Tip Memanaskan Motor Matic; Jangan Terlalu Lama - Urban - www.indonesiana.id
x

web seo

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 27 Mei 2022

Kamis, 11 Agustus 2022 17:33 WIB

  • Urban
  • Topik Utama
  • Tip Memanaskan Motor Matic; Jangan Terlalu Lama


    Dibaca : 968 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    GPSKU - Hampir semua mobil saat ini menggunakan sistem yang mencampur bahan bakar dan udara dengan cara injeksi. Ini dikatakan lebih irit dibandingkan sistem karburator yang menyertakan mesin. 

    Tentu saja, mesin injeksi bahan bakar ditangani secara berbeda dari mesin karburator. Salah satunya adalah pemanasan. Cara memanaskan mesin injeksi hanya dalam 2 menit. Mesin dengan sistem pembakaran injeksi memiliki beberapa keunggulan dibandingkan mesin yang masih menggunakan karburator. Mesin jet tidak hanya lebih irit dalam konsumsi bahan bakar, tetapi juga memberikan pembakaran yang lebih sempurna. 

    Dua hal ini membuat pengendara roda dua tertarik dengan sepeda motor  injeksi. Pembakaran dengan teknologi injeksi kini digunakan hampir di  semua sepeda motor modern. 

     Pentingnya Pemanasan Mesin Injeksi 

     Tujuan memanaskan mesin injeksi 

    Ada beberapa alasan mengapa Anda harus memanaskan mesin sebelum menggunakannya untuk beraktivitas. Tujuan pemanasan mesin injeksi dinyatakan untuk  menjaga mesin dalam kondisi prima setiap saat dengan memanaskan mesin secara teratur sebelum digunakan. Pemanasan memungkinkan oli  bersirkulasi secara normal di mesin, yang telah menetap setelah semalaman tidak aktif. Oli itu sendiri melindungi komponen mesin, membuatnya tetap dingin dan mengurangi gesekan.  Jika Anda lalai memanaskan mesin injeksi, ada risiko kehabisan oli pelumas di ruang mesin. Beginilah cara mesin injeksi memanas hanya dalam satu atau dua menit.  1. Gunakan starter engkol 

     Ini adalah berapa banyak  pemilik sepeda motor yang melakukannya. Artinya, hidupkan sepeda motor dengan tombol start. Sebagai gantinya, saat  memanaskan mesin, starter engkol, juga dikenal sebagai starter kaki, digunakan sebagai pengganti starter listrik. Menggunakan starter listrik untuk memanaskan mesin injeksi 

     dapat dengan cepat mengurangi masa pakai baterai atau baterai mesin. Selain itu, memutar motor listrik dapat mengurangi beban listrik pada kendaraan.  Seperti yang Anda ketahui, baterai mendapat energi ekstra saat mesin hidup. Ketika mesin injeksi dipanaskan oleh starter listrik, ia kehilangan massa sebelum diisi. 

     2. Tidak perlu  menyesuaikan motor secara berlebihan 

     Juga tidak disarankan untuk menjalankan mesin pada kecepatan mesin yang sangat tinggi. Hal ini karena sebenarnya dapat memperpendek umur oli mesin dan membuat mesin menjadi terlalu panas sehingga menyebabkan panas berlebih. Padahal, throttle biasanya bekerja sekitar 3.000 rpm. Ini cukup untuk menghangatkan mesin injeksi. Terlalu tinggi dan Anda dapat merusak mesin. 

     3. jangan terlalu banyak menghabiskan waktu 

     Cara pemanasan mesin injeksi yang benar selanjutnya tidak memakan banyak waktu. Waktu ideal  untuk pemanasan mesin injeksi hanya 1-2 menit. Mesin yang terlalu panas dengan teknologi injeksi 

      hanya membuang bahan bakar mesin. Selain boros bahan bakar, pencemaran lingkungan yang ditimbulkan juga  tinggi. 

     4. Jangan memanaskan motor injeksi di dalam ruangan 

     Karbon monoksida dihasilkan ketika motor injeksi dihidupkan. Karbon monoksida sangat berbahaya jika terhirup oleh manusia. Selain  hipoksia, menghirup karbon monoksida dalam jumlah besar juga bisa berakibat fatal. 

     Untuk alasan ini, dilarang memanaskan mesin injeksi di dalam ruangan. Disarankan untuk memanaskan mesin injeksi di luar ruangan agar udara bersirkulasi dengan baik dan Anda atau anggota keluarga tidak terhirup.

    sumber : gpsku.co.id

    Ikuti tulisan menarik web seo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.