Apa itu Pengasuhan yang Lembut? - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: Cleveland Clinic

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 13 Agustus 2022 06:17 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Apa itu Pengasuhan yang Lembut?

    Semakin kita memahami tentang perkembangan anak usia dini dan remaja, psikolog dan profesional kesehatan anak setuju bahwa pengasuhan yang lembut atau pendekatan pengasuhan yang positif untuk membesarkan anak-anak adalah salah satu strategi pengasuhan yang paling bermanfaat. Ini tidak hanya berdampak positif pada kesehatan mental dan emosional anak Anda, tetapi juga dapat memiliki efek jangka panjang yang langgeng pada hubungan yang Anda bangun dengan mereka.

    Dibaca : 590 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Gaya pengasuhan ini mengandalkan empati, pengertian, dan rasa hormat

    Tanyakan kepada orang tua mana pun tentang rahasia mereka untuk membesarkan anak-anak yang baik dan mereka akan memberi tahu Anda sejuta cerita yang semuanya dapat diringkas dalam satu takeaway: Tidak ada yang benar-benar mengetahui semuanya. Gaya pengasuhan yang berhasil untuk satu keluarga mungkin tidak berhasil untuk yang lain. Plus, muncul dalam bayang-bayang orang tua kita dapat menghadirkan serangkaian tantangannya sendiri yang membuat kita bertanya-tanya apakah kita membesarkan anak-anak kita dengan cara yang benar.

    Tetapi semakin kita memahami tentang perkembangan anak usia dini dan remaja, psikolog dan profesional kesehatan anak setuju bahwa pengasuhan yang lembut atau pendekatan pengasuhan yang positif untuk membesarkan anak-anak adalah salah satu strategi pengasuhan yang paling bermanfaat. Ini tidak hanya berdampak positif pada kesehatan mental dan emosional anak Anda, tetapi juga dapat memiliki efek jangka panjang yang langgeng pada hubungan yang Anda bangun dengan mereka.

    Dokter anak Karen Estrella, MD, menjelaskan bagaimana pengasuhan yang lembut berbeda dari gaya pengasuhan yang lebih tradisional dan bagaimana hal itu dapat berdampak positif pada masa depan anak Anda.

    Apa itu gaya pengasuhan yang lembut?

    Tujuan dari pengasuhan yang lembut adalah untuk membesarkan anak-anak yang percaya diri, mandiri dan bahagia melalui empati, rasa hormat dan pengertian, dan menetapkan batasan yang sehat. Gaya pengasuhan ini sebagian besar berfokus pada perkembangan yang sesuai dengan usia.

    Gaya pengasuhan tradisional berfokus pada hukuman dan penghargaan. Ketika anak Anda melakukan sesuatu yang baik atau menunjukkan perilaku yang baik, Anda menghadiahi mereka dengan kegiatan yang menyenangkan, suguhan, dan umpan balik positif. Namun, jika anak Anda melakukan sesuatu yang buruk, mereka mungkin akan mendapat timeout, misalnya, atau Anda mungkin memukul mereka (keputusan yang menurut dokter tidak boleh Anda lakukan).

    Alih-alih berfokus pada hukuman dan penghargaan, pengasuhan yang lembut berfokus pada peningkatan kesadaran diri anak dan pemahaman tentang perilaku mereka sendiri.

    “Idenya adalah menjadi lebih seperti pelatih untuk anak Anda daripada sebagai penghukum,” kata Dr. Estrella.

    Misalnya, katakanlah Anda sedang bersiap-siap untuk berangkat kerja. Anda harus mengantar anak Anda ke sekolah atau tempat penitipan anak dalam perjalanan, tetapi dia membuat ulah. Anda khawatir Anda mungkin terlambat bekerja dan kesabaran Anda menipis.

    Dalam skenario ini, gaya pengasuhan tradisional mungkin menginspirasi Anda untuk memarahinya. “Berhenti bertingkah kekanak-kanakan dan kenakan sepatumu,” Anda mungkin berteriak. “Kamu bertingkah konyol dan membuatku terlambat bekerja! Tunggu sampai kita kembali ke rumah.”

    Perhatikan dalam contoh ini bahwa ada banyak konotasi negatif yang terjadi. Anda fokus pada tindakan anak Anda dan pada rasa frustrasi yang ditimbulkannya kepada Anda. Dengan berteriak, Anda menanamkan rasa takut pada anak Anda, dan sekarang Anda berdua merasa cemas atau marah. Perilaku anak Anda mungkin berhenti karena dia akan mengenali Anda sebagai figur otoritas; Namun, perilakunya kemungkinan akan terjadi lagi.

