x

Wodrow Wilson

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Selasa, 28 November 2023 12:10 WIB

Cetak Biru Presiden Wilson untuk Akhiri Perang Dunia I dan Hindari Perselisihan Global Masa Depan, Gagal

Ketika perang pecah di Eropa pada tahun 1914, Amerika Serikat bersumpah untuk tetap netral. Rakyat Amerika tidak tertarik untuk terlibat dalam aliansi dan kekaisaran Eropa. Presiden Woodrow Wilson, seorang Demokrat progresif, memenangkan pemilihan kembali pada tahun 1916 dengan slogan “He kept us out of war.”

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Namun, janji tersebut terbukti mustahil untuk ditepati. Jerman, yang telah menghentikan sementara perang kapal selam tanpa batas setelah tenggelamnya kapal penumpang Lusitania pada tahun 1915, mengumumkan musim perang terhadap kapal-kapal Amerika pada tahun 1917.

Dengan bersumpah untuk mempertahankan kehidupan Amerika dan membuat dunia "aman bagi Demokrasi", Wilson dan Kongres AS menyatakan perang terhadap Jerman pada bulan April 1917.

Wilson sangat sadar bahwa Amerika tidak ingin terlibat dalam perang," kata John Thompson, penulis Woodrow Wilson: Profiles in Power. "Satu-satunya cara untuk mengatasi dilema itu adalah dengan melakukan segala cara untuk mengakhiri perang Eropa."

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Wilson dan para penasihatnya merekrut sebuah tim yang terdiri dari 150 ilmuwan politik dan sosial untuk meneliti akar penyebab perang di Eropa. Kelompok tersebut, yang dikenal sebagai "The Inquiry", menghasilkan hampir 2.000 laporan dan 1.200 peta yang dirangkum menjadi 14 rekomendasi utama untuk mencapai perdamaian yang stabil di Eropa.

Dalam pidatonya di depan Kongres pada 8 Januari 1918, Wilson menyampaikan "14 Poin", sebuah cetak biru ambisius untuk mengakhiri Perang Dunia I yang menekankan "penentuan nasib sendiri secara nasional" baik untuk negara-negara kecil maupun besar, dan termasuk pembentukan Liga Bangsa-Bangsa yang kooperatif untuk menyelesaikan semua sengketa di masa depan secara damai.

Pada tahun 1919, Wilson menghadiri Konferensi Perdamaian Paris dengan harapan 14 Poin akan menjadi tulang punggung Perjanjian Versailles. Namun, gagasan Wilson mendapat tentangan keras dari Sekutu, yang lebih tertarik untuk menghukum Jerman daripada mengejar rencana idealis untuk perdamaian dunia.

Dave Roos dalam artikelnya yang tayang pada laman history.com menyatakan, kegagalan 14 Poin secara luas dipandang sebagai salah satu faktor yang menyebabkan pecahnya Perang Dunia II hanya dua dekade kemudian.

Membayangkan 'Perdamaian Tanpa Kemenangan'

Beberapa bulan sebelum AS secara resmi memasuki Perang Dunia I, Wilson sudah memikirkan bagaimana perang itu akan berakhir. Pada bulan Januari 1917, dia memberikan pidato di depan Kongres yang meletakkan dasar filosofis yang menjadi landasan bagi 14 Poin. Salah satu gagasan utama Wilson adalah gagasan "perdamaian tanpa kemenangan."

"Kemenangan berarti perdamaian yang dipaksakan kepada pihak yang kalah, syarat-syarat pemenang yang dipaksakan kepada pihak yang kalah," kata Wilson. "Hal itu akan diterima dengan penghinaan, di bawah tekanan, dengan pengorbanan yang tidak dapat ditoleransi, dan akan meninggalkan rasa perih, dendam, kenangan pahit di mana syarat-syarat perdamaian akan beristirahat, tidak secara permanen, tetapi hanya seperti pasir hisap. Hanya perdamaian yang setara yang dapat bertahan."

Wilson memahami bahwa "perdamaian yang setara" seperti itu akan sulit dijual, terutama kepada Prancis. Prancis menderita jumlah korban yang tak terbayangkan selama Perang Dunia I-lebih dari 1,3 juta tentara terbunuh dan 600.000 warga sipil tewas. Rusia juga mengubur lebih dari 2 juta tentara dan warganya.

Dalam menyusun apa yang kemudian menjadi 14 Poin, Wilson dan para penasihatnya harus menyeimbangkan antara cita-cita progresif mereka dan memenuhi tuntutan keadilan yang diserukan oleh para sekutu seperti Prancis, Inggris, dan Rusia.

5 Aturan untuk Dunia yang Damai

Wilson adalah seorang idealis, tetapi dia tidak naif. Dia tidak mengharapkan kekuatan-kekuatan dunia yang bertikai untuk meletakkan senjata, berpegangan tangan, dan berjanji untuk rukun. Perdamaian yang langgeng membutuhkan kerangka kerja global baru yang didasarkan pada seperangkat aturan dan prinsip-prinsip yang mengatur.

