Keseimbangan Berada di Antara Ketertiban dan Kekacauan - Fiksi - www.indonesiana.id
x

sumber ilustrasi: peakpx.com\xd \xd \xd

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 21 September 2022 06:38 WIB

  • Fiksi
  • Topik Utama
  • Keseimbangan Berada di Antara Ketertiban dan Kekacauan

    Pekerjaan kotor sering membutuhkan sesuatu untuk menghilangkan rasa dan bau dari pikiran seseorang. Diaz Mandibe adalah Agen Ketertiban dan Kekacauan. Dua monster yang menginvasi mimpinya sebagai seorang bayi.

    Dibaca : 260 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Diaz akan duduk di kedai kopi yang remang-remang setelah bekerja.

    Pekerjaan kotor sering membutuhkan sesuatu untuk menghilangkan rasa dan bau dari pikiran seseorang.

    Diaz Mandibe adalah Agen Ketertiban dan Kekacauan. Dua monster yang menginvasi mimpinya sebagai seorang bayi.

    Mereka datang membawa api dan asap, membakar mata dan hidungnya. Api untuk mengusir keluarganya dari rumah mereka.

    Saat Diaz tewas, dia mencerca dan mengutuk siapa pun yang mengizinkan kejahatan seperti itu. Dan keduanya datang, satu wajah yang menenangkan. Tangannya terasa dingin menyejukkan saat menyentuh, mengangkat dagunya, memeriksanya dan menganggapnya layak. "Dia akan tumbuh kuat dan tampan."

    Monster lainnya menamparnya di wajah dan berkata dia hancur. "Dengarkan jeritan di kepalanya. Hanya itu yang akan dia dengar di tengah malam."

    Dan dia bekerja untuk keduanya.Dengan demikian, pekerjaannya terletak di Antara.

    Aroma kopi dipanggang menenangkannya. Aroma pahit memenuhi lubang hidungnya, membawanya ke masa kecilnya di Sentani sebelum api, ketika dia masih bahagia.

    Diaz membenci pekerjaannya. Bukan pekerjaannya, tetapi orang-orangnya. Tangannya gemetar menahan beban, kain kasar mencengkeram erat-erat saat dia memegangi pengusaha korup itu di tepi atap. Dia mengagumi kekuatan yang telah diberikan padanya. Pria itu ringan seperti bulu tetapi jiwanya berat, berat dengan kejahatan yang mungkin dilakukan seorang manusia. Timbangannya tidak seimbang, orang ini, Julius Marewo. Catatan spiritualnya menyatakan kebangkrutan moral. Diaz ada di sini untuk mengambil jiwanya.

    Diaz mencium bau pesing ketakutan. Pria ini berlumur bau itu. Julius Marewo menawarkan uang, kekayaan, wanita kepada Diaz.

    Diaz menolak dengan sopan. Dia tidak lagi membutuhkan kemewahan seperti itu. Dia adalah pria di Antara. Dia ada di antara sana dan sini, ke sana dan kemari, pergi dan pulang, baik dan jahat, diberkati dan terkutuk.

    Diberkati dengan kekuatan sepuluh orang, tidak dapat menyentuh siapa pun dengan lembut karena takut menyakiti mereka. Dia dijanjikan kekuatan ini akan datang dengan kapasitas kebenaran. Ketika pria itu jatuh ke trotoar, dosa-dosanya dihapus, Diaz tidak merasa benar.

    Atau salah.

    Dia adalah agen Keseimbangan. Dia berada di Antara. Dia mendengarkan bunyi sosok padat bertemu alas padat. Dia memperhatikan terjadi sedikit pantulan dan kemudian jeritan ketakutan orang-orang yang lewat.

    Diaz melangkah dari atap dan berada di antara sana dan sini.

    Dia muncul di jalan, tiba-tiba, tetapi tidak ada yang memperhatikan. Dia berada di antara kesadaran mereka sekarang dan nanti. Dia sekarang. Mereka bisa melihatnya tetapi juga tidak.

    Pekerjaannya selesai. Pesan masuk ke ponselnya.

    "Bagus, Diablo".

    Dia benci ketika mereka memanggilnya begitu. Sebagai seorang anak, hanya ibunya yang boleh memanggilnya seperti itu.

    Dia sudah mengetahui tempat berikutnya yang akan dia tuju. Subjek berikutnya yang membutuhkan Keseimbangan berada di kedai kopi lima persimpangan dari sini.

    Dia hanya berharap dia punya kesempatan untuk minum secangkir espresso.

     

    Bandung, 20 September 2022  

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.