Antre - Humaniora - www.indonesiana.id
x

Pinterest

Dien Matina

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 9 Agustus 2022

Senin, 26 September 2022 08:22 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Antre


    Dibaca : 846 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Apa yang akan anda lakukan ketika antrean anda dipotong orang? 

    Akan saya ceritakan. 

    Suatu siang di sebuah warung makan dengan banyak antrean. Tiba-tiba ada mas-mas cakep, tapi kok ya dengan santainya baru datang langsung nyerobot antrean di depan saya. 

    Saya : Halo, Mas. Antre dong, kan saya duluan. 

    Masnya : Eh, saya lapar, ngerti nggak sih! Lagian saya nggak ngutang, saya bayar! (Laah, ngegas dia!) 

    Saya : Saya juga lapar kali, Mas, memang situ aja. Saya juga bayar, nggak ngutang. Sama kan? Tapi antre dong. 

    Masnya : Mbaknya ngertiin saya ya, saya ini kelaparan, bisa-bisa kumat maag saya kalau mau makan aja ngantrenya panjang bener! Mbaknya mau bayarin dan ngurusin saya kalo sampai masuk rumah sakit? (Semakin ngegas dia!) 

    Saya : Heh! Situ bukannya orang kaya ya? Gaya udah keren, datang bawa mobil mahal, duit situ banyak kan? Kenapa nggak bikin warung makan sendiri, hah!? Situ nggak perlu antre, mau makan terus sampe bego juga bebaaassss! Btw saya sih bodo amat ya situ mau masuk UGD kek, mau masuk ICU kek, emang gue pikirin! Lo siapa sih! 

    Masnya : Ah, banyak ngomong! 

    Lalu dengan santainya saya mundur dari antrean, keluar untuk cari warung yang lain. Etapi sebelum keluar pintu saya teriakin ibu warungnya. 

    "Ibuuuuk! Urgent buk! Ada yang kelaparan, mungkin tiga hari nggak makan. Ini tolong didahulukan ya, bahayaaa, keburu matiiiii!!!  

     

    Begitulah. Sungguh saya heran! 

    Ada yang bilang, seharusnya saya tidak perlu heran sebab ini Indonesia, bukan Taiwan, Jepang atau Inggris yang rapi bener urusan antre. Yang lain bilang, di Indonesia memang masih sulit menerapkan budaya antre. Tapi apakah sesulit itu wahai penduduk +62 yang terhormat? 

    Kejadian lain yang sampai sekarang masih jadi pertanyaan di kepala saya, ada masalah apa orang-orang itu?

    Beberapa kali naik pesawat, sebelum Covid melanda ya. Setiap landing, selalu terjadi pergerakan yang masif. Buru-buru buka sabuk pengaman, sibuk mengambil barang bawaan lalu berdiri. Bukannya duduk dulu, pelan-pelan antre, satu-satu dari yang depan ke belakang. Mereka berebut berdesakkan untuk ke luar duluan. Adakah yang paham mereka kenapa? Padahal nanti semua juga turun dan tidak mungkin akan ketinggalan dan terbawa terbang lagi. Itu pesawat bukan metro mini atau bis Sumber Kencono jurusan Jogja Surabaya yang memang penumpangnya dituntut cepat ketika naik atau turun bis. Itu aja supirnya masih sabar nungguin kok. 

    Satu lagi peristiwa yang benar-benar membuat saya kesal banget-banget saat vaksin kedua di salah satu kantor instansi negara. Selain koordinasi yang buruk, puluhan peserta yang akan vaksin juga seperti anak kecil rebutan permen. Mereka bergerombol, berebut, berdesak-desakan ingin duluan masuk. Menyedihkan sekali. 

    Bukankah semua punya kepentingan yang sama saat mengantre, entah di warung makan, POM bensin, bank, praktek dokter atau di toilet umum? Sama-sama membutuhkan dan akan mendapatkannya haknya saat gilirannya tiba. 

    Barangkali hidup di Indonesia dituntut untuk memiliki lebih banyak kesabaran. Sabar menghadapi mahkluk 'spesial' yang disuruh antre aja seperti disuruh nyemplung jurang. Semisal urgent bisalah bicara baik-baik, tak perlu pamer urat dan bersuara keras. 

    Baiklah, sekian dulu cerita saya. Eh lebih tepatnya curhatan ya. Semoga anda tak mengalaminya. Kepada kaum yang merasa antre itu malesin dan tidak perlu, kenapa kalian tidak memanfaatkan kemajuan teknologi? Gunakan sistem antrian online untuk layanan publik yang dapat membantu mengelola antrean. Mungkin sistem tersebut akan memberikan cara baru atau gaya baru dalam mengantre.  Etapi tetap saja kan judulnya antre, ya sabaaarrr, sabaaarrr.. 

     

     

     

     

     

     

     

     

    Ikuti tulisan menarik Dien Matina lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.