Cara Menghilangkan Jarak Emosional dalam Hubungan Anda - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: LovePanky

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 20 Januari 2023 07:51 WIB

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Cara Menghilangkan Jarak Emosional dalam Hubungan Anda

    Sebuah studi baru mencoba untuk memahami mengapa berada dalam suatu hubungan bisa terasa seperti limbo harian transisi antara fase perpisahan dan persatuan. Studi ini mencoba memecahkan kode "jet lag hubungan" ini dan menawarkan wawasan tentang bagaimana pasangan dapat mengembangkan kelincahan untuk menghadapinya.

    Dibaca : 235 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Dorongan dan tarikan asmara memiliki nama baru. Berikut adalah tiga cara untuk mengelolanya.

    Poin-Poin Penting 

    • Sebuah studi baru mencoba memecahkan kode "jet lag hubungan" dan menawarkan wawasan tentang bagaimana pasangan dapat mengembangkan kelincahan untuk menghadapinya.
    • "Jet lag" hubungan adalah perasaan bahwa Anda dan pasangan bepergian di zona waktu yang berbeda dan tidak selaras.
    • Kiat untuk mengatasi "jet lag" ini termasuk menyadari apa yang memicunya dan menormalkannya.

     

    Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal akademik Couple and Family Psychology mencoba untuk memahami mengapa berada dalam suatu hubungan bisa terasa seperti limbo harian transisi antara fase perpisahan dan persatuan. Studi ini mencoba memecahkan kode "jet lag hubungan" ini dan menawarkan wawasan tentang bagaimana pasangan dapat mengembangkan kelincahan untuk menghadapinya.

    “Bagi banyak dari kita, transisi ini terjadi setiap hari,” jelas psikolog Danielle Weber, penulis utama penelitian. “Jika Anda tinggal bersama pasangan, Anda mengalami transisi ketika Anda bertemu kembali dengan pasangan Anda setelah seharian bekerja dan Anda akan bertransisi lagi keesokan paginya ketika Anda meninggalkan pasangan untuk pergi bekerja.”

    Apakah Anda merasa terlalu terjebak secara mental dalam pekerjaan untuk fokus pada pasangan Anda atau pertengkaran dengan pasangan membuat Anda tidak fokus pada pekerjaan Anda—menurut Weber, dalam kedua kasus ini, Anda mungkin mengalami "jet lag" hubungan,  atau perasaan bahwa Anda dan pasangan bepergian di zona waktu yang berbeda dan tidak cukup selaras.

    Transisi semacam itu terasa lebih besar dan lebih signifikan bagi pasangan dalam hubungan jarak jauh.

    “Saya pikir jet lag hubungan dapat terjadi ketika karena alasan apa pun kita tidak cukup siap untuk berada di fase baru itu,” jelas Weber. “Terkadang kita ingin tetap di tempat kita sekarang dan kita tidak ingin melakukan transisi. Terkadang kita ingin, tetapi ada tantangan yang relevan dengan tugas saat ini yang sulit untuk dilepaskan.”

    Setelah mengikuti pasangan melalui periode fase reuni dan perpisahan, penelitian Weber menghasilkan hasil sebagai berikut:

    1. Jika keadaan yang akan datang adalah salah satu yang kurang menarik bagi Anda dalam beberapa cara, akan lebih sulit untuk membuat transisi itu dan itu akan menghasilkan lebih banyak emosi negatif segera setelah melakukan transisi.
    2. Perpisahan jauh lebih sulit untuk hubungan jarak jauh.
    3. Orang-orang secara alami bervariasi dalam seberapa nyaman dan alami mereka merasa sendirian atau bersama pasangan mereka, yang memengaruhi pengalaman "jet lag". Misalnya, orang yang mandiri secara alami mungkin mengalami penolakan saat memasuki fase reuni.
    4. Tingkat kepuasan hubungan Anda juga berkontribusi pada tingkat "jet lag" hubungan yang Anda alami.

     

    Menurut Weber, Anda bisa melakukan beberapa hal untuk mempersiapkan diri menghadapi jet lag hubungan atau bahkan menguranginya. Ini termasuk:

    • Sadarilah apa yang membuat Anda "lag". Sangat penting untuk mengetahui diri sendiri dan kapan transisi lebih mudah dan lebih sulit bagi Anda. Setelah Anda memiliki kesadaran itu, jika Anda tahu bahwa transisi yang akan datang mungkin sulit bagi Anda, mungkin berguna untuk secara sengaja berpikir dan bertindak dengan cara yang akan membuat transisi lebih mudah.
    • Sertakan periode "jet lag" ke dalam jadwal Anda. Kita juga dapat menggunakan pengingat kalender dan peringatan untuk mengingatkan kita untuk mulai memikirkan atau merencanakan fase yang akan datang sehingga kita siap ketika itu terjadi. Untuk reuni yang akan datang, proses mental ini dapat mencakup membuat rencana untuk Anda dan pasangan atau memikirkan reuni terakhir Anda. Kita juga dapat bertindak secara berbeda dengan mulai terlibat dalam aktivitas yang mempersiapkan kita untuk fase perubahan. Misalnya, jika Anda berjuang untuk berpisah dari pasangan, jangan biarkan hal pertama yang Anda lakukan sendiri menjadi sesuatu yang berulang atau membosankan. Sebaliknya, rencanakan kegiatan untuk diri sendiri yang akan melibatkan pikiran Anda dengan cara yang positif.
    • Menormalkan perasaan "jet-lag", terutama dalam hubungan jarak jauh. Penelitian menunjukkan bahwa beberapa periode penyesuaian kembali setelah perpisahan berpotensi menjadi hal biasa dalam hubungan jarak jauh. Bersabarlah dengan diri sendiri dan ketahuilah bahwa jika Anda mengambil lebih banyak waktu untuk kembali ke rutinitas pribadi Anda, itu tidak membuat Anda membutuhkan atau kodependen. Atau, jika Anda butuh waktu untuk beradaptasi kembali dengan pasangan Anda, itu tidak berarti Anda adalah pasangan yang buruk. Itu mungkin hanya bagian dari proses.

     

    ***
    Solo, Kamis, 19 Januari 2023. 1:22 pm
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.