    “Anak-anak tidak selalu mengerti bahwa apa yang mereka lakukan itu salah. Mereka hanya menghentikan perilaku mereka karena mereka takut,” jelas Dr. Estrella. “Mereka tidak benar-benar mengerti mengapa mereka harus menghentikan perilaku itu kecuali Anda menjelaskan alasannya.”

    Pendekatan yang lembut adalah tetap tenang dan tegas sebelumnya sebelum meninggalkan rumah untuk menetapkan harapan. Alih-alih berteriak atau memulai dengan yang negatif, Anda mungkin berhenti sejenak dan menemui anak Anda di tempat dia berada. Mungkin Anda turun setinggi mata, dan berkata dengan tenang, “Aku akan mengantarmu ke sekolah dan kemudian aku akan bekerja. Kita harus berangkat tepat waktu. Aku berharap kamu siap dengan sepatumu di pintu ketika aku siap untuk pergi. Jika kamu tidak siap, maka kita berdua akan terlambat dan aku akan merasa marah. Jika aku marah, kamu akan kehilangan hak istimewa. ”

    Pendekatan lain adalah dengan mengatakan, “Ketika kamu tidak bersiap-siap tepat waktu, itu menyakiti perasaanku dan membuat aku cemas. Mengapa kamu membuat kesulitan? ”

    Ketika Anda mendekati situasi dengan cara ini, Anda menunjukkan empati dan rasa hormat terhadap perasaan anak Anda, dan Anda memberinya kesempatan untuk memproses perilakunya sendiri dan meminta pertanggungjawaban dirinya sendiri. Dengan tetap tenang, Anda juga memberi anak Anda ruang untuk mengenali bagaimana Anda merespons konflik dan memberinya kesempatan untuk mengubah perilakunya. Jadi, bagian penting dari strategi ini adalah menyiapkan ekspektasi sebelumnya, merencanakan bagaimana merespons jika anak Anda menunjukkan perilaku negatif dan cara Anda dapat menanganinya dengan damai.

    “Pengasuhan yang lembut adalah tentang mengambil jeda sebagai orang tua dan, alih-alih berteriak, Anda mencoba membantu anak-anak Anda memahami apa yang terjadi,” catat Dr. Estrella. “Dalam praktiknya, kedengarannya bagus, tetapi itu bisa menjadi tantangan bagi orang tua karena ketika konflik terjadi, Anda marah dan ingin segera merespons.”

    Pro dan kontra dari pengasuhan yang lembut

    Pengasuhan yang lembut menghadirkan serangkaian tantangan unik yang mengharuskan Anda untuk mengubah cara Anda berpikir tentang membesarkan anak-anak Anda dan cara Anda menangani konflik dan harapan. Berikut adalah beberapa pro dan kontra yang perlu dipertimbangkan ketika mengambil pendekatan pengasuhan yang lembut.

    Gaya pengasuhan yang lembut membantu anak-anak belajar berempati

    Dengan pengasuhan yang lembut, Anda memusatkan bagaimana tindakan mereka secara langsung memengaruhi perasaan Anda. Ini mengajarkan mereka pelajaran yang sama tentang konsekuensi yang dimiliki gaya pengasuhan tradisional, kecuali dengan fokus pada perasaan. Saat anak Anda belajar bagaimana mereka membuat Anda merasa, mereka juga melihat bagaimana Anda meresponsnya.

    “Pengasuhan yang lembut dalam pengertian itu membantu anak-anak memahami dan bertanya pada diri mereka sendiri, 'Apakah perilaku ini akan memberi aku hasil yang baik atau tidak?'” kata Dr. Estrella. “Anak-anak belajar banyak dengan meniru orang tua mereka. Jika mereka tahu orang tua mereka bereaksi terhadap sesuatu dengan berteriak dan menjerit ketika mereka gelisah, anak-anak akan merespons dengan cara yang sama karena mereka pikir tidak apa-apa.”

    Pengasuhan yang lembut bisa menjadi alat motivasi

    Di satu sisi, jika Anda hanya fokus memperbaiki perilaku buruk, Anda kehilangan kemampuan untuk menanamkan perilaku motivasi. Pikirkan pengasuhan yang lembut sebagai melatih permainan: Jika anak Anda mengalami kesulitan mengoper bola, mengikuti rekan satu tim atau melakukan pekerjaan dengan baik, Anda akan bekerja dengan mereka untuk mencari tahu strategi apa yang paling berhasil dan bagaimana membantu mereka meningkatkan kemampuan mereka. permainan. Hal yang sama berlaku untuk mengasuh anak: Jika anak Anda mengalami masalah dengan agresi, berbicara kembali atau mengikuti aturan, apa beberapa cara kecil Anda dapat mengarahkan fokus mereka untuk membantu mereka berada di jalur yang benar?

