x

Iklan

dian basuki

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

Lebih Baik Berbagi Peran

Berbagi peran kepemimpinan semakin diyakini sebagai cara terbaik untuk menghadapi persoalan yang semakin kompleks.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Di negeri ini, banyak orang punya kecenderungan untuk merangkap jabatan. Mungkin orang-orang ini merasa cukup sakti untuk mampu menangani urusan yang berbeda-beda dengan 24 jam per hari yang ia punyai. Bisa pula, mereka keliru dalam menimbang bobot pekerjaan, sehingga berani merangkap posisi. Namun bisa pula karena alasan lain, misalnya keengganan untuk berbagi wewenang, kekuasaan, atau pun berbagi peran sebagai pemimpin.

Isu berbagi peran sebagai pemimpin (leadership sharing) kini semakin memperoleh perhatian para ahli manajemen dan manajer terkemuka. Dunia bertambah kompleks, kepentingan-kepentingan ekonomi, politik, sosial, militer saling bertautan. Mengurus sebuah negara membutuhkan konsentrasi dan fokus yang luar biasa. Mengelola sebuah departemen untuk mengurus jutaan penduduk merupakan tanggung jawab yang kompleks, toh masih juga ada yang merangkap jabatan sebagai petinggi organisasai lain.

Begitu pula di tingkat perusahaan. Para manajer hebat mengekang diri untuk tidak merangkap jabatan, mengingat isu-isu kapital, kepemilikan, pemasaran, produksi, teknologi, semakin rumit. Mereka merasa tidak mungkin menambah satu jabatan saja di luar yang sudah mereka pegang. Seorang direktur utama akan menahan diri untuk memegang pula posisi direktur keuangan atau produksi, atau menjadi ketua pengurus cabang olahraga.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Para manajer hebat ini menyadari bahwa rangkap jabatan bukan memperkuat organisasi, melainkan malah sebaliknya, sebab peran kepemimpinan tidak dibagi kepada sebanyak mungkin orang yang memiliki potensi kepemimpinan. Sumber daya yang memiliki bakat tidak memperoleh kesempatan sedini mungkin untuk mengasah kemampuan kepemimpinannya. Gerak mereka menjadi serba terbatas karena otoritas terpusat pada orang tertentu.

Berbagi kepemimpinan, dalam pandangan para ahli manajemen, sangat bermanfaat untuk memaksimumkan seluruh sumber daya manusia yang dimiliki oleh organisasi. Menurut Bergman (2012), berbagi kepemimpinan dapat terwujud manakala dua atau lebih anggota terlibat dalam kepemimpinan tim dalam mengarahkan dan memengaruhi anggota organisasi. Berbagi kepemimpinan juga dapat dilakukan dengan menahan diri untuk tidak merangkap jabatan.

Pemimpin yang hebat justru akan menyemaikan iklim yang memungkinkan anggota organisasi/karyawan perusahaan mengambil inisiatif, memutuskan suatu masalah, dan menggunakan sumber daya secara bertanggung jawab dalam lingkup jabatannya. Ia akan berbagi peran, wewenang, dan sekaligus tanggung jawab dengan orang lain. Ia akan bangga bila orang-orang di sekelilingnya tumbuh menjadi pemimpin yang tak kalah hebat dibanding dirinya. Bahkan, seorang pemimpin yang hebat akan tetap kuat pengaruhnya sekalipun ia tidak menempati suatu jabatan.

Dengan berbagi peran, seorang pemimpin telah menunjukkan bahwa ia memercayai orang-orang di sekelilingnya. Dengan berbagi peran kepemimpinan, orang-orang dalam organisasi justru merasa terlibat dan interaksi di antara mereka akan berjalan lebih dinamis. Hasil studi mengenai perusahaan yang kinerjanya sangat bagus (Pierce, 2009) menunjukkan bahwa para CEO perusahaan ini telah mempraktekkan prinsip-prinsip berbagi kepemimpinan di dalam organisasinya. Dengan cara ini, organisasi menjadi semakin matang karena peran-peran kepemimpinan tumbuh di berbagai jenjang organisasi, bukan terpusat pada segelintir orang yang duduk di puncak piramida organisasi. (sumber ilustrasi: growingleaders.com) ***

Ikuti tulisan menarik dian basuki lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

3 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Pagan

Oleh: Taufan S. Chandranegara

3 hari lalu