Temuan Seni Cadas di Umm Jirsan Menguak Kehidupan Manusia Purba Arab Saudi

Kamis, 6 Juni 2024 12:41 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Adakah yang menarik dari temuan para arkeolog di Umm Jirsan, selain ditemukannya seni cadas berupa penggambaran domba, ibex, dan kambing? Ternyata ada sisi lain yang terungkap.

Tim peneliti internasional belum lama ini menemukan artefak dan seni cadas yang rumit di dalam tabung lava Umm Jirsan di Arab Saudi. Temuan menunjukkan, situs tersebut menyediakan tempat tinggal bagi manusia purba selama lebih dari 7.000 tahun.

Penelitian yang diterbitkan bulan lalu, berjudul  First evidence for human occupation of a lava tube in Arabia: The archaeology of Umm Jirsan Cave and its surroundings, northern Saudi Arabia, atau Bukti pertama pendudukan manusia pada tabung lava di Arab: Arkeologi Gua Umm Jirsan dan sekitarnya, Arab Saudi bagian utara, menyimpulkan bahwa daerah tersebut merupakan lokasi transit utama untuk perdagangan budaya antara orang-orang kuno.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sebelumnya, penelitian gurun di Arab kuno menghadapi masalah bahwa artefak organik jarang ditemukan, karena gersangnya wilayah tersebut. Namun, dengan meneliti di dalam tabung lava dan gua, para arkeolog dapat menemukan lebih banyak benda yang masih hidup yang secara efektif terlindungi dari kondisi cuaca ekstrem.

Berdasarkan seni cadas dan tulang belulang hewan yang ditemukan di Umm Jirsan, tim peneliti percaya bahwa tabung lava tersebut merupakan lokasi utama bagi para penggembala ternak. Seni gua yang luas mencakup enam adegan penggembalaan hewan, 23 penggambaran domba yang dapat diidentifikasi, 15 domba, tujuh kambing, dan dua sapi.

Bukti-bukti yang ditemukan di Umm Jirsan berasal dari zaman Neolitikum (10.000 SM) hingga Zaman Perunggu (sekitar 2.000 SM). Artefak dan seni cadas yang ditemukan di situs ini menunjukkan bahwa situs ini telah diduduki berulang kali dan secara berkala oleh kelompok-kelompok manusia selama setidaknya 7.000 tahun.

Tabung lava adalah formasi mirip gua yang terbentuk setelah aktivitas vulkanik. Umm Jirsan terletak kurang dari 80 mil sebelah utara salah satu kota tertua di Arab Saudi dan salah satu kota paling suci dalam Islam, Madinah, di ladang vulkanik Harrat Khaybar di padang pasir Arab Saudi. Periode terakhir aktivitas vulkanik diyakini terjadi di Harrat Khaybar antara tahun 600 dan 700 M. Umm Jirsan terdiri dari terowongan sepanjang kurang dari satu mil, sehingga menjadikannya sistem tabung lava terpanjang di Arab Saudi.

Mathew Stewart, yang turut menulis makalah tersebut, mengatakan: "Temuan kami di Umm Jirsan memberikan pandangan sekilas yang langka ke dalam kehidupan masyarakat kuno di Arab, mengungkapkan fase-fase pendudukan manusia yang berulang-ulang dan menjelaskan aktivitas penggembala yang pernah berkembang di lanskap ini."

Melansir dari news.artnet.com, studi tersebut menyimpulkan bahwa Umm Jirsan tampaknya tidak berfungsi sebagai lokasi pemukiman permanen. Akan tetapi, lebih sebagai lokasi yang mungkin terletak di rute penggembalaan dan memungkinkan akses ke tempat teduh dan air untuk penggembala yang lewat dan hewan-hewan mereka. Sebelum itu, dan juga selama periode penggembalaan, tabung lava kemungkinan juga terkait dengan kegiatan berburu, yang mungkin tetap menjadi landasan ekonomi lokal hingga Zaman Perunggu. ***

 

Bagikan Artikel Ini

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
img-content
Lihat semua