    “Jika Anda seorang pelatih dan advokat untuk anak Anda, Anda akan merespons dengan mengatakan, 'Oke, Anda bisa melakukan ini. Saya tahu ini sulit tetapi kami akan membantu Anda. Anda jelas kesal, jadi saya akan memberi Anda waktu sampai Anda tenang dan kita bisa bicara lagi,'” kata Dr. Estrella. “Itu membantu mereka membangun sedikit lebih banyak kepribadian mereka dan mengetahui bahwa meskipun ini adalah tantangan sementara, mereka dapat mengatasinya dengan bantuan Anda.”

    Pendekatan pengasuhan ini memakan waktu

    Pengasuhan yang lembut membutuhkan dua hal:

    •    Anak Anda perlu sadar diri untuk memproses emosi dan perilakunya.
    •    Anda harus cukup sabar untuk mendedikasikan waktu untuk memahami anak Anda dan mengenal anak Anda lebih baik.

    “Ini agak sulit karena orang tua mungkin banyak bekerja atau anak-anak mereka berada di tempat penitipan anak atau sekolah atau di rumah kakek-nenek, jadi mungkin ada hubungan yang lebih kuat dengan pengasuh lainnya,” kata Dr. Estrella.

    Jangan bingung dengan pengasuhan helikopter, pengasuhan yang lembut mengharuskan Anda untuk sangat terlibat dalam membantu anak Anda bertanya, menganalisis, dan memproses perilaku mereka daripada mengambil alih untuk mereka. Menemukan waktu untuk menanamkan perilaku yang baik sejak usia muda menjadi semakin bermanfaat semakin Anda mengikuti strategi pengasuhan anak ini selama bertahun-tahun. Tetapi jika Anda memulai dengan pendekatan ini di kemudian hari atau berjuang untuk menemukan waktu sepanjang hari untuk menanamkan pelajaran ini, itu bisa lebih sulit untuk dicapai.

    Anda harus melupakan banyak perilaku dan menetapkan batasan yang sehat

    Bagian dari pengasuhan yang lembut adalah mengenali apa saja pemicu yang memicu perilaku buruk anak Anda. Apakah mereka kesulitan bersiap-siap karena mereka bukan orang yang suka bangun pagi, apakah mereka takut pergi ke sekolah, atau karena hal lain? Kemudian, Anda harus mengenali pemicu Anda sendiri.

    “Tantangan lain adalah mengatasi bagaimana kita dibesarkan dan berusaha untuk tidak meniru keterampilan mengasuh anak dari orang tua kita,” catat Dr. Estrella. “Anda harus mundur dan berkata, 'Oke, sebagai seorang anak, reaksi orang tuaku hanya menyebabkan ketakutan,' atau 'Aku tidak berpikir tindakan orang tuaku membantuku, jadi mari kita coba pendekatan yang berbeda. '”

    Mengenali apa yang berhasil untuk Anda dan melepaskan diri dari norma dapat menjadi awal yang baru untuk menerapkan batasan yang sehat. Dengan cara ini, ketika Anda marah atau stres, Anda dapat benar-benar mengambil langkah mundur dan berpikir sebelum bertindak.

    Ada kesalahpahaman bahwa Anda akan dipandang sebagai teman dan bukan sosok yang berwibawa

    Salah satu ketakutan terbesar tentang pengasuhan yang lembut berkisar pada gagasan bahwa Anda mungkin terlihat lebih sebagai teman daripada figur orang tua. Dr. Estrella mengatakan keyakinan bahwa Anda tidak akan dianggap serius sebenarnya menyesatkan.

    “Ada kesalahpahaman bahwa pengasuhan yang lembut memberi lebih banyak kebebasan kepada anak Anda dan membiarkan anak Anda melakukan apa pun yang mereka inginkan,” kata Dr. Estrella. “Ini lebih tentang mengatakan, 'Mari bekerja sama untuk mencoba membantumu meningkatkan perilakumu dan membantumu mengembangkan keterampilan yang kamu butuhkan untuk mengelola situasi yang lebih sulit di masa depan.'”

    Dan alih-alih anak Anda merespons dari rasa takut, anak Anda lebih cenderung merespons dengan empati dan saling pengertian.

    Tip untuk pengalaman mengasuh anak yang lembut dan sukses

    Berikut adalah beberapa tip untuk membantu Anda memulai jalan menuju pengasuhan yang lembut.

    Tetapkan harapan dengan keluarga, teman, anggota sekolah, dan kolega

    Anda ingin memperjelas bahwa Anda telah menerapkan pendekatan pengasuhan yang lembut. Dengan melakukan ini, Anda membuat setiap orang dewasa yang berinteraksi dengan anak Anda bergabung dengan ide tersebut. Anda dapat melakukan ini dengan menjelaskan harapan berdasarkan kasus per kasus dengan guru, teman sebaya, teman, pengasuh anak, dan anggota keluarga besar.

