Sebagian Besar Koleksi Buku Taman Bacaan di Indonesia Bermasalah, Kenapa? - Analisis - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 12 Juni 2022 23:51 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Sebagian Besar Koleksi Buku Taman Bacaan di Indonesia Bermasalah, Kenapa?

    Faktanya, 62,7% koleksi buku taman bacaan di Indonesia bermasalah. Akses bacaan anak-anak kian terpinggirkan. Apa yang harus dilakukan?

    Dibaca : 520 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Katanya, buku adalah jendela dunia. Katanya lagi, buku juga jembatan ilmu untuk menghubungkan pengetahuan dengan kehidupan nyata. Orang pintar pun katanya dekat dengan buku. Tapi sayang, nyatanya buku tidak mudah diperoleh bagi anak-anak kampung. Coba renungkan, bagaimana cara anak-anak mendapatkan buku bacaan di zaman begini? Ke mana pula mereka bisa meng-akses buku bacaan?

     

    Survei membuktikan. Faktanya, 62,7% jumlah koleksi buku taman bacaan di Indonesia tidak memadai. Sementara 27,5% menyatakan mungkin memadai dan hanya 9,8% saja yang sudah memadai. Itu artinya, sebagian besar taman bacaan yang ada mengalami masalah dengan koleksi buku. Tidak memiliki koleksi buku yang memadai. Baik dari segi jumlah maupun jenis buku bacaan yang dibutuhkan. Itulah simpulan Survei Tata Kelola Taman Bacaan yang dilakukan TBM Lentera Pustaka dan dijawab oleh pegiat literasi di 33 lokasi di Indonesia.

     

    Mengacu pada realitas koleksi buku yang tidak memadai, maka suka tidak suka, gerakan literasi dan uapaya meniingkatkan kegemaran membaca di Indonesia dihadapkan pada tantangan besar. Selain masalah jumlah pembaca dan fasilitas taman bacaan yang masih bermasalah, taman bacaan pun “ditekan” oleh persoalan jumlah koleksi buku bacaan. Padahal, buku adalah nafas taman bacaan. Tanpa ketersediaan buku yang memadai, maka taman bacaan pun jarang dikunjungi. Bahkan taman bacaan pun bisa “ditinggalkan” masyarakatnya.

     

    Jadi, jangan menuding minat baca orang Indonesia rendah. Bila faktanya, ketersediaan akses bacaan pun tidak mencukupi. Koleksi buku di taman bacaan masih bermasalah. Maih minim anak-anak yang bisa menjangkau buku bacaan. Sehingga jadi sebab aktivitas taman bacaan dan giat membaca kian terpinggirkan. Koleksi buku yang memadai, itulah “pekerjaan rumah” terpenting gerakan literasi di Indonesia.

     

    Karena itu, pegiat literasi patut mengetuk hati dan pikiran banyak pihak akan pentingnya donasi buku. Sikap peduli terhadap taman bacaan. Para donatur buku, korporasi maupun pemerintah daerah di mana pun harus memberi atensi terhadap aktivitas taman bacaan dan ketersediaan buku bacaan yang memadai. Karena buku adalah “harga mati” eksistensi taman bacaan, di samping menjadi pemantik daya tarik anak-anak untuk datang ke taman bacaan.

    Maka ke depan, taman bacaan harus terus berkolaborasi dengan semua pihak. Agar ketersediaan buku bacaan makin lama makin memadai. Demi tegaknya tradisi baca dan budaya literasi yang lebih baik untuk anak-anak Indonesia. Salam literasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan #BacaBukanMaen #DonasiBuku

    Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












    Oleh: Dwi Kurniadi

    Sabtu, 13 Agustus 2022 09:06 WIB

    Sajadah Basah

    Dibaca : 2.477 kali

    Sebuah Puisi karya Dwi Kurniadi