Kejagung, Gulung Pelaku Drama Minyak Goreng - Peristiwa - www.indonesiana.id
x

Lin Che Wei (LCW) yang dituduh terlibat dalam kasus drama minyak goreng, mengenakan rompi tahanan Kejaksaan Agung. Foto- Kejagung.

djohan chan

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 28 November 2019

Kamis, 19 Mei 2022 13:24 WIB

  • Peristiwa
  • Topik Utama
  • Kejagung, Gulung Pelaku Drama Minyak Goreng

    Jaksa Agung, ternyata tidak hanya “ gertak sambel,” dalam membasmi tersangka pelaku drama minyak goreng. Setelah Empat orang dijadikan tersangka, kini ada tambahan satu tersangka baru.

    Dibaca : 783 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Kejaksaan Agung RI. Selasa kemarin, 17 Mei 2022 kembali menetapkan Salah seorang pengusaha swasta, Lin Che Wei (LCW) jadi tersangka dalam kasus ekspor minyak goreng. 

    Ia (LCW) dituduh sebagai sebagai mediator antara pengusaha industri minyak sawit, untuk mendapatkan izin Eksportir dari Kementerian Perdagangan RI. Dengan mengabaikan keawajiban membayar pajak Ekspor sebesar 20 persen dari nilai barang yang diekspor.

    Sejumlah pemilik perusahaan yang tidak memiliki Izin Ekspor minyak goreng, atau Crude Palm Oil (CPO) minta bantuan kepada LCW. Melalui LCW, Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan RI (IWW) menerbitkan Izin Ekspor (IE) tersebut.  

    Atas perbuatan itu, LCW ditahan di Rumah Tahanan Salemba Cabang Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat, selama 20 (dua puluh) hari. Terhitung sejak 17 Mei 2022 sampai 05 Juni 2022. Menurut Kapus Penkum Kejagung, Ketut Sumedana, hal itu untuk mempercepat proses penyidikan.

    Dalam perkara ini, LCW telah dijadikan tersangka. Berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Nomor: Print-26/F.2/Fd.2/ 05/2022 dan Surat Penetapan Tersangka Nomor: TAP-22/F.2/Fd.2/05/2022. 

    Menurut Kapus Penkum Kejagung, Ketut Sumedana, Lin Che Wei alias Weibinanto Halimdjati (LCW/HS), merupakan penasihat kebijakan/analisa Independent Research & Advisory Indonesia. Menjadi tersangka yang ke lima, dalam kasus dugaan pemberian fasilitas ekspor CPO. 

    Pada waktu sebelumnya, tiga orang telah ditetapkan menjadi tersangka dalam kasus ini. Mereka adalah, Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan (Kemendag) IWW, dan Komisaris PT Wilmar Nabati Indonesia MPT, Senior Manager Corporate Affair Permata Hijau Group (PHG) SM, dan General Manager di Bagian General Affair PT. Musim Mas PTS. 

    Menurut Penyidik Kejaksaan Agung, tersangka LCW melanggar pasal 2 junto pasal 3 junto pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999, sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20/2001 dan UU Nomor 31/1999, tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, junto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP.

    Sedangkan tiga tersangka selain LCW. Adalah IWW, MPT, SM, PTS disangkakan melanggar Pasal 54 Ayat (1) huruf a dan ayat (2) huruf a, b, e, dan f. Undang-Undang tentang Perdagangan. Kepmen Perdagangan Nomor 129- 2022, jo Nomor 170 Tahun 2022, tentang domestic market obligation (DMO) dan domestic price obligation (DPO).

    Selain itu, tiga tersangka juga dianggap melanggar ketentuan Bab II Huruf A angka (1) huruf b, jo Bab II huruf C angka 4 huruf c Peraturan Dirjen Perdagangan Luar Negeri Nomor 02/DAGLU/ PER/1/2022, tentang petunjuk teksnis pelaksanaan, kebijakan pengaturan ekspor CPO, RDB Palm Oil, dan UCO.

    Ikuti tulisan menarik djohan chan lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.