant Company lima belas tahun yang lalu pada tahun 2007, semua informasi tentang dampak jangka panjang datang dari Eropa. Tidak banyak atap hijau di Amerika Serikat, hanya beberapa di Amerika Serikat bagian utara dan Kanada bagian selatan. Ada sangat sedikit penelitian yang dilakukan pada mereka, tidak ada di wilayah California Selatan kami.

     

    Waktu berubah, dan kami jauh lebih tercerahkan tentang dampak positif atap hijau terhadap lingkungan sekitar dan kontribusinya secara keseluruhan. Kami menyukai atap hijau dan semua yang mereka perjuangkan di Good Earth Plant Company. Kami sekarang telah membangun beberapa atap hijau dalam dekade sejak itu, dari rumah pribadi di Del Mar, Encinitas, dan Santa Monica, hingga instalasi seni "Bintang Jatuh" di UCSD, hingga atap hijau spektakuler di Rumah Sakit Sharp Memorial di Kearny Mesa.

    Dilansir dari https://www.goodearthplants.com/get-high-on-world-green-roof-day-2022/ Hari Atap Hijau Sedunia digagas oleh Chris Bridgman dan Dusty Gedge. Chris dan Dusty setiap tahun bergiat membantu melalui “Hari Atap Hijau Sedunia” menumbuhkan dan mendidik orang-orang di seluruh dunia tentang manfaat atap hijau bagi iklim, kota, dan kesejahteraan kita. Dusty juga seorang fotografer alam ulung yang fokus pada burung.

    Mengapa Hari Atap Hijau Sedunia? “Kota-kota dan kota-kota secara global akan hijau untuk beradaptasi dengan perubahan iklim. Atap hijau juga menyediakan habitat satwa liar yang vital dan membuat hidup lebih baik bagi semua orang. Dengan merayakan atap hijau, diharapkan seluruh dunia dapat berkumpul dan menikmati ruang hijau dan semua yang mereka tawarkan,” kata Chris dan Dusty di situs web WGRD.

     

    Manfaat Pendinginan Atap Hijau

    Ya, atap hijau membutuhkan investasi di muka untuk rekayasa tambahan untuk menahan beban berat, atap hijau itu sendiri, dan kebutuhan untuk mengairinya selama beberapa tahun pertama. Tapi manfaat atap hijau tahan lama baik untuk pemiliknya dan terutama untuk planet kita.

     

    Atap hijau secara unik cocok untuk melawan salah satu bahaya yang berkembang dari perubahan iklim: efek pulau panas perkotaan. Kami senang melihat meningkatnya perhatian terhadap bahaya masalah ini di kota-kota kami. Minggu ini, organisasi berita Axios melaporkan beberapa kota mengambil tindakan agresif untuk mengurangi ancaman ini, tetapi terlalu banyak kota lain yang mengabaikan masalah tersebut.

    Di daerah perkotaan yang ditutupi dengan banyak jalan aspal, beton, dan banyak atap gelap, bahan-bahan ini menyerap dan menahan panas. Mereka dapat menaikkan suhu hingga 10 derajat. Seringkali, masalahnya menjadi lebih buruk di lingkungan dengan kurangnya ruang hijau dan pohon, yang mempengaruhi masyarakat berpenghasilan rendah. Dan untuk menghemat uang, Kota San Diego terus menebang pohon!

     

    Gelombang panas tahun lalu di Pacific Northwest menyebabkan 1.400 kematian. Studi ilmiah dan bahkan Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) mendesak kota-kota untuk mengejar langkah-langkah keberlanjutan dan pendinginan. Los Angeles, Phoenix, dan Miami menganggapnya cukup serius untuk menunjuk Chief Heat Officers.  Kota-kota ini telah mengusulkan pusat pendinginan dan kabut, sealant dan pelapis reflektif di jalan-jalan dan bangunan, dan menanam pohon. New York memiliki program “atap keren” untuk mengecat atap.

     

    Atap hijau dapat mendinginkan kota dan planet kita. Studi baru melihat manfaat atap hijau ke seluruh wilayah negeri. Sebuah studi baru-baru ini tentang atap hijau di Chicago menggunakan foto satelit untuk menilai kemampuan mereka untuk membalikkan tren pemanasan. Ditemukan bahwa atap hijau dengan beragam spesies tanaman memberikan manfaat pendinginan yang lebih signifikan, sebuah tanda harapan.

     

    Sebuah studi dari Reed College menunjukkan kapasitas Portland, Oregon, untuk mengurangi suhu harian secara keseluruhan melalui atap hijau dengan biaya antara $ 50 dan $ 115 juta dan meningkatkan sistem stormwater yang memburuk di Portland. Apakah ini akan menyelamatkan 1.400 nyawa itu tahun lalu?

     

    Walikota San Diego Todd Gloria adalah salah satu walikota AS yang menandatangani janji Cities Race to Zero untuk mencapai net-zero emisi gas rumah kaca pada tahun 2050 untuk menahan dampak terburuk dari perubahan iklim.

     

    Atap hijau dengan sekitar empat hingga enam inci media tanam (disebut sebagai "sistem ekstensif") dapat mengurangi kebutuhan pendinginan gedung hingga 25 persen dan mencegah kehilangan panas hingga 26 persen. Ini bisa menjadi penghematan energi yang besar karena setiap satu derajat Fahrenheit dapat mengurangi penggunaan listrik untuk AC hingga delapan persen melalui penurunan suhu, manfaat lain dari perubahan iklim.

     

    Atap hijau memanfaatkan kekuatan pendinginan tanaman untuk menurunkan suhu. Berinvestasi dalam infrastruktur hijau menciptakan lapangan kerja dan menyelamatkan nyawa, meningkatkan ekonomi dan kesehatan kita. Mereka adalah bagian dari solusi.

     

     

    Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.