Ketika Wilson mempresentasikan 14 Poin kepada dunia pada tahun 1918, lima proposal pertama didedikasikan untuk prinsip-prinsip yang mengatur ini:

  1. Perjanjian dan kesepakatan diplomatik yang terbuka dan transparan

Perjanjian dan aliansi rahasia menebarkan ketidakpercayaan di antara pemerintah-pemerintah internasional. Ketika kaum Bolshevik merebut kekuasaan di Rusia pada tahun 1917, misalnya, Leon Trotsky mempublikasikan perjanjian-perjanjian rahasia antara pemerintah Tsar dan Sekutu. Meskipun Wilson bukan pendukung Bolshevik, ia setuju bahwa negosiasi yang jujur dan terbuka adalah satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian yang permanen.

  1. Navigasi laut yang bebas pada masa perang dan damai

Penenggelaman kapal-kapal komersial dan penumpang oleh kapal U-boat Jerman adalah hal yang menarik Inggris dan A.S. ke dalam Perang Dunia I. Wilson percaya bahwa pelayaran yang bebas dan aman di perairan internasional sangat penting untuk menjaga perdamaian.

  1. Kondisi dan peluang perdagangan yang setara

Meskipun tidak termasuk dalam "perdagangan bebas", prinsip umum ketiga Wilson menyerukan "penghapusan, sejauh mungkin," hambatan ekonomi terhadap perdagangan antara semua negara, baik besar maupun kecil. "Ekonomi adalah salah satu alasan utama mengapa Wilson ingin terlibat [dalam membentuk dunia pascaperang]," kata Christopher Warren, kepala kurator di The National WWI Museum and Memorial. "Kebebasan navigasi, perdagangan terbuka-akan sangat menguntungkan secara ekonomi bagi AS untuk ikut menentukan stabilitas Eropa."

  1. Pengurangan persenjataan di antara semua negara

Jauh sebelum munculnya senjata nuklir, Wilson menyerukan agar semua negara - baik yang menang maupun yang kalah dalam konflik global - mengurangi persenjataan mereka hingga "titik terendah yang konsisten dengan keamanan dalam negeri."

  1. 'Penyesuaian' klaim kolonial

Empat belas Poin menyerukan "penyesuaian yang bebas, berpikiran terbuka, dan benar-benar tidak memihak terhadap semua klaim kolonial," yang terdengar seperti sikap anti-imperialis yang kuat. Dalam praktiknya, komitmen progresif Wilson terhadap "penentuan nasib sendiri secara nasional" tidak diterapkan secara universal.

Wilson anti-imperialis dalam hal Kekuatan Sentral-Austria-Hongaria, Ottoman, Jerman-tetapi dia tidak berniat menyentuh Inggris dan Prancis," kata Warren. "Mereka tidak akan membahas segala jenis pengurangan kerajaan mereka di luar negeri.

8 Syarat Perdamaian Pascaperang

Setelah menetapkan lima prinsip umum tersebut, 14 Poin membuat delapan rekomendasi khusus untuk menyelesaikan beberapa sengketa teritorial utama Perang Dunia I di tempat-tempat seperti Prancis, Belgia, Rusia, Italia, dan Polandia.

Meskipun rekomendasi Wilson sangat mendukung Sekutu, ia juga berhati-hati untuk tidak mengasingkan Kekuatan Sentral. Sesuai dengan filosofi "perdamaian tanpa kemenangan", Kekuatan Sentral akan dimintai pertanggungjawaban, tetapi klaim teritorial mereka tidak akan sepenuhnya diabaikan.

Ambil contoh Austria-Hongaria, yang kekaisarannya membentang di sebagian besar Eropa Tengah dan Timur. Inggris, di bawah Perdana Menteri David Lloyd George, menyerukan perpecahan total Austria-Hongaria menjadi beberapa negara merdeka. Namun Wilson, dalam poin ke-10, jauh lebih pendiam, hanya mengatakan bahwa "rakyat Austria-Hongaria ... harus diberi kesempatan sebebas-bebasnya untuk berkembang secara otonom."

"Wilson berusaha mencapai kompromi di antara dua tujuan yang ia miliki," kata Thompson, "stabilitas di satu sisi dan prinsip-prinsip liberal untuk menentukan nasib sendiri di sisi lain."

Empat belas Poin Poin mengambil pendekatan yang sama terukurnya dalam menyelesaikan perselisihan teritorial di dalam kekaisaran Ottoman dan Jerman. Jerman akan diminta untuk mengembalikan seluruh Alsace-Lorraine kepada Prancis, dan mengakui Polandia merdeka, tetapi rekomendasi Wilson berfokus pada "memulihkan" wilayah yang diserang, bukan menjatuhkan hukuman ekonomi.

