x

Iklan

Aye Sudarto

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

Penggalan Kisah PRT

Penting memiliki skil dan pfofesionalitas dibidang kerumahtanggan. Baik sebagai pekerja Rumah Tangga Domestik maupun Pekerja Migran.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Moga tetep dalam keberkahan dan tetep dalam kelimpahan untuk semuanya. Hari-hari ahir Romadhon, orang sibuk dari itikaf, tadarus, mesjid yang rada lengang karena dah sibuk bikin kue, ketupat sampi begitu berjubelnya pasar.

Moga ini pertanda baik, sebagai penyambutan kemenangan, penyambutan baik dari hasil yang baik soum Ramadhan sebulan penuh. Moga tidak sebagai sapi yang terlebas dari kekang setelah sebulan soum. Tapi merupakan ujud kegembiraan dan welas asih pada sesama untuk saling berbagi dan memafkan apa apa yang mengganjal di hati. Semoga dosa-dosa menjadi lebur dan saling rido.

Ahir Romadhon tepatnya hari ahad Ramadhan 23, yang nerupakan salah satu hari ganjil yang diharapkan dapat kemuliayaan lailatul qodar. Di rumah Simbah, sepulang ngarit (mencari rumput untuk ternak), datang tetangga yang kukenal denngan nama Lek Pay.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 Lek Pay :Kapan sampe mbah?

Simbah: Wingi. Piye kabare, wis panen?

Lek Pay: Sampun. Lumayan sekarang harga gabah, lumayan. Hanya  wong tani?buruh tani saiki gur nonton wong sugeh mbawon. Wong saiki dientekne karo mesein. Saiki esoe gur nonton, gabah kabeh metu kondeso. Oiyo mbah, Giar kae kok muleh yo?

Simbah: la nyandi to! (Kemana ya)

Lek Pay: mangkat nyang Malisiya, arep dari TKW. Jare ora nganggo pelatihan lan mlebu asrama. Langsung mangkat. Tapi wingi aku ketemu kok ono ngomah?

Simbah: La opo yo ono, ra mlebu penampungan, kok langsung mangkat, opo lewat jalur khusus? Opo rangurus ngurus persyaratan? Paspor, karo liyan liyane?

Lek Pay: yo ngurus,wong wis entek 7 jutaan ngurus.

Simbah: yo mending balik seklah, bodo neng ngomah tinimbang nengpenampungan. Gur bocae rakrasanan. Wong Kerjo neng Jakarta we rakrasan, padahal pas neng Jakarta okeh koncone. Agek semingu we balik.

Lek Pay: La, yai itu, Waktu di Bratasena (Perusahaan Udang), we ra betah, agek rongdino minta dijemput. Saya ketemu bapaknya, sebagai tetangga yo memberi saran. Aapakah memang anaknya wis ditanting, bener bener mantap arep kerjo neng luar negeri.

Wong bojoni sebut saja Dul we didendo 15 juta rupiah. Mergo ra krasan.

Simbah: Sapa sing ndendo?

Lek pay: yo agenya. Ada lagi, anake Lek Poniran, di Taiwan. Ora krasan, telpon kon golekne duit 30 Juta rupiah, karena ngak krasan. Jadi dia juga didenda.

Jadi memang sebagai pekerja yo kudu sabar lan di betah betahke.

Rata rata mereka bekerja sebagai PRT, namun tidak cukup bekal memahami budaya, bahasa dan keahlian. Jadi benar benar terasing dalam lingkungan yang baru.

Makanya sangat penting memiliki skil dan pfofesionalitas dibidang kerumahtanggan. Baik sebagai Pekerja Rumah Tangga Domestik maupun Pekerja Migran.

Pemerintah telah menetapkan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI) kategori jasa perorangan yang melayani rumah tangga. Meliputi bidang : (1) Tata Graha (housekeeping), (2) Memasak (family cooking), (3) Penjagaan Bayi (babysitting), (4) Penjagaan Anak Balita (childcaring), (5) Penjagaan Lansia (caretaking), (6) Tata Taman (gardening), dan (7) Mengemudi Kendaraan Keluarga (family driving). Lihat kemenaker no 313/2015.

Selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir dan batin. Tetep optimis negara membrikan perlindungan terhadap warganya secara optimal. Pengesahan RUU PRT menjadi urgen. 

Ikuti tulisan menarik Aye Sudarto lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler