Haruskah Saya Bertahan atau Meninggalkan Hubungan? - Humaniora - www.indonesiana.id
x

image: Afrinik

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

5 hari lalu

  • Humaniora
  • Topik Utama
  • Haruskah Saya Bertahan atau Meninggalkan Hubungan?

    Jika telah menjalin hubungan dengan seseorang terlalu lama, Anda mungkin bertanya-tanya apakah hubungan itu menuju arah yang benar? Ambivalensi hubungan adalah pengalaman umum, terutama bagi mereka yang berasal dari latar belakang trauma relasional. Dalam situasi itu biasanya ada luka keterikatan yang berkembang.

    Dibaca : 247 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Ambivalensi hubungan adalah hal biasa, terutama yang berasal dari latar belakang trauma.

    Poin-Poin Penting

    • Ambivalensi hubungan adalah pengalaman umum bagi kebanyakan orang pada titik tertentu dalam hubungan mereka.
    • Mereka yang berasal dari latar belakang trauma relasional mungkin mengalami hal ini lebih sering dan lebih akut karena trauma yang belum diproses dan luka keterikatan.
    • Ketika ambivalensi hubungan terjadi, ini adalah kesempatan untuk mengajukan pertanyaan penting tentang diri Anda dan orang lain.

     

    Jika Anda telah menjalin hubungan dengan seseorang untuk waktu yang lama, Anda mungkin bertanya-tanya apakah hubungan Anda menuju ke arah yang benar.

    Ambivalensi hubungan adalah pengalaman umum — terutama bagi mereka yang berasal dari latar belakang trauma relasional di mana luka keterikatan berkembang.

    Tetapi bahkan jika Anda tidak berasal dari latar belakang traumatis, ambivalensi hubungan dapat terjadi, dan ketika perasaan ini terwujud, Anda mungkin akan bertanya pada diri sendiri apakah Anda harus tetap menjalin hubungan atau meninggalkannya.

    Kadang-kadang, Anda bahkan mungkin tidak tahu persis mengapa Anda merasa seperti itu, dan ketidakpastian Anda mungkin berasal dari tempat lain selain pasangan Anda.

    Mari kita jelajahi ambivalensi hubungan, perasaan mendasar yang terkait dengannya, dan beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk benar-benar menganalisis perasaan Anda seputar pilihan yang dapat Anda buat.

    Apa Penyebab Ambivalensi Hubungan?

    Bagian dari apa yang membuat ambivalensi hubungan begitu sulit untuk diselesaikan adalah kenyataan bahwa terkadang seseorang tidak sepenuhnya yakin mengapa mereka berjuang dengan perasaan ini sejak awal.

    Seseorang mungkin tidak yakin apakah mereka ingin melanjutkan hubungan karena hal-hal yang dikatakan atau dilakukan pasangannya, tujuan yang dihalangi pasangannya, atau masalah mendasar dalam dirinya.

    Setiap hubungan itu unik, dan sebelum memutuskan apakah Anda harus mengakhiri hubungan Anda atau berkomitmen untuk itu, penting untuk menentukan apakah ambivalensi Anda berasal dari hubungan Anda atau faktor lain yang tidak Anda tangani.

    Misalnya, seseorang mungkin merasa tidak yakin tentang hubungan mereka karena pengabaian atau trauma yang diderita di masa lalu atau telah mencapai tonggak penting dalam hidup dan akibatnya merasa sedih.

    Di sisi lain, Anda mungkin melihat tanda-tanda ketidakcocokan dan bertanya-tanya apakah Anda dan pasangan dapat mengatasinya.

    Mungkin Anda memiliki perbedaan dalam nilai dan keyakinan, Anda berada pada tahap yang berbeda dalam kehidupan profesional Anda, atau Anda tidak dapat menyetujui rute mana yang harus diambil pada fase selanjutnya dalam hubungan Anda.

    Apakah Kekhawatiran Saya Masuk Akal?

    Memikirkan masa depan Anda dengan dan tanpa pasangan bisa sangat menantang, tetapi Anda melakukan hal yang benar dengan menjadi cukup dewasa untuk memikirkannya.

    Jika Anda ragu apakah kekhawatiran Anda valid, ingatlah bahwa itu cukup penting bagi Anda untuk mengkhawatirkannya.

    Ketika Anda mencapai titik tertentu dalam hidup Anda, Anda mungkin mulai membuat rencana jangka panjang, dan jika hubungan Anda benar-benar tidak memberikan apa yang Anda butuhkan, sangat masuk akal untuk memikirkan pilihan Anda.

    Haruskah Saya Tetap, atau Haruskah Saya Meninggalkannya?

    Untuk membantu Anda memutuskan, ada baiknya memeriksa hubungan Anda dan menentukan apakah Anda dapat melihat masa depan dengan pasangan Anda:

    • Apakah Anda berdua memiliki hubungan yang sehat dan relatif bahagia?
    • Apakah pasangan Anda memiliki kebiasaan serius yang mengganggu Anda?
    • Apakah Anda tahu apa yang Anda inginkan dari hidup, dan apakah tujuan pasangan Anda sejalan dengan masa depan Anda?
    • Apakah Anda merasa aman dengan pasangan Anda?
    • Apakah ada rasa aman dalam hubungan Anda?

    Selain itu, penting untuk melihat apakah aspek tertentu dari hubungan Anda menjadi basi atau membosankan akhir-akhir ini.

    Pada titik tertentu, aspek kehidupan kita bisa menjadi hal biasa, dan itu termasuk hubungan asmara kita.

    Terkadang, mengkomunikasikan kekhawatiran Anda dengan pasangan dapat memperbaiki beberapa masalah yang Anda hadapi bersama, dan terkadang tidak.

    Bagaimana Saya Memilih?

    Anda mungkin telah memikirkan apakah Anda harus tetap atau meninggalkannya ribuan kali, dan Anda masih belum bisa memutuskan.

    Kadang-kadang, membuat pilihan menjadi lebih sulit ketika Anda memikirkannya terus-menerus, tetapi Anda mungkin merasa hanya memikirkannya saja yang dapat Anda lakukan.

    Berbicara dengan teman dan keluarga tentang kekhawatiran Anda mungkin tidak mungkin atau mungkin membuat Anda merasa sangat dipengaruhi untuk mendukung satu opsi.

    Dalam situasi sulit ini, sebaiknya Anda berbicara dengan terapis berlisensi yang tidak memiliki keterikatan emosional dengan hubungan Anda.

    Seorang profesional berlisensi dapat menilai kekhawatiran Anda tentang hubungan Anda secara objektif karena dia tidak memiliki investasi emosional dalam hasil keputusan Anda.

    Selain itu, terapis berlisensi dapat membantu Anda memeriksa perasaan Anda dan memberikan wawasan netral yang rasional tentang mengapa Anda mungkin merasakan hal yang Anda rasakan.

    ***
    Solo, Selasa, 24 Januari 2023. 11:30 am
    'salam hangat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko

     

    Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.