"Salah satu alasan mengapa para politisi Jerman menyetujui gencatan senjata adalah karena mereka percaya bahwa Wilson akan mengadvokasi atas nama mereka dengan 14 Poinnya," kata Warren. "Mereka percaya bahwa perdamaian setelah Gencatan Senjata akan didasarkan pada 14 Poin ini, yang jauh lebih menyenangkan bagi mereka."

Liga Bangsa-Bangsa, Penjaga Perdamaian Internasional

Poin ke-14 Wilson mungkin adalah yang paling terkenal, sebuah seruan untuk "sebuah asosiasi umum bangsa-bangsa" yang ditugaskan untuk menjaga "kemerdekaan politik dan integritas teritorial [dari] negara-negara besar dan kecil." Organisasi ini, organisasi penjaga perdamaian internasional pertama dari jenisnya, kemudian dikenal sebagai Liga Bangsa-Bangsa.

Wilson tahu bahwa Eropa pascaperang yang terdiri dari kerajaan-kerajaan besar yang lemah dan negara-negara kecil yang merdeka pada dasarnya tidak stabil.

"Dia benar-benar percaya bahwa jika negara-negara kecil dan besar ini tidak dapat menyelesaikan masalah mereka secara diplomatis, maka Liga Bangsa-Bangsa - yang didukung oleh negara-negara besar yang demokratis - dapat turun tangan sebelum konflik tersebut berkembang menjadi konflik yang lebih besar," kata Thompson.

Kegagalan di Konferensi Perdamaian Paris

Ketika Wilson tiba di Paris pada bulan Desember 1919, dia adalah presiden Amerika pertama yang berkunjung ke Eropa. Amerika, yang sebelumnya merupakan negara yang terisolasi, siap untuk mengklaim tempatnya sebagai kekuatan global dan Wilson berharap bahwa 14 Poin akan menetapkan standar baru untuk diplomasi global.

Sejak awal, harapannya telah pupus. Agar proses perdamaian dapat berjalan, Kekuatan Sentral harus memiliki kursi yang setara di meja perundingan. Namun, negara-negara Sekutu lainnya mengambil sikap keras, menolak untuk berpartisipasi jika negara-negara seperti Jerman dan Austria-Hongaria memiliki suara dalam proses tersebut.

"Wilson pada akhirnya menyerah," kata Thompson. "Itulah salah satu alasan utama mengapa perdamaian gagal mendapatkan legitimasi di Jerman. Perjanjian Versailles dipandang sebagai sebuah diktat, bukan perdamaian yang dibentuk oleh semua pihak."

Ketentuan-ketentuan utama lainnya dari 14 Poin digugurkan atau dilemahkan tanpa bisa dikenali. Navigasi laut yang bebas, misalnya, ditolak oleh Inggris, yang mengendalikan angkatan laut paling kuat di dunia. Beberapa rekomendasi dari 14 Poin diadopsi oleh Konferensi Perdamaian Paris, termasuk banyak masalah teritorial, dan terutama pembentukan Liga Bangsa-Bangsa.

Namun, semangat progresif dari 14 Poin, yang memberi Jerman harapan bahwa perjanjian ini akan berbeda, tidak ada dalam Konferensi Perdamaian Paris. Sebaliknya, Sekutu memilih untuk menjatuhkan hukuman ekonomi yang keras terhadap Jerman dalam bentuk reparasi perang senilai 132 miliar mark emas, atau lebih dari 500 miliar dolar AS saat ini.

Pada akhirnya, kerangka kerja Wilson yang berani untuk perdamaian dunia gagal mendapatkan daya tarik dan Perjanjian Versailles menjadi pil pahit yang harus ditelan oleh rakyat Jerman. Pada tahun 1930-an, ketika ekonomi Jerman lumpuh akibat Depresi global, Adolph Hitler memanfaatkan kebencian atas Perjanjian Versailles yang menghukum untuk menimpakan kesalahan kepada para politisi licik dan orang Yahudi.

Menariknya, kerasnya Perjanjian Versailles juga digunakan sebagai pembenaran atas kebijakan penenangan Inggris dan negara-negara Eropa lainnya dalam menanggapi agresi Hitler.

"Mereka menyerah kepada Hitler sebagian dengan alasan bahwa perjanjian Versailles tidak adil bagi Jerman," kata Thompson.

Satu-satunya titik terang bagi Wilson seharusnya adalah pembentukan Liga Bangsa-Bangsa, tetapi bahkan kemenangan itu pun gagal diraihnya. Kongres pada saat itu berada di tangan Partai Republik, yang tidak diikutsertakan oleh Wilson dalam perundingan perdamaian di Paris. Partai Republik membalas Wilson dengan menolak meratifikasi Perjanjian Versailles, yang membuat Amerika Serikat keluar dari Liga Bangsa-Bangsa. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu