Apa, sih, Strong Point ber-CSR ke Taman Bacaan?

Minggu, 30 Juni 2024 09:05 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Taman bacaan sulit berkembang bila tidak punya strong point di publik. Apa sih strong point taman bacaan? Berikut studi kasus dan ulasannya

Kata banyak orang, taman bacaan masyarakat kurang mendapat perhatian. Memang benar, buktinya banyak orang pula bertanya, apa, sih, taman bacaan? Sampai-sampai, banyak kebijkan pemerintah yang “menyuruh” bantu taman bacaan. Tapi realiasasinya nol besar alias kebijakan sebatas PHP.

Taman bacaan memang masih terpinggirkan. Maka di taman bacaan, jangan terlalu banyak berharap apalagi pada kebijakan. Tapi taman bacaan, cukup dikelola dengan baik dan diurus. Jangan sampai nama taman bacaan ada tapi tidak diurus.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Seperti yang terjadi di TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor, Pada bulan Mei dan Juni 2024 ini, bisa dibilang bulan terpadat aktivitas CSR di TBM Lentera Pustaka. Mulai CSR dari DPLK Riders, Jakarta Islamic Boarding School (JIBS), Bank Sinarmas (CSR dan Qurban), AAI Perancis, Al Izhar, Perpusnas RI, Telkom Indonesia, dan donasi kaos H. Kusnadi plus bakti sosial BEM Faperta IPB, launching buku mahasiswa Unindra. Semuanya dilakukan di TBM Lentera Pustaka. Ada yang tahu-nya dari google, ada yang karena pertemanan, ada pula yang relasi, dan ada yang dengan sengaja memang memilih TBM Lentera Pustaka.  

Adapun donasi yang diberikan ke TBM Lentera Pustaka selama 2 bulan tersebut, alhamdulillah. Donasi berupa uang mencapai Rp. 11 juta dan jumlah donasi buku mencapai 438 buku bacaan dan qurban 1 sapi + 1 kambing serta 134 donasi kaos TBM yang diberikan secara gratis untuk anak-anak pembaca aktif.

Pertanyaannya sederhana, kenapa orang-orang baik dan lembaga baikitu mau menyasar dan berkunjung ke TBM Lentera Pustaka? Jawabnya pun sederhana, karena 1) anak-anaknya TBM Lentera Pustaka banyak lagi aktif, 2) dukungan para ibu yang mengantar jumlahnya luar biasa, dan 3) selalu ada publikasi di online news setelah event dilakukan, tidak hanya sebatas medsos.

Para tamu yang ber-CSR senang karena antusiasme pengguna layanan di TBM Lentera Pustaka sangat tinggi. Berkegiatan di TBM Lentera Pustaka jadi semarak, menyenangkan, dan jadi momen berkesan yang sulit dilupakan para tamu yang datang berbakti di taman bacaan. Gairah tamu yang datang ke TBM itu sangat penting, jadi itulah yang harus diperkuat di taman bacaan. Dan siapaun yang ber-CSR di taman bacaan, maka dia telah peduli terhadap gerakan membaca buku bagi anak-anak Indonesia di tengah gempuran era digital.

TBM Lentera Pustaka sadar betul. Taman bacaan tidak bisa berdiri sendiri tanpa kolaborasi dan sinergi bersama, termasuk perhatian orang-orang baik dan perusahaan swasta, termasuk peran besar dari wali baca dan relawan yang megabdi di TBM, termasuk kaum ibu yang mengantar anak-anaknya. Maka semua pihak harus terlibat aktif “menghidupkan” taman bacaan itu sendiri. Agar taman bacaan, benar-benar mampu menjadi tempat berbuat baik dan menebar manfaat bagi semua orang. Sehingga kemudahan dan keberkahan pun bertaburan di taman bacaan.

 

Dan tidak kalah penting, bahwa taman bacaan pada akhirnya harus diurus bukan bukan “di-manage di atas kertas atau di dalam otak”. Karena apa yang ada di otak pastinya tidak sama dengan apa yang terjadi di lapangan. Maka cara sederhana mengelola pada akhirnya terletak pada “praktik baik”, pada aksi nyata dalam menghidupkan taman bacaan, Agak sulit bila membesarkan taman baxaan dari ruang diskusi dan narasi ilmiah. Metode banyak, ilmu melimpah tapi praktik di lapangan hanya butuh “cara mengurus TBM yang baik”.

 

Alhamdulillah setelah 7 tahun berjalan, kini TBM Lentera Pustaka sudah jadi "ladang amal" banyak pihak, banyak orang. Sudah jadi ekosistem literasi yang berdaya sehingga mendapat dukungan dari berbagai pihak secara alamiah. Maka selanjutnya, apay ag sudah berjalan di TBM Lentera Pustaka tinggal dirawat dan tetap diurus seperti yang sudah dilakukan. Lalu esok, tinggal diambah kreativitas dan inovasi aktivitas yang ada di TBM Lentera Pustaka. Agar lebih berkualitas, lebih semarak lagi. Sehingga para tamu yang datang ber-CSR lebih senang dan terkesan.

 

TBM Lentera Pustaka kian menegaskan fokusnya terhadap praktik baik di gerakan literasi dan taman bacaan. Saat ini TBM Lentera Pustaka menjalankan 15 program literasi seperti TABA (Taman Bacaan) dengan 100 anak usia sekolah, GEBERBURA (GErakan BERantas BUta aksaRA) dengan 9 warga belajar, KEPRA (Kelas PRAsekolah) dengan 40 anak usia prasekolah, YABI (YAtim BInaan) dengan 14 anak yatim yang disantuni dan 4 diantaranya dibeasiswai, JOMBI (JOMpo BInaan) dengan 12 jompo usia lanjut, TBM Ramah Difabel dengan 2 anak difabel, Koperasi SImpan Pinjam dengan 28 kaum ibu agar terhindar dari jeratan rentenir dan utang berbunga tinggi, DonBuk (Donasi Buku), RABU (RAjin menaBUng), Literasi Digital, Literasi Finansial, Kopi Lentera kafenya lirerasi, dan MOBAKE (MOtor BAca KEliling). Tidak kurang 200 orang setiap minggunya menjadi pengguna layanan TBM Lentera Pustaka yang didukung oleh 12 wali baca dan relawan, di samping koleksinya mencapai lebih dari 10.000 buku. Terima kasih buat orang-orang baik dan perusahaan swasta seperti Bank Sinarmas dan Chubb Life yang telah mendukung aktivitas TBM Lentera Pustaka.

 

Jadi kata kuncinya, taman bacaan memang harus diurus dan punya "strong point'" yang bisa dilihat atau dicermati orang-orang dan lembaga di luar sana. Tanpa diurus, taman bacaan sulit untuk berkembang. Teruslah berliterasi di mana pun. Salam literasi #TBMLenteraPustaka #TamanBacaan #BacaBukanMaen

Bagikan Artikel Ini

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
img-content
img-content
Lihat semua