x

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Selasa, 11 April 2023 11:16 WIB

Daftar Makanan dan Minuman yang Perlu Dihindari demi Kesehatan Otak, Termasuk Kentang Goreng

Kesehatan oytak dapat dilakukan dengan menghindari sejumlah makanan. Tujuannya, agar kewarasan berpikir terjaga. Kepikunan terhindarkan.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Bikin otak selalu sehat  tidak melulu dengan mengisi teka-teki silang, Sudoku, atau Wordle. Namun, kebiasaan sehari-hari juga memainkan peran besar dalam kesehatan otak, misalnya dimulai dengan diet Anda.

Dikutip dari HuffPost, inilah 7 daftar makanan dan minuman yang perlu Anda hindari demi menjaga Kesehatan otak.

 

  1. Bubuk protein
Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Bubuk protein sering dipasarkan sebagai pilihan yang sehat dan rendah kalori untuk orang yang mencoba menurunkan atau mempertahankan berat badan, banyak dari bubuk tersebut  yang mengandung pemanis buatan, menurut ahli saraf Friederike Fabritius.

 

“Aditif itulah yang benar-benar membuat saya berhenti sejenak ketika berbicara tentang bubuk protein karena mereka merusak mikrobioma gastrointestinal Anda,” kata Fabritius.

 

Mikrobiom internal yang sehat dan kuat sangat penting untuk kesehatan otak yang hebat karena sebagian besar neurotransmiter kita diproduksi di usus.

 

  1. Soda

Ahli saraf Dr. Shaheen Lakhan mengatakan,  minuman bergelembung (mungkin) favorit Anda benar-benar buruk bagi otak Anda.

 

“Soda adalah salah satu makanan terburuk untuk kesehatan otak,  karena tingginya konsentrasi gula sederhana yang merusak pembuluh darah yang mensuplai otak,” kata Lakhan.

 

Seiring waktu, ini membuat otak kelaparan dari bahan bakar yang dibutuhkannya untuk berfungsi, menyebabkan demensia dan stroke dini. Secara akut, gula juga menyebabkan radang otak, lekas marah, suasana hati yang buruk, dan gangguan tidur.

 

Selain itu, pasang surut yang konstan (pepatah gula "terburu-buru" dan "tabrakan") juga dapat menyebabkan kecanduan dengan mengidam dan penarikan - dan diet soda tidak lebih baik. "Bahkan soda diet atau versi nol memiliki efek negatif, karena aditif bebas kalori membuat otak stres dan mengelabui otak untuk mengonsumsi lebih banyak kalori dan menginginkan gula asli," katanya.

 

  1. Margarin

Shae Datta, seorang ahli saraf dan co-direktur NYU Langone Concussion Center, mengatakan dia menghindari margarin sebanyak mungkin karena mengandung lemak trans.

 

“Kita sering mendengar bahwa lemak trans tidak baik untuk jantung dan pembuluh darah. Hal yang sama berlaku untuk pembuluh otak, ” ujar Datta.

 

Sebuah studi dari jurnal Neurology menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua yang memiliki tingkat asam elaidic tertinggi (jenis lemak trans yang umum) dalam darah mereka lebih mungkin mengembangkan demensia.

 

Shae Datta menyarankan, lebih baik tetap menggunakan minyak zaitun dan mentega asli.

 

  1. Makanan yang mengandung ganja

Dengan munculnya CBD dan legalisasi ganja di sebagian besar negara bagian, yang satu ini mungkin sedikit mengejutkan. Akan tetapi, hanya karena ganja itu legal dan dapat membantu Anda rileks, bukan berarti ganja melakukan hal-hal hebat untuk otak Anda.

 

“Selain efek gangguan kognitif jangka pendek dari ganja, tetrahydrocannabinol (juga dikenal tampaknya menyempitkan arteri di otak,” kata Dr. Lester Leung, ahli saraf dan direktur Comprehensive Stroke Center di Tufts Medical Center.

 

Ini bisa sangat berbahaya bila digunakan dalam jumlah besar oleh penderita migrain, kondisi sakit kepala yang sangat umum yang, bersama dengan penggunaan kanabis berat, dapat menyebabkan stroke, bahkan pada orang muda yang sehat.

 

  1. Bir

“Bir sepenuhnya terdiri dari kalori kosong tanpa nilai gizi,” kata Dr. Byran Ho, ahli saraf dan direktur Program Gangguan Gerakan di Tufts Medical Center. Alkohol adalah racun saraf yang dapat melukai sistem saraf pusat dan perifer, bahkan jika dikonsumsi dalam jumlah sedang.

 

  1. Kopi tanpa kafein

Jika Anda penggemar kopi tanpa kafein, Sean Callan, ahli saraf dan CEO Ellipse Analytics, menyarankan agar Anda melewatkan minuman ini kecuali,  Anda yakin proses dekafeinasinya bebas pelarut.

 

“Pelarut, bahan kimia yang digunakan untuk menghilangkan kafein dari kopi, umumnya beracun bagi manusia,” katanya.

 

Banyak yang terkait dengan peningkatan risiko kanker atau kerusakan saraf, terutama dalam dosis besar atau berulang.

 

Di luar itu, pelarut seperti metilen klorida (pelarut yang biasa digunakan dalam proses dekafeinasi) diketahui dapat melewati plasenta, yang berarti wanita hamil berisiko mengekspos anak mereka yang belum lahir ke pelarut tersebut.

 

  1. Kentang goreng

Inilah yang mengecewakan lainnya: Kentang goreng adalah salah satu makanan utama yang dihindari oleh ahli saraf Dr. Pedram Navab.

“Diet yang memasukkan makanan berlemak seperti kentang goreng bisa merusak pembuluh darah yang mensuplai otak, menyebabkan gangguan kognitif,” katanya.

Ini mengurangi integritas penghalang darah-otak dan menyebabkan kerusakan saraf pada hippocampus, bagian otak yang berperan penting untuk pembelajaran dan memori.

Sementara beberapa dari makanan ini mungkin lebih mudah untuk dihilangkan – lihatlah Anda, bubuk protein dan kopi tanpa kafein – beberapa mungkin sedikit lebih keras. Jadi ingatlah untuk mengonsumsi makanan dan minuman favorit apa pun yang dapat merusak kesehatan otak dalam jumlah sedang, dan jika memungkinkan, pilihlah versi yang lebih sehat. ***

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu

Terpopuler

Penumbra

Oleh: Taufan S. Chandranegara

2 hari lalu