Kebenarah tentang Berkemah - Pilihan Editor - www.indonesiana.id
x

Sumber ilustrasi: tpwmagazine.com

Ikhwanul Halim

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Selasa, 17 Januari 2023 07:13 WIB

  • Pilihan Editor
  • Topik Utama
  • Kebenarah tentang Berkemah

    Meskipun saya bukan orang yang Anda sebut sebagai “orang luar ruangan yang fanatik’, saya suka berada di luar ruangan. Jika cuaca memungkinkan, saya menikmati hiking, kayak, berjalan, berenang, dan sesekali pertandingan gateball. Tapi ada satu hal yang tidak bisa saya toleransi: berkemah. Bagaimana mungkin kita berkemas banyak barang, diturunkan di lokasi, dipasnag, dan lalu dikemas lagi untuk dibawa pulang dalam keadaan kotor?

    Dibaca : 851 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Meskipun saya aku bukan orang yang Anda sebut sebagai “orang luar ruangan yang fanatik’, saya suka berada di luar ruangan.

    Jika cuaca memungkinkan, saya menikmati hiking, kayak, berjalan, berenang, dan sesekali pertandingan gateball. Tapi ada satu hal yang tidak bisa saya toleransi: berkemah.

    Istri saya suka berkemah. Semua teman saya suka berkemah. Saya tidak.

    Sementara orang lain berpikir bahwa itu karena saya tidak suka ‘menyatu’" dengan alam (frasa yang selalu membuat saya takut), itu memiliki penjelasan yang jauh lebih sederhana: Saya tidak suka berpura-pura menjadi tunawisma.

    Tidak ada yang menentang para tunawisma, tetapi jutaan tahun evolusi memberi tahu saya bahwa tinggal di dalam ruangan dengan atap dan dinding dan yang lainnya lebih disukai daripada tinggal di luar ruangan.

    Sekali lagi, ini tidak ada hubungannya dengan menikmati alam bebas. Indonesia memiliki medan yang indah dan bervariasi dari hutan, pegunungan, gua, ngarai, hingga pantai, dan saya tidak mengatakan itu hanya karena saya suka kata ‘komunitas eksklusif’. Ada ribuan fitur alam yang menginspirasi di sini, dan saya menikmati banyak di antaranya. Tapi sungguh, tidak perlu tinggal di sana.

    Itu sebabnya Tuhan menciptakan hotel.

    Karena kalau dipikir-pikir, berkemah lebih merepotkan daripada yang lainnya. Pernahkah Anda melakukan perjalanan berkemah akhir pekan? Butuh satu hari untuk berkemas dan berkendara ke sana. Memuat perlengkapan Anda ke bagasi mobil seperti memainkan permainan Tetris tersulit di dunia. Memindahkan semua perlengkapan ke tempat berkemah. "Tidak, tidak, di situ sarang semut, , tanah sekeras batu lima ratus meter ke dalam hutan jauh lebih unggul daripada yang dekat dengan mobil."  Membongkar peralatan, mendirikan tenda: memutuskan sisi kanvas tenda mana yang lebih Anda sukai menempel di wajah Anda bersama embun pagi, sambil tetap meluangkan waktu untuk digigit oleh segudang serangga hutan raksasa. Anda mungkin dapat menikmati alam, dan kemudian harus mengemas semua barang yang baru saja Anda bawa ke sana dan pulang ke rumah. Ini benar-benar penggunaan waktu yang tidak efisien.

    Beberapa orang memberikan argumen, "Tapi saya suka berada di luar sana dengan unsur 'hanya aku dan alam,' sungguh sifat dasar manusia!"

    Betulkah? Ingat ketika leluhur kuno kita menyalakan genset 100 ribu watt mereka untuk menghubungkan kompor listrik dengan wajan propana saat mengunyah kripik singkong  di sebelah api unggun? Atau ketika mereka memakai jaket Aiger mereka dan duduk di kursi lipat empuk di sebelah peti es dan meletakkan teko kopi listrik di tempat cangkir kursi?

    Jika Anda benar-benar ingin merasakan alam, saya ingin melihat Anda terjun sendiri di antah berantah tanpa peralatan hanya mengenakan cawat, oke Tarzan? Kami akan menonton melihat seberapa baik Ibu Pertiwi merawat Anda.

    Kembali ke masalah pulang kampung. Anda telah ‘menikmati’ hari bersatu dengan alam Anda. Sekarang waktunya Anda harus menghabiskan beberapa jam untuk memasukkan kembali barang-barang yang baru saja Anda bongkar ke dalam mobil. Dan izinkan saya memberi tahu Anda, itu akan membutuhkan perjuangan seorang warrior untuk memasukkannya kembali. Entah bagaimana Anda sekarang memiliki tiga muatan mobil penuh sampah, bukan satu, karena hutan tampaknya melipatgandakan harta benda Anda saat Anda tidur.

    Dan ketika saya mengatakan ‘tidur’ sehubungan dengan berkemah, maksud saya ‘ketika tubuh saya 400 derajat celcius di dalam kantong tidur, kepala saya 12 derajat di luar kantong tidur, dan tunggul akar mati yang tidak sengaja ada dalam tenda yang saya pasang semakin tak terasa ramah.

    Dan semua yang Anda bawa pulang termasuk: asap api unggun + keringat asin kering + tangan lengket + lumut hutan + semprotan serangga + lapisan kotoran yang melapisi Anda dan semua yang Anda miliki.

    Begitu Anda kembali ke rumah, Anda harus mengeluarkan semua barang Anda dari mobil, menyimpan lagi ke dalam gudang dan melakukan 12 kali cucian yang diperlukan untuk menghilangkan kotoran dan bau yang melekat pada kantong tidur dan pakaian Anda saat berkemah.

    Sat ini saja saya sudah merasa rileks dan segar kembali.

    Menurut saya, berkemah adalah tindakan merugikan yang fenomenal bagi nenek moyang kita. Dapatkah Anda membayangkan kembali seribu atau beberapa ribu tahun yang lalu dan memberi tahu orang-orang yang dengan panik menggali ke sisi bukit untuk mendapatkan kehangatan, "Saya punya rumah, tempat tidur, bantal, selimut, kulkas penuh makanan, kursi, sofa, dan kamar mandi dengan air hangat. Tapi tahukah Anda? Itu bukan untuk saya. Saya lebih suka di luar ruangan."

    Semoga berhasil. Setelah Anda pulih dari pukulan di wajah (atau gada ke tengkorak atau panah pukulan ke leher atau apa pun yang mereka lakukan saat itu), Anda kemudian akan dipersembahkan kepada dewa mereka sebagai pengorbanan untuk menangkal kebodohan ekstrem. Orang-orang yang datang sebelum kita bekerja sangat keras agar kita tidak tinggal di luar. Kita harus menghormati semangat mereka.

     

     

    Bandung, 16 Januari 2023

    Ikuti tulisan menarik Ikhwanul Halim lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.