Kiamat Telah Tiba (86): Pulau Lisianski - Fiksi - www.indonesiana.id
x

Meteoroids are billions of years old

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Senin, 28 November 2022 18:17 WIB

  • Fiksi
  • Topik Utama
  • Kiamat Telah Tiba (86): Pulau Lisianski

    “Namanya di peta Pulau Lisianski, penduduk asli Hawaii menyebutnya Papaāpoho,” kata Mireille saat kami melihat ke bawah dari starcruiser ke petak hijau yang tertanam di latar biru Pasifik tak berujung. "Kita seribu lima ratus kilometer dari pulau berpenghuni terdekat," tambahnya, "jadi kita seharusnya bisa meninggalkan Aimee di pantai dan piknik dan berenang tanpa Remy de Grandin tiba-tiba muncul. Aimee, daratkan starcruiser di tanah datar di ujung selatan pulau itu.” “Ada kolam air tawar di sebelah utara sana,” kataku.

    Dibaca : 635 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    8 Juli

     

    “Namanya di peta Pulau Lisianski, penduduk asli Hawaii menyebutnya Papa'āpoho,” kata Mireille saat kami melihat ke bawah dari starcruiser ke petak hijau yang tertanam di latar biru Pasifik tak berujung. "Kita seribu lima ratus kilometer dari pulau berpenghuni terdekat," tambahnya, "jadi kita seharusnya bisa meninggalkan Aimee di pantai dan piknik dan berenang tanpa Remy de Grandin tiba-tiba muncul. Aimee, daratkan starcruiser di tanah datar di ujung selatan pulau itu.”

    “Ada kolam air tawar di sebelah utara sana,” kataku.

    "Aku tidak bisa melihat apa-apa," kata Mireille.

    “Kolam itu tidak terlihat dari sini,” kata Aimee, “tetapi saya dapat memastikan bahwa itu ada. Apakah Anda ingin saya mendarat di sana?”

    Mireille menatapku dengan ekspresi bingung di wajahnya. “Jules, kamu tidak tahu ke mana kita pergi. Ini adalah pulau tropis paling terpencil, tak berpenghuni, yang bisa kutemukan. Bagaimana kamu tahu tentang kolam itu?”

    “Ini mungkin terdengar sangat aneh,” jawabku, “tapi aku memimpikannya tadi malam. Itu adalah salah satu mimpi paling nyata yang pernah kualami. Kita mendarat di sebuah tempat terbuka di dekat pantai, tepat di pintu masuk itu.” Aku menunjuk ke arah daerah itu.

    “Aimee, tolong mendarat di tempat yang baru saja ditunjukkan Jules," kata Mireille.

    Lima menit kemudian kami sudah berdiri di atas pasir koral putih.

    "Katakan padaku apa lagi yang kamu ingat dari mimpi itu," kata Mireille.

    “Kita berjalan ke pepohonan di sana, dan menemukan kolam melingkar yang jernih sekitar tiga puluh meter lebarnya dan sedalam pinggang di tengahnya. Kamu mencicipi airnya sedikit  dan mengatakan bahwa itu air tawar yang segar, bukan asin.”

    Mireille berjalan menuju celah di pepohonan. Aku mengikuti. Segera setelah kami mencapai garis pohon, kami dapat melihat kolam, persis seperti yang kugambarkan.

    “Ini agak menakutkan,” kataku. "Aku belum pernah mendapat mimpi masa depan sebelum ini.”

    Mireille membungkuk di tepi kolam, mencelupkan jari-jarinya ke dalam air dan mengangkatnya ke bibirnya. "Ini air tawar yang segar, bukan asin," katanya. "Apakah kamu merasa baik-baik saja?" dia menambahkan dengan nada prihatin. “Memprediksi masa depan bukanlah gejala dari kondisi apa pun yang kuketahui, tetapi apakah kamu memperhatikan hal lain yang berbeda?”

    “Tidak,” jawabku. “Aku sudah melupakan semua tentang mimpi itu sampai melihat pulau ini dari udara yang tiba-tiba tampak akrab. Hati-hati dengan batu itu,” aku cepat-cepat menambahkan, menunjuk ke sebuah batu kecil di dekat tangan kanannya. “Dalam mimpiku kamu mengangkatnya dan ada kadal yang cukup besar di liang di bawahnya. Itu membuatmu melompat.”

    Mireille memandang batu itu. "Aku baru saja akan mengambilnya," katanya, memegang batu itu dan dengan hati-hati mengangkatnya. Dia membeku ketika seekor kadal besar keluar dari lubang di bawah batu, bergegas ke air dan berenang menyeberangi kolam.

    "Menakutkan," katanya. “Aku pikir kita baru saja mencapai titik di mana ini bukan lagi kebetulan. Kamu benar-benar bermimpi semua ini tadi malam. Apa yang terjadi selanjutnya, dan seberapa jauh ke masa depan?”

    Aku tersenyum. “Aku pasti bermimpi sekitar setengah jam lebih jauh dari saat ini. Jelas tidak bermimpi dalam mimpi, jadi semua percakapan kita tentang itu baru.”

    “Apa yang terjadi dalam setengah jam ke depan?” tanya Mireille.

    “Ehm ... yah ... kamu bilang ingin bercinta sepanjang pagi tetapi kamu menunggu sampai kita menemukan tempat yang bagus dan romantis.”

    Mireille tersipu dan tersenyum padaku.

    Aku menunjuk ke sepetak hijau di sisi jauh kolam. “Kita menemukan rumput yang sangat lembut di sana. Aku tidak akan menjelaskan lebih banyak setelah itu. Aku terbangun ketika kamu mencapai puncak untuk kedua kalinya.”

     

    BERSAMBUNG

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.