Kiamat Telah Tiba (83): Penyusup di Gedung Putih - Fiksi - www.indonesiana.id
x

Meteoroids are billions of years old

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Rabu, 23 November 2022 13:23 WIB

  • Fiksi
  • Topik Utama
  • Kiamat Telah Tiba (83): Penyusup di Gedung Putih

    Dalih sebelumnya yang melibatkan Fabrice telah dijelaskan kepada presiden dan Sarah. Namun, tidak perlu lebih dari satu anggota Theta hadir dalam pertemuan ini, jadi baik Jaqcues maupun Fabrice tetap berada di hotel. Kepala Cybersecurity Gedung Putih, Ruud Zeilenger, baru saja menyelesaikan pemeriksaan bug elektronik di ruangan itu untuk memastikan kerahasiaan total percakapan yang akan berlangsung. Josh telah kembali ke kantornya, yakin bahwa tidak ada perangkat lain selain yang telah dia pasang.

    Dibaca : 507 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    3 Juli

     

    Jean-Bédel, Sarah Malik, dan Presiden Tom Cruz sekali lagi duduk bersama di Ruang Oval.

    Dalih sebelumnya yang melibatkan Fabrice telah dijelaskan kepada presiden dan Sarah. Namun, tidak perlu lebih dari satu anggota Theta hadir dalam pertemuan ini, jadi baik Jaqcues maupun Fabrice tetap berada di hotel.

    Kepala Cybersecurity Gedung Putih, Ruud Zeilenger, baru saja menyelesaikan pemeriksaan bug elektronik di ruangan itu untuk memastikan kerahasiaan total percakapan yang akan berlangsung. Josh telah kembali ke kantornya, yakin bahwa tidak ada perangkat lain selain yang telah dia pasang.

    Ruud membuka laptopnya, memakai headphone dan mulai memantau diskusi.

    Jean-Bédel menjelaskan tentang operasi pengawasan Moreno dan kemajuannya saat ini.

    "Apakah di sini ada orang yang bernama Rick yang bekerja di Gedung Putih?" tanya Jean-Bédel.

    "Ada sekitar tujuh belas ratus orang yang bekerja di Gedung Putih," Sarah menjelaskan. "Aku tidak akan mengenali mereka semua, dan kemungkinan ada beberapa orang bernama Rick."

    Jean-Bédel memberikan sebuah foto kepada Sarah. "Ini adalah foto terbaik yang kami dapatkan saat dia bertemu dengan Moreno," kata Jean-Bédel.

    Sarah melihat foto itu. "Itu Rick Machado," katanya heran. "Kamu bilang dia bekerja untuk SOUP?"

    "Benar," jawab Jean-Bédel.

    "Itu menjelaskan perintah presiden untuk serangan di Outreau dan Gobekli Tepe, dan pemanggilan CMW," kata Sarah. “Dia bertanggung jawab untuk membuat kata sandi kepresidenan. Dia pasti akan berada dalam posisi untuk mengeluarkan perintah rahasia atas nama presiden.”

    “Saya tahu bahwa Vivienne ingin memantau anggota SOUP  yang kedoknya diketahui tanpa memberi tahu mereka, dengan harapan mendapatkan lebih banyak intelijen,” kata Tom Cruz, “tetapi posisi Machado terlalu sensitif untuk dipegang oleh seorang penyusup.”

    "Kita bisa memberinya pemberitahuan dua minggu tentang mutasi ke tempat yang tidak termasuk pengetahuan tentang kata sandi presiden," saran Sarah. 'Ini adalah praktik normal untuk menugaskan kembali staf dari waktu ke waktu. Jeda dua minggu akan memberi kesan bahwa tidak ada kepanikan dan kita masih punya waktu dua minggu untuk memantau perilakunya.”

    “Apakah Machado saat ini membuat kata sandi kepresidenan untuk penggunaan senjata nuklir selain kata sandi untuk perintah presiden lainnya?” tanya Jean-Bédel.

