Cintai Pekerjaanmu, Tiap Hari Dilakoni Tapi Selalu Dikeluhkan - - www.indonesiana.id
x

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Selasa, 20 September 2022 12:55 WIB

  • Topik Utama
  • Cintai Pekerjaanmu, Tiap Hari Dilakoni Tapi Selalu Dikeluhkan

    Banyak orang gagal mencintai pekerjaaanya. Sering keluh-kesah hingga merasa jadi beban. Maka belajar cintai pekerjaan, karena tiap hari dilakoni

    Dibaca : 178 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Bila ditengok ke luar sana, entah kenapa tidak sedikit orang yang "gagal" mencintai pekerjaaanya? Sering berkeluh kesah, merasa tidak cukup. Cepat jenuh dan ingin berhenti. Tapi sayang, akhirnya ya tetap begitu-begitu saja. Tidak ada yang berubah. Kasihan pekerjaan, tiap hari dilakoni tapi selalu dikeluhkan.

     

    Gagal mencintai pekerjaan. Jadi bikin stres, jenuh, dan merasa kerjaan jadi beban. Income-nya pun tidak seberapa. Apalagi mereka yang kerjanya mengurus taman bacaan dan berkiprah di gerakan literasi. Sudah korbankan waktu, pikiran, dan tenaga tapi tidak ada yang bayar. Kok mau-maunya kerja bukan karena uang? Tidak masuk akal. Pantas, pegiat literasi dianggap orang-orang nggak punya kerjaan.

     

    Banyak orang lupa. Kerja itu mau di kantor atau mau di taman bacaan ya sama saja. Selelah dan sehebat apapun, tidak akan pernah jadi berkah. Bila tidak didasari oleh cinta. Bila sudah dipilih ya kerjakan saja, apapun dengan penuh cinta. Selebihnya biarkan Allah SWT yang akan bekerja untuk kita.

     

    Kerja atas nama cinta itu, mampu mensyukuri apa yang ada. Bukan melulu mengejar yang tidak dipunya. Untuk apa membandingkan apa yang dimiliki dengan orang lain. Nggak usah terlalu memikirkan orang lain, toh mereka tidak sekolahkan kita. Tidak pula ngasih makan. Jangan pusing untuk hal-hal yang tidak bermanfaat. Bila perlum jauhkan orang-orang yang tertabur benci dan sikap apatis.

     

    Literasi itu harus realistis. Bukan mimpi tanpa esensi. Maka kerjakan saja apapun dengan hati. Karena hanya hati yang mampu mempermalukan sesuatu yang dikerjakan dengan otak. Senangi pekerjaan sendiri, berhentilah menyenangkan semua orang. Pilihlah "jalan kembali" yang menyehatkan, yang mencerahkan sekalipun di taman bacaan.

     

    Ada yang sering lupa. Semua orang itu pengen bahagia. Tapi hanya sedikit orang yang tahu bagaimana cara membahagiakan dirinya sendiri. Literat itu memang berat! Salam literasi #CatatanLiterasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan #BacaBukanMaen

    Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.