    Harapan juga penting untuk diketahui anak Anda sejak awal. Jika Anda makan malam setiap hari pada pukul 6 sore. dan telepon diharuskan mati atau keluar ruangan pada saat itu, maka setiap penyimpangan dari perilaku itu dipahami terlebih dahulu.

    “Dengan cara ini, seluruh keluarga Anda berada di halaman yang sama dan Anda menghadapi apa yang diharapkan untuk setiap situasi serta apa konsekuensinya,” kata Dr. Estrella.

    Tetap tenang dan tetap positif

    Studi menunjukkan bahwa untuk mendorong perubahan perilaku positif, Anda harus memuji anak Anda empat kali lebih banyak daripada Anda memberikan umpan balik negatif.

    "Bahkan dalam situasi di mana Anda mungkin berdebat dengan seseorang, Anda ingin mencoba untuk tenang sehingga anak-anak Anda akan menyadari bahwa lebih baik untuk menjadi tenang daripada berteriak atau gusar," kata Dr. Estrella.

    Rencanakan ke depan untuk perilaku negatif

    Mengetahui bagaimana Anda ingin bereaksi terhadap keadaan sebelum itu terjadi adalah baik, terutama jika Anda tidak ingin reaktif pada saat itu. Misalnya, jika Anda membawa anak Anda berbelanja, pikirkan bagaimana Anda akan merespons dan apa yang akan Anda lakukan jika mereka marah ketika Anda tidak membelikan mainan atau makanan ringan yang mereka inginkan. Memiliki rencana internal akan membantu Anda mengambil langkah mundur pada saat itu dan merespons dengan tenang dan efisien.

    “Semakin Anda melakukan ini, semakin keputusan ini akan diinternalisasi dan terasa lebih alami bagi Anda,” meyakinkan Dr. Estrella.

    Konsisten dengan menetapkan batas

    Cobalah untuk tetap pada rencana. Jika waktu tidur selalu pukul 8 malam, cobalah untuk tidak menyimpang dari itu. Jika Anda meletakkan kaki Anda pada sebuah keputusan, berdirilah di tanah Anda. Semakin konsisten Anda, semakin anak Anda akan memahami dan menghormati harapan Anda atas perilaku mereka.

    “Jika Anda menetapkan batas yang sangat jelas, saya pikir dalam jangka panjang, itu akan memakan waktu lebih sedikit,” kata Dr. Estrella.

    Bekerja sama sebagai sebuah tim

    Ajukan pertanyaan reflektif seperti “Mengapa Anda merespons dengan cara ini?” dan “Apakah Anda tahu bagaimana perasaan saya ini?” ketika perilaku negatif terjadi. Ini akan membantu anak Anda memahami perasaan Anda. Dari sana, Anda berdua dapat berbicara tentang hasil dan konsekuensi, apa yang memicu mereka dan apa yang memicu Anda, dan bagaimana semua ini berperan dalam hubungan Anda.

    Studi menunjukkan bahwa saling pengertian dan pendekatan tim untuk mengasuh anak ini meningkatkan rasa keterikatan anak dengan orang tua mereka. Rasa keterikatan yang lebih besar ini kemudian dikaitkan dengan gejala depresi yang lebih sedikit dan tingkat rasa syukur dan pengampunan yang lebih besar di kemudian hari.

    Bagaimana Anda tahu apakah pengasuhan yang lembut tepat untuk Anda?

    Anda tidak akan selalu berhasil dengan pendekatan pengasuhan yang lembut. Butuh waktu dan kesabaran untuk menerapkan gaya pengasuhan ini dan menuai manfaatnya — untuk Anda dan anak Anda. Sebagian, pengasuhan yang lembut membutuhkan tingkat pengasuhan yang sadar, atau kemampuan untuk memeriksa diri sendiri dan mengevaluasi orang tua seperti apa yang Anda inginkan dan bagaimana Anda ingin diterima. Jika Anda berkomitmen pada strategi pengasuhan anak ini, atau Anda ingin tahu tentang cara memulainya, Anda juga dapat berkonsultasi dengan dokter anak untuk meminta nasihat.

    “Ada banyak trial and error,” kata Dr. Estrella. “Dengan menetapkan batasan dan memberikan harapan sebelumnya atau mempersiapkan perubahan baru dalam perilaku, itu akan membantu anak-anak merasa lebih tenang dan tidak terlalu agresif.”

    ***
    Solo, Jumat, 12 Agustus 2022. 1:07 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.