Gedung Nyaman Manjakan Wartawan

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
img-content
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Atapnya menonjolkan warna merah, ciri khas Tempo. Gedung baru Tempo berlantai delapan itu masih sibuk berbenah.

Gedung jangkung bak tumpukan buku menjulang tinggi di Jalan Palmerah Barat 8 Jakarta Barat. Atapnya menonjolkan warna merah, ciri khas Tempo. Gedung baru Tempo berlantai delapan itu masih sibuk berbenah. Tumpukan bahan bangunan menyambut di pintu masuk. Debu beterbangan di jalan depan setiap kali ada kendaraan yang melintas. Untunglah, kondisi semrawut di depan gedung dan lantai pertama berganti dengan pemandangan yang lebih rapi jali di lantai-lantai atas tempat para karyawan Tempo menunaikan tugasnya setiap hari.  

“Kami menempati gedung baru ini sekitar Mei 2015”, kata Anton Septian, staf redaksi Tempo bagian Nasional dan Hukum.  “Akhirnya kami punya kantor bagus, bertingkat delapan, dilengkapi lift. Di kantor yang lama, ruko di Velbak, tempatnya sempit. Wartawan Tempo yang banyak jumlahnya harus berdesak-desakan. Naik turun tangga pula,” ujarnya lagi.

 Sabtu siang itu, kami peserta Klinik Menulis Feature mendapat tugas mengali ide, merumuskan angle dan mengembangkan deskripsi di Gedung Tempo yang baru. Sejumlah wartawan tengah asyik mengetik di depan komputernya. Puluhan Personal Computer tertata rapi di meja-meja kerja modern minimalis tanpa sekat. Puluhan lampu neon putih tergantung di langit-langit memberikan penerangan sempurna hingga lantai itu tampak terang benderang. Konsep ruang terbuka menjadi pilihan penataan di lantai 3 dan 4, tempat para redaktur dan wartawan bekerja.  “Sekarang lebih nyaman, ruangannya luas dan terbuka. Kita bisa saling colek bila perlu informasi. Komunikasi antar wartawan dan redaktur jadi lebih lancar,” tambah Anton.

Ada sejumlah kotak berdinding kaca menempel di tembok.  Seorang wartawan serius berbicara di telepon dan mencatat di bukunya. Sesekali dia menggerakkan kursor di layar laptopnya. Nampaknya mencari informasi yang diperlukan untuk berkomunikasi dengan lawan bicaranya di seberang sana. Wartel alias ruang kedap suara ini biasa dipakai menelepon atau mewawancarai nara sumber sehingga tidak terganggu dari suara apapun.  “Di kantor Velbak juga ada wartel. Cuma dalam satu ruangan kaca ada banyak telepon. Akibatnya rame kalo pas banyak yang telepon. Wawancara narsum jadi agak terganggu. Kalo wartel yang sekarang, lebih nyaman,” Anton menambahkan.

Gedung Tempo baru tengah berhias. Membangun sarana dan prasarana yang lebih nyaman untuk memanjakan wartawan dan para karyawan. Harapannya mereka bisa bekerja lebih tenang untuk mengejar setoran pekerjaan.

Bagikan Artikel Ini
img-content
Asti Tyas Nurhidayati

Penulis Indonesiana

0 Pengikut

img-content

Terpikat Burung Hantu Limbad

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB
img-content

Gedung Nyaman Manjakan Wartawan

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
Lihat semua