Kecerdasan Seseorang Mudah Dilihat dalam Interaksi - Analisis - www.indonesiana.id
x

Kekuasaan

Supartono JW

Pengamat
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 27 Juni 2022 05:14 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Kecerdasan Seseorang Mudah Dilihat dalam Interaksi

    Sebuah pertemanan/persahabatan/komunitas apa pun, lebih baik dihuni oleh sedikit anggota, tetapi BERKUALITAS. Dengan anggota sedikit dan berkualitas, terbukti banyak pertemanan/persahabatan/komunitas apa pun mampu bertahan lama. Sebab dipenuhi oleh individu/anggota yang selalu setia di saat suka atau pun duka, senang atau susah. Akan saling menjadi orang yang tahu diri, rendah hati, punya simpati-empati, peduli, tahu etika, tata krama, sopan-santun, dan tahu membalas budi.

    Dibaca : 626 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Berhasilnya sebuah tujuan lebih mudah tercapai bila langkahnya dilakukan melalui interaksi dengan sedikit orang, namun kompeten, satu visi-misi, berkualitas dalam kecerdasan intelegensi dan personality. (Supartono JW.26062022)

    Mengapa sesuai ilmu psikologi, lebih baik memiliki teman/anggota grup/anggota perkumpulan/anggota kekeluargaan/anggota organisasi, karyawan dll, sedikit, tetapi berkualitas?

    Dengan memiliki sedikit teman/anggota grup/anggota perkumpulan/anggota kekeluargaan/anggota organisasi, karyawan dll, lalu kita juga akan mudah mengetahui rapor kecerdasan intelegensi (otak) dan personality (kepribadian, mental, emosi) teman/anggota grup/anggota perkumpulan/anggota kekeluargaan/anggota organisasi, karyawan dll, maka:

    1) Kita akan selalu terbantu fokus saling menjaga dan mengembangkan kecerdasan otak dan kepribadian/mental/emosi kita dalam menjadi diri sendiri.

    2) Akan selalu terjaga kekompakan dan kekeluargaannya. Saling merasa memiliki, saling merasa membutuhkan. Akan selalu ingat, mengingatkan, tak mudah melupakan.

    3) Terhindar dari sikap menusuk dari belakang dan hanya mengambil keuntungan pribadi.

    4) Mampu menghargai waktu. Waktu yang tersedia akan digunakan untuk hal-hal yang bermanfaat dalam rangka saling berbagi, memberi untuk pengembangan diri, kreativitas, imajinatif, inovatif, hingga menjadi pribadi yang produktif.

    5) Menjadi penasihat dalam setiap gerak, langkah, sikap, perbuatan, dan perkataan kita.

    6) Selalu setia di saat suka atau pun duka, senang atau susah. Akan saling menjadi orang yang tahu diri, rendah hati, punya simpati-empati, peduli, tahu etika, tata krama, sopan-santun, dan tahu membalas budi.

    Interaksi=rapor

    Dalam praktik kehidupan nyata, mulai dari kehidupan sosial di dalam keluarga, dalam pertemanan, persahabatan, di perkumpulan, di paguyuban, di grup kekeluargaan, lingkungan kerja, lingkungan masyarakat, hingga kehidupan berbangsa dan bernegara, siapa pun orang yang saling berinteraksi dengan kualitas, maka masing-masing individu akan menjadi penilai diri sendiri sekaligus penilai orang lain.

    Sesuai Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), interaksi adalah hal saling melakukan aksi, berhubungan, mem-pengaruhi, antarhubungan. Sementara interaksi sosial adalah hubungan sosial yang dinamis antara orang perse-orangan dan orang perseorangan, antara perseorangan dan kelompok, dan antara kelompok dan kelompok. Dan, interaksi verbal, yaitu hubungan antara orang yang satu dan yang lain dengan menggunakan bahasa.

    Melalui interaksi, interaksi sosial, dan interaksi verbal, artinya, kita akan tahu rapor kecerdasan otak dan kepribadian/mental/emosi teman/anggota yang lain. Sebaliknya, teman/anggota yang lain juga akan tahu rapor kecerdasan otak dan kepribadian/mental/emosi kita, karena sama-sama akan saling dapat membaca apakah kita sudah menjadi diri sendiri?

    Apakah masing-masing akan menjadi individu yang selalu setia di saat suka atau pun duka, senang atau susah. Akan saling menjadi orang yang tahu diri, rendah hati, punya simpati-empati, peduli, tahu etika, tata krama, sopan-santun, dan tahu membalas budi?

    Karenanya, demi menjaga kualitas diri dan kualitas kehidupan sosial di dalam keluarga, dalam pertemanan, persahabatan, di perkumpulan, di paguyuban, di grup kekeluargaan, lingkungan kerja, lingkungan masyarakat, hingga kehidupan berbangsa dan bernegara, kita harus menjadi orang yang tegas dan punya sikap karena selalu menjaga dan mengembangkan kecerdasan otak dan kepribadian kita. Selalu diawasi dan dijaga sikap, perbuatan, dan perkataan kita oleh para teman/anggota yang sekaligus berfungsi menjadi penasihat kita.

    Semisal, karena sudah saling berinteraksi, dalam sebuah grup kekeluargaan, baik ketua atau pun anggota grup tentu tahu kualitas diri masing-masing dalam hal kecerdasan otak dan kepribadian/mental/emosi. Ketua pun akan tahu orang yang selalu setia di saat suka atau pun duka, senang atau susah.

    Ketua juga akan tahu siapa yang menjadi individu yang tahu diri, rendah hati, punya simpati-empati, peduli, tahu etika, tata krama, sopan-santun, dan tahu membalas budi. Sebab, interaksi sama dengan rapor. individu.

    Maka, sebuah pertemanan/persahabatan/komunitas apa pun, lebih baik dihuni oleh sedikit anggota, tetapi BERKUALITAS. Dengan anggota sedikit dan berkualitas, terbukti banyak pertemanan/persahabatan/komunitas apa pun mampu bertahan lama. Sebab dipenuhi oleh individu/anggota yang selalu setia di saat suka atau pun duka, senang atau susah. Akan saling menjadi orang yang tahu diri, rendah hati, punya simpati-empati, peduli, tahu etika, tata krama, sopan-santun, dan tahu membalas budi.

    Ikuti tulisan menarik Supartono JW lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.