    "Tidak persis," kata Sarah. “Dia membuat kata sandi, tetapi itu dicapai melalui program komputer yang kompleks. Dia tidak memiliki kendali atas apa sebenarnya kata sandi itu, dan kata sandi nuklir secara otomatis dikirim ke komputer peluncuran. Namun, dia tahu kata sandinya, dan memberi tahu presiden.”

    "Dia tidak bisa secara sendirian meluncurkan serangan nuklir, ingatlah, karena PAL, Permissive Action Link, mencapai komputer peluncuran melalui rute yang berbeda."

    “Dari mana asalnya?” tanya Jean-Bédel.

    "Pentagon," jawab Tom Cruz. “PAL diganti setiap lima bulan dan dikirim langsung ke Korps Rudal Nuklir Angkatan Udara yang mengelola silo. Kata sandi presiden diubah setiap hari dan dikirim oleh komputer ke rudal, yang dalam keadaan selalu siaga. Salinan kata sandi itu ada bersama saya setiap saat. Saya akan mengonfirmasi kata sandi kepresidenan melalui tautan terenkripsi, memungkinkan peluncuran dilakukan setelah Pentagon memeriksa ulang ancaman dan mengonfirmasi PAL dengan komputer yang ada di dalam rudal untuk diluncurkan.”

    “Untuk melewati Anda,” Jean-Bédel menjelaskan, “perlu ada satu orang di Gedung Putih yang mengetahui kata sandi Anda dan satu orang di Pentagon yang dapat mengakses kode PAL lalu mengirim konfirmasinya ke rudal melalui rute yang benar.”

    “Benar,” kata presiden.

    "Machado bisa menyabotase peluncuran hanya dengan memberi Anda kata sandi yang salah," sambung Jean-Bédel.

    “Ya,” kata presiden, “dan hal yang sama akan berlaku jika ada seseorang di Pentagon yang memberikan versi PAL yang tidak akurat.”

    “Bisakah kedua orang itu mengubah PAL dan kata sandi pada saat-saat terakhir?' tanya Jean-Bédel.

    "Tidak," jawab Sarah. “Untuk keamanan, PAL hanya dapat diubah setiap lima bulan, dan kata sandi presiden hanya diubah sekali sehari.”

    Jeda sejenak.

    "Anda tampaknya bingung, Jean-Bédel," kata Sarah.

    "Yah, ini cukup rumit," jawab Jean-Bédel. “Saya berpikir bahwa jika DA51 ingin memberikan data peluncuran yang akurat ke CASH, sehingga tim Salamander dapat mengendalikan rudal dan mencegah SOUP menyabot peluncuran terhadap asteroid, maka informasi yang diperoleh DA51 harus datang langsung dari data dan dikirim ke komputer peluncuran rudal. Rencana tersebut tidak dapat bekerja dengan andal jika ada peluang DA51 menerima kata sandi palsu yang mungkin diberikan SOUP kepada presiden – atau konfirmasi yang tidak akurat dari PAL yang mungkin dikirim oleh agen SOUP di Pentagon ke komputer rudal.”

    "Itu benar," jawab presiden.

    “Kemudian para operator DA51 yang memperoleh informasi itu–dan kita belum tahu siapa mereka, seperti yang juga tidak diketahui oleh Lombardi dan McLachlan–harus memiliki akses ke koneksi data yang relevan di Gedung Putih dan di dalam Pentagon,” Jean-Bédel menyimpulkan. "Siapa yang berada di posisi itu di Gedung Putih? Seseorang yang memiliki akses semacam itu adalah bagian normal dari pekerjaannya dan untuk mengumpulkan informasi itu dengan tidak menimbulkan kecurigaan?"

    "Ruud Zeilenger akan berada dalam posisi unik yang bagus untuk melakukan itu," kata Sarah Malik.

    Tidak lebih dari dua menit kemudian terdengar ketukan di pintu Ruang Oval.

    Ruud Zeilenger memasuki ruangan.

    'Mr. Presiden, Ms. Malik, Mr. Lacoste," kata Ruud, "Saya rasa kita perlu bicara."

     

    BERSAMBUNG

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.