Peristiwa KH. Choer Affandi, Buya Hamka dan M. Natsir Saat Ibadah Haji 1974 - Analisis - www.indonesiana.id
x

Cover Pembuka Hidayah Jilid 3

Tatang Hidayat

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 5 Agustus 2022 14:51 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Peristiwa KH. Choer Affandi, Buya Hamka dan M. Natsir Saat Ibadah Haji 1974

    Melalui buku ini, saya mendapat informasi baru terkait teka-teki kisah yang masyhur di kalangan santri Miftahul Huda, bahwa di salah satu dinding marmer Masjidil Haram ada nama Ahmad Choer Affandi yang ditulis oleh telunjuk Uwa Ajengan. Namun sayangnya, cerita tersebut belum diperkuat dengan bukti dokumentasinya. Ada momen luar biasa lagi yang dijelaskan penulis ketika Uwa Ajengan melaksanakan ibadah haji, saat itu akan diadakan musyawarah para ulama dunia di Mina, mereka meminta seorang ulama dari Indonesia untuk berceramah, Buya Hamka dan Pak Natsir bersepakat bahwa Ajengan dari Tasikmalaya yang akan menyampaikan ceramah agama tersebut dengan tema kondisi Islam sekarang ini. Tentu saja Uwa Ajengan sedikit kaget, kenapa tidak Buya Hamka dan Pak Natsir.

    Dibaca : 346 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Oleh : Tatang Hidayat (Penulis Nilai-Nilai Pemikiran Pendidikan KH. Choer Affandi dalam Jurnal Tadris Vol 14, No. 1 tahun 2019 IAIN Madura)

    Fauz Noor Zaman kembali menyapa kita dengan Novel Pembuka Hidayah : Biografi Uwa Ajengan Jilid 3 dan launching dalam Reuni Himpunan Alumni Miftahul Huda (HAMIDA) ke-44. Sebelum menutur pandangan subjektif buku ini, saya terlebih dahulu perlu mengucapkan apresiasi kepada penulis yang konsisten menerbitkan novel biografi para ulama di Tasikmalaya. 

    Di jilid pertama dan kedua, Fauz Noor banyak memotret perjalanan hidup Uwa Ajengan dari masa kecil, menjadi santri kelana hingga melakukan perjuangan bersama DI/TII sampai tahun 1960-an, hingga Uwa Ajengan turun gunung datang ke Manonjaya. Adapun di jilid ketiga ini Fauz Noor memotret sepak terjang Uwa Ajengan dalam dakwah dan tarbiyah dengan mendirikan Pesantren Miftahul Huda. Di sinilah penulis dengan apik mampu menarasikan bagaimana kejeniusan dan keautentikan Uwa Ajengan begitu sangat nyata di depan mata dengan berhasil mendidik ribuan santri yang tersebar di seantero Indonesia.

    Fauz Noor mampu menggambarkan Uwa Ajengan sebagai mubaligh dengan ciri khas dakwah memakai dialek seorang dalang dan tak jarang diselipkan dengan guyonan sehingga membuat ceramahnya tidak membosankan. Selain mengisi ceramah di tengah-tengah masyarakat, Uwa Ajengan tetap tidak meninggalkan mengajar para santrinya. 

    Kelebihan novel ini ditulis oleh seseorang yang memiliki latar belakang pesantren, sehingga di sini penulis dengan apik menarasikan suasana belajar mengajar di pesantren lebih hidup. Penulis sangat menjiwai ketika menarasikan setiap Uwa Ajengan berinteraksi dengan para santrinya, seolah-olah pembaca akan dibawa merasakan suasana belajar di pesantren.

    Sebagai novelis, ia pun piawai mempertahankan menyelipkan dialog-dialog dalam bahasa Sunda, sehingga membaca buku ini akan terasa identitas ulama Sundanya.   Dalam mengawali perjuangan membangun pesantren, Uwa Ajengan mengalami banyak rintangan dari masyarakat sekitar. Sebagai seorang mantan petinggi DI/TII yang oleh Negara disebut “mantan pemberontak” tidak mudah bagi Uwa Ajengan untuk mendapat kepercayaan dari masyarakat sekitar. Di sini penulis mampu menarasikan bagaimana peran guru-guru Uwa Ajengan memberikan dukungan terhadap Uwa Ajengan dalam mendirikan pesantren. 

    Sewaktu Uwa Ajengan membuka pengajian di Cisitu, di tempat yang biasa Uwa Ajengan ngajar, Ajengan Busthomi memberikan santri jontrot kepadanya sebanyak tak lebih 10 orang. Santri jontrot adalah santri yang biasa diberikan oleh seorang ajengan kepada seorang santri yang hendak membuka pesantren.

