Anies Bisa Kalahkan Ahok? Ini 5 Hal Menarik di Pilkada DKI - Analisa - www.indonesiana.id
x

Gendur Sudarsono

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB
  • Analisa
  • Pilihan
  • Anies Bisa Kalahkan Ahok? Ini 5 Hal Menarik di Pilkada DKI

    Dibaca : 160.919 kali

    Akhirnya  pasangan inkumben Basuki Tjahaja Purnama —Djarot Syaiful Hidyat mendapatkan  penantang yang sepadan. Pasangan yang diusung oleh empat partai ini-- Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Partai Golkar, NasDem dan Hati Nurani Rakyat—harus menghadapi lawan cukup tangguh yang disodorkan oleh kubu Prabowo Subianto.

    Lewat rapat intensif di rumah keluarga Prabowo di Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Partai Gerakan Indonesia Raya dan Partai Keadilan Sejahtera, akhirnya mencapai kata sepakat.  Mereka menampilkan  mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan  Anies Baswaden sebagai calon gubernur DKI.  Ia  berpasangan dengan  pengusaha Sandiaga Uno. (Baca:Anies Baswedan Jadi Calon Gubernur DKI)

    Satu pasangan lagi yang  berlaga dalam pilkada DKI berasal dari kubu Cikeas.  Ia adalah  putra mantan Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono, Agus Harimurti  Yudhoyono, yang  bergandengan dengan Sylviana  Murni-- selama ini  menjadi Deputi Gubernur DKI bidang Pariwisata dan Kebudayaan.  Pasangan ini  diusung oleh Partai Demokrat, Partai Amanat Nasional, Partai Persatuan Pembangunan, dan Partai Kebangkitan Bangsa. (Baca:Poros Cikeas Usung Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni)

    Mungkinkah  kedua penantang itu sanggup menaklukkan Ahok? Kenapa pula penentuan calon dilakukan pada hari terakhir pendaftaran? Setidaknya  ada lima hal yang mengejutkan dan menarik dari proses pencalonan  dalam pilkada  DKI.

    1. Partai politik tidak siap

    Sejumlah partai politik baru  menentukan calon pada hari tenggat pendaftaran dan dilakukan secara terburu-buru lewat  serangkaian lobi serta kasak kusuk hingga Subuh.  Pasangan Agus-Sylviana ditentukan dalam rapat di rumah SBY di Cikeas, Bogor, yang berlangsung hingga Jumat, 23 September, dini hari. Pasangan ini langsung diumumkan saat itu juga setelah kubu Cikeas gagal membujuk Gerindra dan PKS untuk ikut berkoalisi.(Baca juga: Profil Agus-Sylviana, Tentara Akademisi dan Birokrat Tulen )

    Pasangan  Anies-Sandiaga bahkan lahir dari proses yang lebih alot lagi.  Pasangan ini baru diumumkan pada Jum’at malam, hanya beberapa jam sebelum tenggat pendaftaran.  Bahkan dikabarkan sebelumnya Anies sempat ditawari sebagai calon wakil gubernur, tapi ia menolak.

    2. Pertarungan  Prabowo, SBY, dan Megawati

    Cara penentuan pasangan calon yang bertarung dalam pilkada DKI sekaligus menggambarkan  dominannya pengaruh Prabawo Subianto  di poros Kertanegara dan Susilo Bambang Yudhoyono  di poros Cikeas.  Sulit membayangkan poros Kertanegara akan menampilkan Anies Baswedan menjadi calon gubernur tanpa ada peran dari Prabowo.  Semula, Sandiaga yang diplot sebagai  calon gubernur, bukan sebaliknya.  

    Di kubu Cikeas,  pengaruh SBY yang  besar terlihat  daru tampilnya Agus Harimurti yang masih berpangkat mayor dan minim pengalaman politik. Di PDIP, Megawati juga menjadi figur sentral  yang membelokkan haluan partai ini untuk menyokong Ahok-Djarot.  (Baca: Akhirnya PDIP Usung Ahok Djarot)

    3. Rekrutmen politik macet

    Gejala ini sudah lama terjadi. Partai politik seolah kehilangan kepercayaan diri. Golkar yang sering menjagokan kadernya sendiri  menelan kekalahan di banyak pilkada. Sebaliknya PDIP justru meraih banyak kemenangan dengan menjagokan tokoh dari luar partai. Dari sekitar 150 pasangan calon kepala  daerah yang disodorkan  PDIP pada pilkada 2009, misalnya, hanya sekitar 20 persen yang merupakan kader partai.

    Mengusung figur dari luar partai sebetulnya sah sah saja.  Hanya, langkah ini semestinya dilakukan secara sistematis dan disiapkan sejak dini.  Partai seharusnya pula menyiapkan dana untuk kampanye calon, dan bukannya malah meminta mahar dari calon  yang diusung.  Partai-partai  juga cenderung menyokong  calon yang memiliki banyak duit atau inkumen.  Calon  inkumben dianggap memiliki modal atau setidaknya mempunyai pengaruh  untuk mengumpulkan penyumbang.  

    4. Ujian kematangan demokrasi

    Pilkada DKI merupakan barometer politik nasional. Dua tahun lalu, PDIP berhasil memenangi pemilu legislatif dan pemilihan presiden setelah berjaya dalam pemilihan gubernur DKI 2012. Pilkada DKI juga amat penting karena merupakan ujian bagi kematangan demokrasi:  sejauh mana rakyat  bisa meninggalkan sentimen primordial seperti agama dan ras. Pada pilkada  DKI 2014, masalah ini belum terlalu teruji lantaran yang menjadi figur sentral tetap Jokowi, bukan Ahok.

    5. Peluang penantang  Ahok

    Peluang tetap terbuka lebar, terutama bagi pasangan Anies-Sandiaga, yang  cukup populer untuk mengalahkan Ahok. Sang inkumben  memang cukup berhasil mengubah Jakarta—mulai dari penataan birokrasi, pembenahan bantaran Sungai Ciliwung hingga  proyek angkutan cepat terpadu.  Tapi  tingkat elektabilitas Ahok sejauh masih di bawah 50 persen dalam sejumlah  survei.

    Survei Poltracking Indonesia pada 6-9 September 2016, misalnya, menunjukkan Ahok paling populer, paling disukai, tapi tingkat elektabilitasnya hanya 40,77 persen. Sedangkan elektabilitas  Anies Baswedan 8,92 persen. Untuk popularitas, Ahok mencapai 92,56 persen, Djarot 59 persen, Anies Baswedan 71,79 persen, dan  Sandiaga 64,10 persen. Adapun  nama Agus Yudhoyono  dan Sylviana belum masuk survei. ***

    Artikel lain:

    Keterpilihan Ahok Merosot: Inilah 3 Hal Menarik & Mengejutkan

    Awas, Tiga Jebakan Ini Bisa Sebabkan Ahok Keok di Pilkada!

    Tiga Pemicu Ahok Bakal Kompromi dengan Partai

     

     


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.