Kiat Saudi Arabia Menjadikan Ibadah Haji 2024 sebagai Ziarah Ramah Lingkungan

Selasa, 18 Juni 2024 07:46 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ibadah Haji menarik sekitar dua juta orang setiap tahunnya. Namun, acara monumental ini memberikan tekanan yang signifikan terhadap lingkungan melalui limbah, konsumsi air dan energi, serta emisi karbon.

Ibadah Haji menarik sekitar dua juta orang setiap tahunnya. Namun, acara monumental ini memberikan tekanan yang signifikan terhadap lingkungan melalui limbah, konsumsi air dan energi, serta emisi karbon. Itulah sebabnya langkah-langkah telah diambil untuk mendorong para jemaah meminimalkan limbah mereka, menggunakan sumber daya dengan bijaksana, dan mengurangi jejak karbon mereka secara keseluruhan sambil memenuhi kewajiban haji mereka.

Menurut laporan arabnews.com, berbagai badan pemerintah berkolaborasi untuk mengelola limbah padat, mempromosikan perilaku ramah lingkungan, dan mengurangi dampak buruk sampah terhadap lingkungan. Dalam sebuah pernyataan yang diposting di X, Pusat Pengelolaan Limbah Nasional mengatakan, "Dengan upaya terpadu untuk menjaga lingkungan tempat-tempat tersuci di dunia, tim inspeksi MWAN melakukan pemeriksaan untuk memastikan pengelolaan limbah yang aman, memfasilitasi pelaksanaan ritual haji dengan mudah dan tenang."

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Timnya memeriksa 49 fasilitas operasional di sektor pengelolaan limbah di seluruh Makkah dan Madinah pada bulan Mei untuk memastikan kepatuhan mereka terhadap peraturan pengelolaan limbah. MWAN mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk meluncurkan beberapa inisiatif untuk melayani para peziarah, mengoptimalkan penggunaan sumber daya alam, dan mempromosikan kesehatan masyarakat dan kelestarian lingkungan. Pusat Kepatuhan Lingkungan Nasional memainkan peran penting dalam mengumpulkan data dan memantau kualitas udara sebelum, selama, dan setelah musim haji.

"Angka-angka ini dikirim langsung ke stasiun pemantauan pusat, tempat para ahli nasional menganalisisnya dan mengeluarkan laporan harian yang diberikan kepada Komite Haji," kata Saad Al-Matrafi, juru bicara pusat tersebut, kepada Arab News.

"Tanggapan cepat dari komite lapangan dan keputusan yang tepat diambil setelah melihat penyimpangan yang signifikan untuk memastikan keselamatan para jamaah."

Pusat ini juga melakukan putaran inspeksi lokasi dan fasilitas untuk memastikan kepatuhan terhadap peraturan dan standar lingkungan.

"Tahap pertama dari rencana operasional tahun ini telah selesai, yang mencakup pemeriksaan lokasi dan fasilitas di bidang kesehatan, kota, industri, pertanian, stasiun bahan bakar, dan jalan yang digunakan oleh para jamaah," kata Mohammed Ammar Ameen, kepala Ruang Operasi Haji, kepada Arab News.

Ameen mengatakan setiap fasilitas yang ditemukan tidak memenuhi syarat segera dilaporkan kepada pihak berwenang.  Kualitas kondisi lingkungan sudah harus memadai sebelum dimulainya ritual haji. Pada tahap kedua, pusat penelitian ini akan mengintensifkan kunjungan lapangan di sekitar Makkah dan tempat-tempat suci, memantau sampel air, tanah, dan udara untuk memastikan keamanannya.

"Rencana pemantauan tahun ini termasuk memantau pelanggaran lingkungan dan menanggapi keadaan darurat lingkungan di kamp-kamp situs suci," kata Ameen.

"Tim inspektur dan spesialis lingkungan bekerja sepanjang waktu untuk memastikan kenyamanan para tamu melalui pemantauan lingkungan secara terus menerus dan deteksi cepat terhadap pelanggaran standar lingkungan dan polusi suara."

Air bersih untuk minum dan berwudhu disediakan di stasiun pengisian air di sekitar tempat suci dan di sepanjang rute penghubung untuk menjaga agar jamaah dan peserta umrah tetap sejuk dan terhidrasi. Kementerian Lingkungan Hidup, Air dan Pertanian telah memprakarsai 10 proyek untuk meningkatkan infrastruktur air, dengan 2.000 karyawan yang didedikasikan untuk memberikan layanan kepada para jamaah.

Abdulrahman Al-Fadley, Menteri Lingkungan, Air dan Pertanian, mengatakan bahwa ada volume pemompaan harian rata-rata lebih dari 750.000 meter kubik per hari ke Mekah dan tempat-tempat suci, meningkat menjadi lebih dari satu juta meter kubik per hari pada hari Arafah dan hari-hari Idul Adha. Penyimpanan air telah mencapai 3,2 juta meter kubik. Ada juga sekitar 4.100 tes laboratorium harian yang dilakukan untuk memastikan kualitas air.

Sementara itu, Pusat Meteorologi Nasional memantau kondisi cuaca jika terjadi peristiwa panas yang ekstrem. Al-Matrafi dari Pusat Nasional untuk Kepatuhan Lingkungan mengatakan bahwa ia dan departemen lain telah menyusun serangkaian metrik kinerja lingkungan untuk membantu mendorong perbaikan. ***

 

Bagikan Artikel Ini

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
img-content
Lihat semua