Apakah Berbagi Tempat Tidur dengan Bayi Aman? - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: Cleveland Clinic

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 11 Agustus 2022 06:28 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Apakah Berbagi Tempat Tidur dengan Bayi Aman?

    Wajar jika orang tua ingin dekat dengan bayinya saat tidur di malam hari. Tetapi terlalu dekat dengan berbagi tempat tidur meningkatkan risiko cedera atau kematian bayi — peringatan yang ditekankan dalam rekomendasi tidur yang aman.

    Dibaca : 618 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Para ahli merekomendasikan agar bayi tidur di kamar Anda tetapi tidak di tempat tidur Anda

    Wajar jika orang tua ingin dekat dengan bayinya saat tidur di malam hari. Tetapi terlalu dekat dengan berbagi tempat tidur meningkatkan risiko cedera atau kematian bayi — peringatan yang ditekankan dalam rekomendasi tidur yang aman.

    Solusinya? Atur bayi Anda sebagai teman sekamar, bukan teman tidur. Ini adalah perbedaan yang bisa menyelamatkan nyawa, jelas dokter anak Heidi Szugye, DO, IBCLC. Inilah alasannya.

    Risiko Berbagi Tempat Tidur

    Tidak ada yang halus tentang saran yang ditawarkan oleh American Academy of Pediatrics (AAP): "Jangan pernah tidur dengan bayi Anda."

    AAP merekomendasikan agar orang tua tidak berbagi tempat tidur dengan bayi mereka. Alasannya? Risiko kematian bayi terkait tidur saat berbagi tempat tidur adalah lima hingga 10 kali lebih tinggi selama tahap awal kehidupan itu, kata Dr. Szugye.

    Sederhananya, tempat tidur orang dewasa tidak diatur dengan mempertimbangkan keselamatan bayi. Orang tua dapat secara tidak sengaja menggulingkan bayi mereka saat tidur. Selain itu, bantal, tempat tidur, dan kasur yang tinggi dan empuk meningkatkan risiko sindrom kematian bayi mendadak,  sudden infant death syndrome (SIDS) atau cedera atau kematian dengan cara:

    •    Mati lemas
    •    Pencekikan
    •    Jebakan
    •    Jatuh

    “Berbagi tempat tidur terhubung ke SIDS. Tidak ada pertanyaan tentang itu,” kata Dr. Szugye. “Kami tidak merekomendasikannya untuk bayi dari segala usia.”

    (Sebagai tambahan, istilah "tidur bersama" sering digunakan untuk berbagi tempat tidur. Namun, frasa ini juga digunakan untuk menggambarkan praktik berbagi kamar yang direkomendasikan, yang akan kita bahas sebentar lagi. Mengingat bahwa, AAP dan banyak dokter anak menghindari istilah tidur bersama untuk menghindari kebingungan.)

    Bagaimana dengan tidur di sofa dan kursi?

    Terkantuk-kantuk dengan bayi saat di sofa atau kursi empuk bahkan lebih berbahaya daripada berbagi tempat tidur dengannya. AAP melaporkan bahwa risiko kematian bayi terkait tidur mungkin hingga 67 kali lebih tinggi dalam situasi itu.

    Faktor Risiko Lain Saat Tidur dengan Bayi

    Berbagi tempat tidur dengan bayi menimbulkan kekhawatiran tersendiri, tetapi pengaturan menjadi lebih berbahaya jika orang dewasa terlalu lelah atau telah:

    •    Minum alkohol.
    •    Menggunakan ganja.
    •    Mengkonsumsi obat-obatan atau obat-obatan yang membuat pusing.

    “Anda terutama harus menghindari berbagi tempat tidur dalam situasi seperti itu,” Dr. Szugye menekankan.

    Apakah risiko berbagi tempat tidur lebih tinggi dengan beberapa bayi?

    Sangat. Berbagi tempat tidur dengan bayi lebih berisiko jika anak berusia kurang dari 4 bulan, kata Dr. Szugye. Selain itu, tingkat risikonya meningkat jika bayi Anda lahir prematur atau dengan berat badan lahir rendah.

    Berbagi Kamar: Pilihan yang lebih aman

    Menjaga bayi Anda tetap dekat saat dia tidur tidak berarti dia harus berada di ranjang yang sama, kata Dr. Szugye. Sebagai gantinya, pertimbangkan pendekatan "berbagi kamar", di mana Anda menempatkan boks bayi atau keranjang bayi di samping tempat tidur Anda.

    Pengaturan ini memungkinkan bayi Anda berada di samping Anda tetapi berada di lingkungan tidurnya sendiri. AAP melaporkan bahwa berbagi kamar dapat mengurangi risiko SIDS hingga 50%. 

    “Ini adalah alternatif yang bagus untuk berbagi tempat tidur,” kata Dr. Szugye. “Ini menjaga kedekatan yang dapat membuat hidup orang tua lebih mudah sambil membiarkan bayi Anda tidur di tempat yang lebih aman yang sesuai dengan kebutuhannya.”

    Tip menciptakan lingkungan tidur yang aman untuk bayi

    Untuk mengurangi risiko kematian bayi terkait tidur, AAP merekomendasikan hal berikut:

    • Tempatkan bayi telentang untuk tidur.
    • Bayi harus tidur di ruangnya sendiri tanpa orang lain.
    • Pastikan tempat tidur bayi Anda memenuhi standar saat ini dengan kasur yang kokoh dan rata serta pas di tempat tidur bayi.
    • Gunakan hanya seprai yang pas, dan jauhkan selimut, bantal, atau boneka binatang dari ruang tidur. (Hindari menggunakan bumper boks empuk juga.)
    • Menyusui, jika memungkinkan.
    • Hindari merokok.

     

    Seberapa umumkah berbagi tempat tidur?

    Terlepas dari peringatan tersebut, penelitian menunjukkan bahwa berbagi tempat tidur dengan bayi tetap menjadi praktik umum. Faktanya, 61% pengasuh bayi melaporkan beberapa bentuk berbagi tempat tidur dengan bayi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

    Alasan yang diberikan untuk berbagi tempat tidur meliputi:

    •    Praktek budaya dan tradisi.
    •    Kenyamanan untuk memberi makan.
    •    Menghibur anak yang sedang tidak enak badan.
    •    Ikatan orang tua-anak.

    Perasaan mendalam untuk berbagi tempat tidur telah membuat rekomendasi peringatan terhadap praktik ini agak kontroversial. Ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa berbagi tempat tidur dapat meningkatkan menyusui dan membantu menenangkan bayi.

    Tetapi itu tidak menghapus bukti jelas bahwa berbagi tempat tidur meningkatkan risiko kematian bayi terkait tidur.

    “Rekomendasi untuk tidak berbagi tempat tidur didasarkan pada data,” kata Dr. Szugye. “Ini adalah sesuatu yang harus dipertimbangkan orang tua saat mereka membuat keputusan tentang cara terbaik untuk merawat anak mereka.”

    ***
    Solo, Rabu, 10 Agustus 2022. 7:23 pm
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.





    Oleh: Dien Matina

    2 hari lalu

    Antre

    Dibaca : 168 kali