x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Senin, 19 Juni 2023 16:41 WIB

Bagi Rapor Anak, kok, Orang Tua Menuntut Anak Juara Kelas?

Soal rapor anak, kenapa orang tua menuntut anaknya juara kelas atau dapat peringkat? Apalagi memarahi anak bila nilainya jelek, kok bisa?

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ini soal bagi rapor anak. Ternyata, masih banyak orang tua yang bertanya tentang peringkat anaknya di sekolah. Ambisi agar anaknya dapat peringkat atau juara di kelas. Mungkin lebih dari itu, tidak sedikit orang tua yang memarahi anaknya bila nilai rapor-nya jelek. Padahal, nilai rapor sekarang sudah tidak ada merahnya. Lalu, kenapa orang tua harus marah karena nilai anak jelek? Kenapa pula berambisi anaknya jadi juara di kelas?

 

Banyak orang tua lupa. Bahwa peringkat atau juara kelas itu hanya label. Hanya sekadar administrasi pendidikan, sebagai pemetaan pihak sekolah terhadap siswanya. Peringkat atau juara kelas itu bukan jaminan keberhasilan anak dalam belajar. Bahkan bagi saya, peringkat atau juara kelas belum tentu bermanfaat untuk anak. Sekali lagi, karena sistem peringkat hanya “label” kepada siswa dari orang lain.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Orang tua, mungkin patut memahami. Zaman begini, sudah bukan saatnya anak-anak dipaksa untuk bersaing hanya mengejar peringkat di kelas. Justru ke depan, anak-anak harus lebih diperkuat untuk berkolaborasi. Jangan salah menafsirkan kompetisi. Untuk apa bersaing untuk juara. Tapi akhirnya gaga menumbuhkan semangat kolaborasi. Belajar dan sekolah itu untuk aktualisasi diri anak, di samping memotivasi diri untuk berani berkolaborasi.

 

Sejatinya, rapor itu kelengkapan administrasi untuk melaporkan kemajuan belajar siswa. Bukan rujukan satu-satunya nilai kepandaian siswa. Sangat salah bila anak bersekolah hanya untuk meraih nilai rapor. Lalu lupa konsep dan makna ilmu yang dipelajarinya. Terkadang, suka kasihan terhadap anak-anak zaman now. Sekolah saja sudah dibebankan untuk meraih peringkat atau juara kelas. Padahal, sekolah itu untuk menemukan potensi diri dan mengenal dirinya sendiri secar lebih baik.

 

Seperti hari ini (17/6/2023), saat saya mengambilkan rapor anak, Farah Gammathirsty Elsyarif, siswa kelas 10 MA Annajah Petukangan. Saya hanya mendengarkan apa saja yang dikatakan wali kelasnya. Tentang laporan pembelajaran selama setahun ajaran. Asal anak saya mampu mengikuti pelajaran, bisa bersosialisasi di sekolah, dan punya budi pekerti sudah cukup bagi saya. Saya tidak menuntut anak punya peringkat atau juara di kelas. Belajar dan sekolah itu proses. Jadi, saya tidak mau terburu-buru atau cepat puas atas hasilnya. Karena setelah SMA, masih harus kuliah dan seterusnya. Masih panjang perjalanan anak kita. Cukup didukung dan didampingi saja si anak selama perjalanan belajarnya.

 

Mungkin soal bagi rapor, penting untuk orang tua. Agar tidak lagi menuntut anak meraih peringkat atau juara kelas. Apalagi memarahi kalau nilai rapor anaknya tidak sesuai harapan. Biarkan saja anak berproses di sekolah secara alamiah, Tanpa beban harus begini atau begitu. Biarkan saja anak untuk menemukan jati dirinya sendiri di sekolah. Tanpa perlu intervensi berlebihan dari orang tua.

 

Orang tua tidak usah gusar apalagi marah atas nilai rapor anak. Rileks saja. Karena esok, masih banyak hal yang bisa dilakukan dan dipersiapkan lebih baik untuk anak-anak kita. Salam literasi!

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB