Kesehatan Untuk Siapa Bu Menkes? - Analisis - www.indonesiana.id
x

Thamrin Dahlan

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Kesehatan Untuk Siapa Bu Menkes?

    Problem kesehatan masih menjadi masalah besar di negeri ini. Tenaga Kesehatan saja bisa sakit apalagi rakyat.

    Dibaca : 2.786 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Jargon Kesehatan

    Kesehatan bukan segalanya namun tanpa kesehatan semuanya menjadi tidak berarti.  Itulah jargon yang selalu di dengung dengungkan komunitas institusi kesehatan sedunia terkait pentingnya arti kesehatan bagi manusia. Makna yang terkandung dalam jargon itu menempatkan peran kesehatan tubuh manusia sebagai sesuatu yang maha penting walaupun terkadang pemeliharaan kesehatan diabaikan oleh si empunya tubuh.  Pengabaian masalah kesehatan pribadi atau komunitas berbanding lurus dengan tingkat ilmu pengetahuan warga dan tingkat pendidikan serta lingkungan keluarga. Keluarga yang peduli terhadap masalah kesehatan sejak dini telah mengajarkan kepada anak anak agar melakukan sesuatu berdasarkan perilaku hidup bersih.  Contoh sederhana yang bisa ditanamkan kepada anak anak adalah bagaimana cara mencuci tangan yang benar.  Diberikan contoh pula kapan harus mencuci tangan dengan pemahaman bahwa segala penyakit itu hampir dipastikan datangnya lewat mulut. Lain halnya anak anak yang hidup dalam lingkungan yang tidak peduli kesehatan. Lingkungan pemukiman kotor dan banyaknya perokok di komunitas  itu akan menjadi contoh kurang baik bagi perkembangan kesehatan generasi muda.

    Coba saja bagaimana rasanya ketika anda terserang penyakit.  Serta merta seluruh aktifitas sehari hari terganggu bahkan terhenti.  Anda terbaring lemah di ruang perawatan rumah sakit. Rasa penyesalan membahana dalam hati dan pikiran kenapa selama ini mengabaikan kesehatan diri sendiri. Bukan karena sibuk sibuk benar namun justru gaya hidup tidak sehatlah yang menjadi peneyebab utama seseorang jatuh sakit.  Pecandu rokok, jarang olahraga dan mengkomsumsi makanan yang tidak seimbang seperti anjuran 4 msehat 5 sempurna menjadi kumpulan sumber datangnya oenyakit. (kumulatif)  Tak pelak  akhirnya tubuh anda protes dengan tanda dini kepala pusing, jantung berdebar dan badan panas demam tinggi disertai perasaan tubuh lemah tak berdaya.

    Contoh faktual dimana kualitas kesehatan itu sangat penting dipelihara terlihat pada orang sakit gigi. Perhatikan saja seseorang yang menderita sakit gigi akut.  Bukan saja gigi yang sakit bahkan emosi nya pun itu terungkit. Semua menjadi salah bagi si sakit.  Marah marah tidak menentu, keluarga terdekat terutama istri atau suami ikutan tersemprot gegara gigi berlobang sakit menyelekit. Dokter gigi pun harus super sabar menghadapi pasien yang setengah panik melalui  jurus jurus jitu berupa pemberian obat penghilang sakit terampuh sebagai tindakan pertama dan paling utama.

    Jangan Sakit

    Itu baru sakit gigi, akan lebih seru dan seram lagi apabila terserangn penyakit kronis. Penyakit yang menyerang itu berbahaya bagi keselamatan jiwa,  bisa jadi si empunya badan resah dan gelisah takut penyakitnya tidak sembuh sembuh.  Lebih fatal lagi rasa takut itu semakin menghantui karena berpikiran akan berakibat fatal yaitu kematian.  Nah disinilah baru terbukti dan mau tidak mau diakui bahwa memang kesehatan bukan segalanya namun tanpa kesehatan semuanya menjadi tidak berarti. Ketika jatuh sakit, apa artinya harta yang berjibun, apa artinya rumah yang mewah, apa artinya istrinya yang cantik apabila semua  itu tidak bisa dinikmati. Lihat saja para milyarder yang tak bisa menikmati makanan super lezat sedunia karena dilarang dokter.  Bukan sembarangan melarang mengkonsumsi makanan ternikmat itu, dokter hanya berpesan apabila anda sayang dengan tubuh agar  tidak digerogoti oleh penyakit sejenis diabetes melitus maka silahkan saja sikat makanan ber cholesterol tinggi dengan menanggung segala akibatnya.

    Tentu saja bagi kaum dhufa komunitas marjinal sakit sudah menjadi makanan sehari hari. Bukan makanan yang disuap demi suap untuk memenuhi perut namun sakit sudah sangat bersahabat dengan orang miskin.  Semua berawal dari minimnya asupan kandungan gizi yang di konsumsi dalam artian tidak memenuhi standar layak untuk seorang manusia.  Ya , syukur syukur kaum marjinal ini bisa survive berhubung memperoleh kekebalan tubuh secara alami ketika mereka menderita  satu demi satu penyakit yang menghampiri tubuh. Justru kegagalan mengatasi masalah ekonomi yang merupakan tanggung jawab pemerintah lah yang menjadi pemasok utama sehingga orang miskin tetap berada dalam kepapaan. jauh dari kualitas hidup sehat.

    Selain upaya progressif pelayanan kesehatan, terdapat pula faktor lain yang mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat.  Faktor itu adalah perilaku masyarakat,  lingkungan pemukiman dan faktor keturunan. Kementerian Kesehatan Republik Indonesia hanya bisa mengelola manajemen upaya pelayanan kesehatan, sedangkan masalah perilaku lingkungan apalagi keturunan merupakan domain dari Kementrian lain, Pemerintah Daerah  atau urusan warga berangkutan.  Taruhlah nanti apabila Revolusi Mental benar benar akan di galakkan oleh Menko Kesra, bisa kita berharap pola gaya hidup sehat bisa dijadikan salah satu program unggulan.

    Gaya Hidup Sehat

    Peng-abai-an kualitas derajat kesehatan sepertinya berhubungan erat dengan gaya hidup.  Gaya hidup yang " sembarangan" dapat dipastikan akan mempengaruhi kualitas kesehatan seseorang yang tentu juga berdampak  kepada orang di sekelilingnya. Bukan saja sisakit menyiksa dirinya sendiri, lebih jauh dari itu keluarganyapun ikut direpotkan mengurus segala macam keperluan. Keperluan standard ketika dibebani biaya pengobatan dan perawatan yang tidak sedikit dan juga waktu yang terbuang karena terkuras mengurusi sesutau yang tidak produktif. Sebenarnya gaya hidup sehat itu berpulang kepada masing masing individu. 

    Kementerian Kesehatan melalui seabrek program,  mulai dari upaya promotif, preventif sampai kepada curatif berujung di rehabilitatif hanya bisa bertindak ketika petugas kesehatan melaksanakan tugas pada institusi kesehatan. Walaupun penyuluh kesehatan berbusa busa memberikan pembelajaran hidup sehat dan bersih namun apabila warga acuh tak acuh maka semua menjadi sia sia saja. Walaupun BPJS Jesehatan sudah dicanangkan dengan segala kemudahan plus keruwetan namun apabila warga tetap saja menganut gaya hidup sembarangan maka Ibu Menteri Kesehatan hanya bisa mengelus dada. 

    Tidak ada upaya paksa untuk menindak warga yang memiliki gaya hidup tidak sehat. Hak Azazi Manusia bisa jadi dikemukakan ketika intervensi Pemerinah terlalu mengatur ngatur rakyat terkait masalah sehat sakit, apalagi rakyat bagi warga yang memiliki harta berlebih. Akan muncul jawaban justifikasi yang biasanya berbunyi, tubuh tubuh gue, terserah gue sendiri mau gue apain" Nah kalau sudah begitu jawaban Pak Mantri Kesehatan dan Suster Puskesmas hanya satu saja yaitu , "baeklah kalo beghito.

    Terkait dengan Motto Peringatan Hari Kesehatan Nasional (HKN) ke - 51 Tanggal 12 November 2015 Generasi Cinta Sehat Siap membangun Negeri ada pesan sederhana dari warga yang pernah  berkirah di bidang kesehatan selama 35 tahun. Pesan sederhana dan mudah dilakukan itu adalah agar Kementerian Kesehatan All Out menangani masalah kesehatan rakyat kecil. APBN yang dialokasikan untuk upaya kesehatan agar diprioritaskan kepada kaum marjinal, jangan sampai terjadi lagi rakat terpapar  menderita  kekurangan gizi.

    Disamping itu gerakan menurunkan Angka Kematian Bayi (AKB) sebagai cermin Derajat Kesehatan satu Negara hendaknya menjadi prioritas utama pula. Pemberdayaan secara optimal dan puskesmas dan posyandu sebagai ujung tombak deteksi dini masalah kesehatan wajib hukumnya di blusuki dari hari kehari oleh Ibu Menteri Kesehatan.  Itu saja

    Salamsalaman

    TD

     

     

    Ikuti tulisan menarik Thamrin Dahlan lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.