x

Sumber gambar: Glints

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 8 Juli 2024 06:48 WIB

Hikmah 1 Muharam, Pada Akhirnya yang Bekerja akan Pensiun

Hikmah 1 Muharam dari TBM, pada akhirnya yang punya jabatan akan diganti yang punya kerjaan akan pensiun. Hanya satu yang tertinggal, amal jariyah

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Hikmah 1 Muharam dari Taman Bacaan, Pada Akhirnya ...

1 Muharam 1446 H telah tiba. Tahun berganti tahun, hari berganti hari dan begitu seterusnya. Patut direnungkan, ternyata umur kita kian terbatas. Ajal pun semakin dekat. Yang kemarin sudah berlalu, esok pun belum tahu seperti apa? Lalu, kenapa kita masih berani menyia-nyiakan hidup di hari ini? Bertanyalah pada diri sendiri, dari mana kita berasal dan mau ke mana hendak pergi?

 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Berganti tahun, berlalu sudah waktu. Apapun yang dicari, berapapun yang diraih. Toh, pada akhirnya yang punya jabatan akan digantikan. Yang punya kerjaan dan pangkat pun akan pensiun. Yang merasa muda akan segera tua. Yang memiliki popularitas akan dilupakan. Yang pernah punya segalanya akhirnya akan ditinggalkan. Yang pernah bersama akan kembali sendiri. Dan yang sekarang hidup pasti akan mati. Hanya itu yang pasti, selebihnya tidak pasti.

 

Namun ada satu hal yang akan tetap bermanfaat meski pun semua telah berganti dan kita telah tiada, yaitu amal jariyah. Perbuatan baik yang mendatangkan pahala meskipun kita telah tiada. Manfaat yang ditebarkan kepada sesama. Pahalanya akan terus mengalir untuk kita. Selama orang-orang yang hidup mengikutinya atau memanfaatkan amal perbuatannya ketika di dunia.

 

Maka beruntunglah orangnya telah pergi meninggalkan dunia, namun di dunia ia meninggalkan bekas-bekas keabaikan yang terus mengalir pahalanya. Bekas-bekas perbuatan baik yang bermanfaat untuk orang lain. Apapun bekas amalannya, mungkin dari masjid yang dibangun, dari ilmu yang diajarkan, dari harta dan rezeki yang disedekahkan, dari anak soleh yang ditinggalkan, dari pohon yang ditanam, dari sumber air atau jalan yang disediakan. Bahkan dari taman bacaan yang didirikan.

 

Lagi-lagi beruntung, bila punya banyak amal jariyah. Meski kelak, nafasnya telah berhenti namun pahala kebaikannya tetap terus mengalir. Amal soleh ketika hidup dan bekas amalannya akan tercatat di lauhul mahfuz, tidak ada sama sekali yang luput. "Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang mati dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka tinggalkan. Dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam kitab Induk yang nyata (Lauh Mahfuzh)." (QS. Yasin: 12)

 

Menurut Ibnul Jauzi, "maa qoddamu", siapapun akan dicatat kebaikan yang telah dilakukannya di dunia, begitu pula keburukannya. Bekas amalan yang ditinggalkan, mulut yang dipakai untuk membicarakan kebaikan, tangan yang dipakai untuk menolong orang lain, bahkan kaki yang melangkah ke tempat baik. Dan tentu, bekas-bekas kebaikan dan kejelekan yang diikuti orang lain. Berhati-hatilah, tahun boleh berganti, namun bagaimana dengan amal baik yang kita lakukan?

 

Di tahun yang baru, di waktu yang tersisa. Tidak perlu untuk menjadi lebih hebat dari orang lain. Cukup menjadi lebih baik dari diri kita yang kemarin. Begitulah hikmah tahun baru Muharam 1446 H di TBM Lentera Pustaka. Salam literasi #TBMLenteraPustaka #BacaBukanMaen #TamanBacaan

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler