Cara Membantu Anak Anda Berteman di Sekolah - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: Hipwee

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 5 September 2022 06:10 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Cara Membantu Anak Anda Berteman di Sekolah

    Bagaimana jika anak Anda bukan kupu-kupu sosial dan lebih suka menghabiskan waktu sendirian saat istirahat atau sepulang sekolah? Sebagai orang tua, ada beberapa cara Anda dapat membantu.

    Dibaca : 829 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Nasihat dan praktik dapat membantu membangun keterampilan sosial yang sehat

    Anak-anak tampaknya memiliki jadwal lebih sibuk daripada sebelumnya, karena kita memindahkan mereka dari satu aktivitas atau latihan olahraga ke aktivitas lainnya. Beberapa dapat langsung terjun ke situasi sosial, sementara yang lain berjuang.

    Bagaimana jika anak Anda bukan kupu-kupu sosial atau lebih suka menghabiskan waktu sendirian saat istirahat atau sepulang sekolah? Sebagai orang tua, ada beberapa cara Anda dapat membantu, kata spesialis kesehatan perilaku anak, Kristen Eastman, PsyD.

    “Jika anak Anda tampaknya tidak berteman seperti anak-anak lain pada usia yang sama, dia mungkin hanya perlu beberapa pelatihan dan waktu latihan keterampilan sosial sederhana,” katanya.

    Dia menawarkan tip-tip ini untuk membantu Anda menilai situasi dan memberi anak Anda dorongan kepercayaan diri yang sangat dibutuhkan dalam mendekati situasi sosial.

    Luangkan waktu untuk mengamati dan memahami bagaimana anak Anda bersosialisasi

    Mulailah dengan pendekatan “fly on the wall” saran Dr. Eastman. Hadiri beberapa kegiatan di sekolah (atau olahraga sepulang sekolah) dan perhatikan baik-baik bagaimana anak Anda berinteraksi dengan orang lain. Apakah dia berperilaku berbeda dari "norma" mereka di rumah? Jika demikian, mengapa?

    Anak Anda mungkin kesulitan memulai percakapan. Dia mungkin memiliki kecemasan dalam kelompok besar atau takut berbicara di depan umum, dan itu membuat dia tidak terlibat secara bermakna dengan anak-anak lain. Apakah dia lebih suka menyendiri dan mengamati daripada bergabung?

    Bergantung pada perilaku apa yang Anda lihat, Anda kemudian dapat memutuskan di mana harus memfokuskan perhatian Anda, keterampilan apa yang perlu dibangun, dan bagaimana Anda dapat berkontribusi. “Percayalah pada naluri Anda, karena Andalah yang paling mengenal anak Anda,” kata Dr. Eastman.

    Contoh perilaku sosial yang positif

    Anak-anak benar-benar belajar dengan memberi contoh, jadi perhatikan bagaimana Anda berinteraksi dengan orang lain.

    Setiap kali Anda memulai percakapan dengan teman atau tetangga, atau bahkan orang yang check-out di toko kelontong, anak Anda sadar. Hampir setiap skenario menjadi kesempatan belajar, memungkinkan anak Anda melihat bagaimana Anda bergabung, bernegosiasi, dan memecahkan masalah.

    Bermain peran di rumah

    Jika praremaja atau remaja Anda merasa sulit untuk memulai percakapan saat makan siang atau selama waktu luang di sekolah, duduklah dan berlatihlah di rumah. Diskusikan topik apa yang menarik mintnya yang mungkin dia bicarakan dengan anak-anak lain. Uji opsi yang berbeda sampai dia menemukan sesuatu yang muncul secara alami.

    Beri anak Anda permulaan

    Jika anak Anda ingin bermain sepakbola, tetapi enggan untuk memulai, kunjungi lapangan bersamanya dan tendang bola agar dia dapat menyesuaikan diri terlebih dahulu. Pergi lebih awal ke latihan pertama sehingga Anda tiba sebelum orang lain mulai muncul dan pemandangan menjadi lebih kacau.

    Jika dia ingin mengambil pelajaran renang, biarkan dia mengambil beberapa les privat sebelum mengikuti kelas penuh, sehingga dia sudah memiliki kepercayaan diri.

    Kuatkan dan puji

    Buatlah menyenangkan dan bermanfaat untuk berlatih mencoba hal-hal baru. Bahkan ketika anak Anda hanya membuat kemajuan yang lambat, pastikan untuk memperkuat upayanya.

    Akui setiap keberhasilan kecil, dan beri tahu anak Anda betapa bangganya Anda bahwa dia terus berusaha.

    Dapatkan bola bergulir

    Untuk anak-anak yang lebih kecil, mengatur kencan bermain hanya dengan satu anak lain sering kali merupakan ide yang bagus. Jika anak Anda lebih besar, Anda dapat membuka rumah dengan mengundang tim permainanny untuk makan pizza dan menonton film.

    “Terutama pada awalnya, tujuannya adalah untuk membantu anak Anda merasa nyaman bersosialisasi dan menjadikannya pengalaman yang positif,” kata Dr. Eastman.

    Jangan menghindari masalah

    Jika situasi sosial sulit bagi anak Anda, Anda mungkin lebih suka menghindari atau mengabaikan masalah tersebut. Tetapi anak Anda tidak akan belajar untuk meningkatkan hubungannya dengan selalu duduk di rumah bersama Anda. Dr Eastman merekomendasikan secara bertahap mendorong anak pemalu sedikit di luar zona nyamannya ke dalam situasi baru, dengan pembinaan lembut dan dorongan.

    “Jangan membuangnya dari papan loncat, tetapi dorong  dia ke ujung yang dalam,” katanya.

    Jangan bandingkan anak Anda dengan diri Anda sendiri atau saudara Anda yang lain

    Bersikaplah realistis tentang kepribadian dan temperamen unik anak Anda, yang memandu seberapa banyak interaksi sosial yang dia cari. Hanya karena Anda memiliki lusinan teman, bukan berarti anak Anda juga demikian. Belum tentu ada masalah. Beberapa anak introvert membuat beberapa teman yang benar-benar baik daripada memiliki lebih banyak pertemanan biasa.

    “Sulit ketika normal orang tua tidak sejalan dengan normal anak,” kata Dr. Eastman. "Selama dia melakukan hal-hal yang ingin dia lakukan dan bahagia serta menyesuaikan diri dengan baik, itu bagus."

    ***
    Solo, Jumat, 2 September 2022. 9:13 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.