3 Komponen Utama Kesehatan Mental bagi Siswa - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: Blog Unik

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 13 September 2022 06:41 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • 3 Komponen Utama Kesehatan Mental bagi Siswa

    Kita tahu frekuensi krisis kesehatan mental di kalangan remaja dan dewasa muda meningkat, dan kita membutuhkan strategi untuk menghadapinya ketika itu menyerang.

    Dibaca : 474 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Buat dampak dengan koneksi, harapan, dan tujuan.

    Poin-Poin Penting

    • Stres terkait sekolah merupakan faktor utama dalam kesehatan mental remaja.
    • Sekolah, dan orang dewasa di dalamnya, memiliki posisi yang sempurna untuk memprioritaskan kesejahteraan mental dalam lingkungan yang mendukung.
    • Berfokus pada koneksi, harapan, dan tujuan dapat menjadi landasan bagi kesehatan mental remaja yang membantu mencegah masalah.

     

    Arman, seorang siswa SMA berusia 16 tahun, berkata,

    Saya punya teman yang dihukum jika mereka tidak mendapatkan nilai A atau 10. Dan saya pikir itu memberi banyak tekanan pada mereka, terutama ketika mereka sudah mengalami masalah yang tidak dikenali oleh orang tua mereka. Saya pikir ada banyak tekanan yang diberikan kepada kami untuk melakukannya dengan sangat baik, untuk menyeimbangkan semua hal ini, Anda tahu. Ketika masalah kesehatan mental kita tidak didengar, itu membuatnya semakin sulit.

    Di Springtide Research Institute, mereka menjelajahi kehidupan luar dan dalam dari orang-orang berusia antara 13-25 tahun, dan mereka telah mensurvei lebih dari 3.000 anak muda selama setahun terakhir tentang kesehatan mental mereka.

    Kita tahu frekuensi krisis kesehatan mental di kalangan remaja dan dewasa muda meningkat, dan kita membutuhkan strategi untuk menghadapinya ketika mereka menyerang.

    Namun, rekomendasi kita mengambil langkah mundur dan fokus pada penciptaan ruang yang mempromosikan kesehatan mental – dan sekolah adalah tempat yang ideal untuk membangun lingkungan ini.

    Koneksi, Harapan, dan Tujuan

    Berfokus pada koneksi, harapan, dan tujuan berfungsi sebagai pelengkap yang dibutuhkan untuk upaya individu seputar kesehatan mental. Seperti yang diketahui semua pendidik, dibutuhkan desa–dan pendekatan ini dapat menciptakan ekosistem dukungan kolektif.

    Koneksi: Membuat koneksi dimulai dengan hubungan yang bermakna. Penelitian psikologis menunjukkan bahwa perasaan terhubung dapat menurunkan kecemasan dan depresi serta meningkatkan harga diri dan sistem kekebalan tubuh serta merangsang pusat-pusat di otak yang menghasilkan perasaan bahagia.

    Koneksi yang kuat mengarah pada rasa memiliki, yang berkorelasi dengan kesehatan mental yang lebih baik bagi kaum muda.

    Sekolah adalah tempat yang ideal untuk jenis koneksi yang dapat menimbulkan rasa memiliki, tetapi kaum muda memberi tahu kita bahwa itu tidak selalu terjadi. Hanya 20 persen dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka merasa seperti berada di sekolah dan orang-orang tahu siapa mereka.

    Seperti yang telah kami bicarakan dengan anak muda dari waktu ke waktu, kami menemukan tiga langkah berbeda yang kami sebut proses memiliki: gerakan seorang anak muda diperhatikan, diberi nama, dan dikenal.

    Orang dewasa di sekolah dapat mengambil langkah-langkah sederhana untuk memastikan bahwa kaum muda mengalami beberapa bagian dari proses ini. Hanya memperhatikan seorang anak muda, menggunakan nama mereka dan kata ganti yang benar, dan terlibat dalam percakapan yang menunjukkan bahwa mereka diterima tanpa penilaian adalah cara untuk memupuk gerakan menuju rasa memiliki.

    Harapan: Siswa kewalahan—tekanan untuk berhasil menyebabkan stres, kecemasan, dan kelelahan. Jelas, sekolah memiliki standar dan harapan untuk siswa, dan sebagian besar siswa yang disurvei mengatakan bahwa mereka merasa memiliki alat yang mereka butuhkan untuk berhasil.

    Namun, menyelaraskan alat-alat itu dengan harapan dengan cara yang membuatnya dapat dicapai adalah kunci untuk meningkatkan kesehatan mental mereka. Orang-orang muda ingin didorong dan ditantang tetapi tidak ingin dikalahkan.

    Salah satu cara untuk menghindari hasil itu adalah memastikan bahwa keselarasan antara alat dan harapan (terutama yang melibatkan prestasi dan kinerja siswa) terjadi secara merata. Lebih dari dua dari tiga siswa memberi tahu kami bahwa "hanya tipe siswa tertentu yang benar-benar dapat berkembang di sini," menunjukkan bahwa mereka yang memiliki lebih banyak hak istimewa atau sumber daya lebih baik dalam mencapai harapan.

    Berdasarkan konteks dan dinamika di institusi Anda, identifikasi siswa yang mungkin merasa seolah-olah mereka tidak siap untuk sukses dan biarkan mereka memberi tahu Anda di mana kesenjangan dalam penyelarasan mungkin terletak.

    Tujuan: Bagian dari pengalaman sekolah melibatkan menemukan tujuan. Di sekolah, ini berarti membantu siswa mengembangkan perasaan tentang apa yang ingin mereka capai dan ingin menjadi siapa—dan ini penting untuk kesehatan mental. Siswa yang merasa mereka dibutuhkan di sekolah dan secara efektif berkontribusi pada kelompok mereka dilaporkan “berkembang pesat” dalam kesehatan mental mereka.

    Salah satu cara dasar untuk membantu siswa menemukan tujuan adalah dengan mengajukan lebih banyak pertanyaan. Hal ini dapat dicapai dengan sesi refleksi kelompok di kelas atau dengan mendorong siswa untuk mengeksplorasi jawaban atas pertanyaan mereka. Setiap aktivitas yang memungkinkan mereka mengakses informasi baru tentang minat dan hasrat mereka dapat memfasilitasi pencarian tujuan.

    Untungnya, banyak sekolah dan pendidik sudah melakukan banyak hal ini dengan sangat baik. Namun, ketika sekolah secara seragam membina hubungan, menyelaraskan harapan, dan membantu mengembangkan tujuan, mereka mengambil langkah-langkah untuk lebih dari sekadar menangani masalah akut hingga mengatasi kondisi yang menyebabkan krisis sejak awal. Jika kita ingin melihat kaum muda berkembang, bahkan di tengah tekanan zaman sekarang ini, menciptakan ruang di mana kesehatan mental diprioritaskan adalah langkah pertama yang ideal.

    ***
    Solo, Senin, 12 September 2022. 8:49 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.







    Oleh: Dien Matina

    3 hari lalu

    Antre

    Dibaca : 215 kali