72% Taman Bacaan di Indonesia Hanya Mampu Beli 1 Buku dari 4 yang Dibutuhkan - - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 3 Juli 2022 06:22 WIB

  • Topik Utama
  • 72% Taman Bacaan di Indonesia Hanya Mampu Beli 1 Buku dari 4 yang Dibutuhkan

    72% Taman Bacaan di Indonesia Hanya Mampu Beli 1 Buku dari 4 yang Dibutuhkan. Itulsah simpulan Survei Tata Kelola Taman Bacaan tahun 2022 oleh TBM Lentera Pustaka

    Dibaca : 359 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Faktanya, 72% taman bacaan yang ada di Indonesia hanya bisa membeli buku 1 dari 4 yang dibutuhkan. Hal itu terjadi karena tingkat persentase ketersediaan dana dibandingkan kebutuhan operasional taman bacaan, 72%-nya di bawah 25%. Sementara 17,9% taman bacaan punya ketersediaan dana operasional antara 25%-50%, 7,5% taman bacaan punya ketersediaan dana mencapai 51-75% dan hanya 2,2% taman bacaan yang dananya mencukupi 75%-100% kebutuhannya. Itulah simpulan Survei Tata Kelola Taman Bacaan tahun 2022 yang dilakukan TBM Lentera Pustaka (Juni 2022).

     

    Survei ini membuktikan bahwa sebagian besar taman bacaan yang ada di Indonesia, tidak memiliki rasio kecukupan dana operasional yang memadai. Ingin beli buku 4 buah tapi dananya hanya bisa beli buku 1 buah. Ingin renovasi ruang baca Rp. 1 juta tapi dana yang ada hanya Rp. 250.000,-. Karena dana yang dimiliki di bawah 25% dari total kebutuhannya. Realitas ini jadi bukti pegiat literasi berjuang di taman bacaan berbasis iktikad baik dan semangat untuk bisa mempertahankan eksistensi taman bacaannya.

     

    Rendahnya rasio kecukupan dana operasional ini tercermin dari hasil Survei Tata Kelola Taman Bacaan tahun 2022 yang diikuti 138 pegiat literasi dari 88 kabupaten/kota di 27 provinsi di Indonesia, yang terdiri dari: Jatim, Jabar, NTT, Jambi, Jateng, Sumut, Maluku, Papua Barat, Sulsel, Sumbar, Kalbar, Sulbar, Sultra, NTB, Aceh, Banten, Lampung, Sumsel, Riau, Sulteng, DKI Jakarta, Maluku Utara, Bengkulu, Kalteng, Kalut, Yogyakarta, dan Bali. Hal ini sekaligus menyiratkan ada tantangan besar di gerakan literasi di Indonesia.

     

    “Faktanya, rasio kecukupan dana taman bacaan di Indonesia memang memprihatinkan. 72% TBM yang ada hanya punya dana di bawah 25% dari yang dibutuhkan. Maka agak sulit untuk berkerasi di TBM karena terbatasnya pendanaan. Karena itu, kepedulian para donatur dan pemerintah daerah sangat diperlukan di TBM”, ujar Syarifudin Yunus, Pendiri TBM Lentera Pustaka di Bogor sekaligus pelaksana Survei Tata Kelola Taman Bacaan tahun 2022.

     

    Konsekuensi dari rasio kecukupan dana yang minim, maka sarana prasarana taman bacaan pun menjadi terbatas. Pendanaan memang jadi masalah klasik di taman bacaan karena sifatnya sosial. Suka tidak suka, ketersediaan dana inilah yang jadi pemicu taman bacaan dapat berbuat lebih optimal dalam meningkatkan kegemaran membaca anak-anak dan masyarakat. Semoga taman bacaan tetap bisa eksis dan mendapat dukungan dari berbagai pihak. Salam literasi. Salam literasi #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka #BacaBukanMaen

     

    Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.


    Oleh: Echa Espe

    5 jam lalu

    Jerat

    Dibaca : 84 kali











    Oleh: Dwi Kurniadi

    Sabtu, 13 Agustus 2022 09:06 WIB

    Sajadah Basah

    Dibaca : 2.475 kali

    Sebuah Puisi karya Dwi Kurniadi