    Fauz Noor mampu mengisi novel biografi ini bukan hanya sekedar narasi pengetahuan sastra tetapi diisi dengan berbagai pesan yang biasa ada dalam tradisi pesantren, salah satunya bagaimana konsep ta’zhim santri kepada gurunya, ini digambarkan penulis ketika Uwa Ajengan mau mendirikan pesantren, ia meminta pendapat dan do’a restu kepada guru-gurunya diantaranya KH. Raden Didi Abdul Madjid dan Ajengan Busthomi, sehingga buku ini terasa lebih bergizi.  

    Uwa Ajengan memiliki kebiasaan luar biasa yang istrinya pun begitu sangat mengaguminya. Jika Uwa Ajengan dapat tanda terima kasih dari umat, jika Uwa Ajengan dapat amplop, ia tak pernah membuka amplop tersebut dan langsung diberikan kepada istrinya. Selepas itu, ia tak pernah bertanya kepada istrinya berapa isi amplop tersebut. Sikap Uwa Ajengan yang tak pernah tahu berapa “isi” amplop yang diterimanya, sudah tentu akan membentuk sikap egaliter dirinya dalam memperlakukan sesama.

    Sebelum Uwa Ajengan mukim, ia diperintahkan KH. Didi Abdul Madjid untuk menemui Syekh Jalaluddin Sayuti di Gerenggeum Kebumen Jawa Tengah. Disinilah penulis dengan apik menarasikan bagaimana proses lahirnya kalimat thayyibah yang sering dibacakan Uwa Ajengan nanti ketika mau memulai pengajiannya. 

    Pesantren Miftahul Huda didirikan pada 7 Agustus 1967 bertepatan dengan 2 Rabi’ul Akhir 1387 H oleh Uwa Ajengan, nama Miftahul Huda adalah nama yang ia dapatkan setelah laku spiritual yang tidak mudah. Penulis tidak menjelaskan lebih detail kenapa Miftahul Huda didirikan 7 Agustus, padahal tanggal pendirian Pesantren Miftahul Huda memiliki kesamaan dengan Proklamasi DI/TII 7 Agustus 1949. Ini sebenarnya memiliki pesan tersirat dan simbol peralihan perjuangan Uwa Ajengan dari jihad mengangkat senjata menjadi jihad dengan pemikiran melalui jalan dakwah dan tarbiyah.

    Saya sangat salut dengan Fauz Noor yang mampu menggambarkan dan mengolaborasikan data-data sejarah dengan gaya fiksi dan tentunya itu tidak mudah. Ketika Uwa Ajengan melaksanakan ibadah haji pada 1974, Fauz Noor mampu menarasikan bagaimana perjumpaan Uwa Ajengan dengan 2 tokoh ulama kebanggaan Indonesia, yakni Buya Hamka dan M. Natsir. Dalam memaparkannya pun penulis mampu mengaitkan dengan berbagai peristiwa nasional yang terjadi, sehingga novel ini semakin hidup dan kaya akan literasi sejarah. 

    Fauz Noor mampu menarasikan bagaimana karomah Uwa Ajengan ketika terjadi perdebatan dengan Askar Masjidil Haram. Saat itu Uwa Ajengan hendak memasuki pintu Babus Salam, pintu yang biasa dilalui Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam jika memasuki Masjidil Haram, dan melalui pintu itu juga Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam memasuki masjidil Haram ketika Fathul Makkah. Namun tiba-tiba seorang Askar berkata bahwa pintu yang biasa dilaluinya bersama para jamaah bukan Babus Salam sehingga terjadi perdebatan dan askar sedikit mengusirnya dan menunjukkan pintu Babus Salam yang diyakini askar. 

    Uwa Ajengan yang masih sangat kesal menapat tajam ke arah si askar, dan tiba-tiba ia berkata dengan Bahasa Sunda, “Ya Allah, tembongkeun saha anu bener. Lamun kuring salah, kuring pasrah sumerah kana sagala papasteun Anjeun, Yaa Allah, nyanggakeun sadaya-daya.” Selepas mengatakan itu Uwa Ajengan mengangkat tangan kanan lalu menggerakkan telunjuknya pada dinding marmer Masjidil Haram. Dan dengan kuasa Allah Ta’ala, dinding marmer itu seketika seperti tanah yang lembek. Telunjuk kanan Uwa Ajengan menulis di dinding marmer itu dengan huruf arab. 

    Si askar ternganga, seperti tak percaya dengan kejadian di depan mata, dinding marmer bisa rontok hanya oleh telunjuk manusia. Dengan sadar tak sadar, si askar berucap pelan, membaca huruf yang terukir di sana, “AHMAD CHOER AFFANDI”

    Melalui buku ini, saya mendapat informasi baru terkait teka-teki kisah yang masyhur di kalangan santri Miftahul Huda, bahwa di salah satu dinding marmer Masjidil Haram ada nama Ahmad Choer Affandi yang ditulis oleh telunjuk Uwa Ajengan. Namun sayangnya, cerita tersebut belum diperkuat dengan bukti dokumentasinya.

