Apakah Penderitaan adalah Kebajikan? - Analisis - www.indonesiana.id
x

image: JW.org

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 29 Agustus 2022 15:02 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Apakah Penderitaan adalah Kebajikan?

    Terlepas dari kegunaannya, intuisi kita tentang nilai usaha seringkali dapat menyesatkan kita.

    Dibaca : 572 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Mengapa kita menghargai usaha.

    Poin-Poin Penting

    • Dalam konteks yang berbeda, orang secara intuitif menghubungkan usaha dengan nilai.
    • Asosiasi ini dapat menjadi heuristik sosial yang berguna, memungkinkan kita untuk menyimpulkan sifat-sifat karakter yang diinginkan.
    • Evaluasi usaha juga terlibat dalam beberapa kegiatan kami yang paling berarti.
    • Seperti semua heuristik, heuristik ini juga dapat menjadi bumerang, menghasilkan pemborosan, kelelahan, dan prioritas yang tidak sehat.

     

    Ketika saya mendapatkan pekerjaan pertama saya sebagai pelayan, bos saya bersikeras bahwa kami tidak pernah duduk selama shift 14 jam kami. Bahkan ketika tidak ada pelanggan yang terlihat dan semua tugas telah selesai, kami harus berdiri tegak, tidak pernah menyentuh kursi. Rekan-rekan saya dan saya mencoba berargumen bahwa istirahat sesekali akan memungkinkan kami untuk menjadi lebih produktif secara keseluruhan, terutama karena ada banyak waktu kosong antara jam sibuk makan siang dan makan malam. Tapi dia tidak akan memilikinya. Mendongak dari kursinya, dia menjelaskan bahwa jika orang masuk dan melihat staf tidak bekerja, mereka akan mendapat kesan buruk tentang tempat itu.

    Dia tidak sendirian dalam percaya bahwa ada sesuatu yang secara intrinsik berharga tentang usaha.

    Usaha sebagai tanda nilai

    Dalam sebuah makalah baru, para peneliti dari universitas di California dan British Columbia melaporkan serangkaian penelitian yang menunjukkan bahwa orang secara intuitif mengaitkan nilai moral dengan usaha.

    Orang-orang di AS, Korea Selatan, dan Prancis menilai karyawan lebih bermoral ketika mereka bekerja lebih keras, bahkan jika upaya ekstra itu tidak menghasilkan produk yang lebih banyak atau lebih berkualitas. Mereka juga menilai mereka yang berusaha menyelesaikan tugas sebagai orang yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang menghasilkan hasil yang sama dengan mudah. Temuan ini meluas ke aktivitas non-produktif, seperti berolahraga: orang lebih suka berinteraksi dengan orang yang berjuang melalui lari 5K daripada dengan seseorang yang menyelesaikan lari yang sama tanpa penderitaan. Mereka juga lebih suka mendukung penggalangan dana yang berlari maraton daripada yang berlari jarak pendek.

    Hasil ini menambah literatur panjang yang menunjukkan bahwa upaya terkait dengan konsepsi nilai. Sekilas, ini membingungkan. Dari perspektif ekonomi rasional, mereka yang dapat melakukan pekerjaan yang sama dengan sedikit usaha harus lebih disukai, karena mereka lebih terampil dan memiliki lebih banyak potensi. Faktanya, peserta penelitian mengakui hal ini dengan menilai mereka yang berusaha lebih keras untuk hasil yang sama sebagai kurang kompeten, tetapi masih melihat mereka lebih bermoral. Terlebih lagi, hasil ini sangat mencolok dalam arti evolusioner. Seleksi alam tidak menyukai sifat boros. Mengapa kecenderungan psikologis untuk mengaitkan nilai dengan perilaku yang tidak efisien ini menjadi begitu luas?

    Berusaha sebagai tanda komitmen

    Pada kenyataannya, intuisi kita tentang usaha dapat memberikan heuristik yang berguna. Mereka yang lebih mengabdikan diri pada suatu tujuan harus bersedia untuk berusaha lebih keras. Oleh karena itu, dengan mengamati upaya mereka, kita dapat menilai sesuatu yang kurang dapat diamati: tingkat komitmen mereka.

    Heuristik ini sangat berguna dalam situasi di mana komitmen terhadap norma-norma sosial sangat penting tetapi sulit untuk dibedakan, seperti dalam kelompok yang diikat oleh ideologi yang sama — pikirkan tentang agama, tentara, atau geng kriminal. Kelompok-kelompok ini sering memiliki persyaratan keanggotaan yang ketat dan dapat diamati secara publik, seperti ritual yang mahal. Melalui investasi upaya (waktu yang dihabiskan untuk menghadiri gereja mingguan atau rasa sakit karena menjalani inisiasi), anggota kelompok menunjukkan niat kooperatif mereka dengan menyatakan kesediaan mereka untuk menjunjung tinggi tradisi, norma, dan cita-cita kelompok. Memang, penelitian menunjukkan bahwa peserta dalam ritual mahal dipandang lebih berdedikasi dan dapat dipercaya, lebih disukai sebagai mitra kooperatif, dan dianggap sebagai pasangan yang lebih baik.

    Heuristik upaya sangat berguna untuk menguraikan tindakan orang lain sehingga pikiran kita secara tidak sengaja menerapkannya bahkan ke dalam, pada perilaku kita sendiri. Beberapa hal paling berarti dalam hidup kita membutuhkan banyak usaha: menyelesaikan pendidikan, membangun karier, dan membesarkan anak. Tetapi seringkali juga sebaliknya: hal-hal yang membutuhkan perjuangan dan bahkan penderitaan yang dipandang lebih bermakna. Lari maraton, mendaki gunung, belajar memainkan alat musik, dan ikut serta dalam ritual yang mahal. Ini adalah hal-hal yang tidak dengan sendirinya produktif tetapi merupakan bagian dari kehidupan yang dijalani dengan baik.

    Ketika intuisi menjadi serba salah

    Namun, ada peringatan. Terlepas dari kegunaannya, intuisi kita tentang nilai usaha mereka seringkali dapat menyesatkan kita. Seperti yang dicatat oleh penulis studi, fenomena seperti gila kerja, fetishisasi kerja, oposisi terhadap kesejahteraan, dan proliferasi pekerjaan omong kosong di masyarakat kapitalis modern mungkin menjadi bukti heuristik yang meluas ini. Diterapkan dalam konteks yang salah, intuisi kita bisa menjadi bumerang. Contoh kasus, desakan bos saya pada upaya demi usaha berkontribusi untuk menciptakan tenaga kerja yang lelah dan demoralisasi kronis.

    ***
    Solo, Senin, 29 Agustus 2022. 12:11 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.