    Ada momen luar biasa lagi yang dijelaskan penulis ketika Uwa Ajengan melaksanakan ibadah haji, saat itu akan diadakan musyawarah para ulama dunia di Mina, mereka meminta seorang ulama dari Indonesia untuk berceramah, Buya Hamka dan Pak Natsir bersepakat bahwa Ajengan dari Tasikmalaya yang akan menyampaikan ceramah agama tersebut dengan tema kondisi Islam sekarang ini. Tentu saja Uwa Ajengan sedikit kaget, kenapa tidak Buya Hamka dan Pak Natsir.

    Sore itu dijadwalkan dua orang penceramah yang akan mengisi acara, satu dari Yaman satu lagi dari Indonesia. Dan tibalah saatnya Uwa Ajengan untuk berceramah, ia dipanggil oleh panitia dengan sebutan ‘Alim al-‘Allamah Choer Affandi Al-Jawi. Ceramah Uwa Ajengan dalam forum itu menggelegar dan sangat emosional, sampai M. Natsir bergetar dan berbisik semoga tidak terjadi apa-apa terhadap Ajengan Tasikmalaya itu. 

    Isi ceramah Uwa Ajengan menjelaskan bagaimana Islam telah menjadi kekuatan mengusir penjajah dari negeri-negeri Islam, kekuatan Islamlah yang telah mengusir penindasan Belanda dari tanah Indonesia. Tetapi dan tetapi, setelah Negara-negara terjajah itu merdeka, kekuatan Islam menjadi meuleumpeum, menjadi redup, yang memegang tampuk pemerintahan dan kekuasaan adalah para nasionalis yang kemampuan ilmu agamanya jauh dari para ulama. Semua itu terjadi karena umat Islam belum bisa membangun ukhuwah, belim bisa bersatu padu untuk memperjuangkan hukum-hukum Al-Qur’an dan Sunnah. 

    Novel ini akan semakin menarik dan mengangkat ketokohan Uwa Ajengan jika penulis bisa menghadirkan interaksi Uwa Ajengan dengan tokoh-tokoh nasional lainnya. Peran dakwah Uwa Ajengan bukan hanya lokal Tasikmalaya dengan menginisiasi berdirinya Rumah Sakit Islam Tasikmalaya, tetapi dalam kancah nasional pun tidak dipungkiri lagi. Uwa Ajengan merupakan salah seorang pendiri Badan Kerjasama Pondok Pesantren (BKsPP) Jawa Barat, kemudian kesininya bergabung Pondok Gontor, Diniyyah Putri Padang Panjang dll sehingga BKsPP yang awalnya lingkup Jawa Barat menjadi lingkup nasional menjadi Badan Kerjasama Pondok Pesantren Indonesia (BKsPPI)

    Badan Kerjasama Pondok Pesantren Indonesia (BKsPPI) didirikan 20 Muharram 1392 H/ 05 Maret 1972 M oleh para ulama, tokoh pergerakan umat Islam dan perjuangan serta para sesepuh ulama pondok pesantren antara lain: Dr. Mohammad Natsir (Jakarta), KH. Sholeh Iskandar (Bogor), KH. Noer Ali (Bekasi), KH. Choer Affandi (Tasikmalaya), KH. Abdullah Syafi’i (Jakarta), KH. Abdullah Bin Nuh (Bogor), KH. Dr.EZ. Muttaqien (Bandung), KH. Abdul Halim (Cianjur), KH. Hasan Natsir (Jakarta), dan KH. Tb.Hasan Basri (Bogor).

    Ada banyak pesan yang tersirat dan tersurat dari novel pembuka hidayah jilid 3 ini. Utamanya tentang jalan hidup Uwa Ajengan saat mengawali dakwah setelah turun gunung dengan mendirikan pesantren yang di namanya masih ada cap sebagai “mantan pemberontak” tentu bukan hal yang mudah bisa diterima masyarakat. Terharu, itu kesan saya setelah membaca buku ini. Sekali lagi apresiasi untuk Fauz Noor dan kita tunggu novel pembuka hidayah jilid ke-4 nya. [ ]

    IDENTITAS BUKU
    Judul: Pembuka Hidayah Novel Biografi Uwa Ajengan Buku Ketiga
    Pengarang: Fauz Noor Zaman
    Penerbit : Tapak Sabda (Sabda Book’s)
    Cetakan 1: Juli 2022
    ISBN: 978-623-99450-0-8
    Tebal: xii + 213 halaman

    Ikuti tulisan menarik Tatang Hidayat lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.