x

ilustr: DepEd

Iklan

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Jumat, 26 Juni 2020 07:07 WIB

KKM [17] Pemangku Kepentingan dalam Kebijakan Pengembangan KKM

Tentang Peran Pemangku Kepentingan dalam KKM

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Pengembangan kewirausahaan kaum muda di negara mana pun membutuhkan perincian tingkat makro dan mikro serta definisi kebijakan. Efektivitas dalam penerapan kewirausahaan kaum muda terutama tergantung pada definisi kebijakan, ketentuan, dan rencana implementasi yang digambarkan sesuai dengan kebijakan. Salah satu aspek terpenting dari pengembangan kewirausahaan kaum muda yang perlu diingat saat menyusun kebijakan adalah untuk memastikan bahwa semua peran dan tanggung jawab pemangku kepentingan utama didefinisikan.

Meskipun kebijakan tersebut ditentukan oleh pemerintah masing-masing negara, implementasinya difasilitasi melalui dan oleh para pemangku kepentingan. Oleh karena itu pemegang saham memainkan peran yang sangat penting dalam keseluruhan program dan jika tidak ditangani secara memadai dapat menyebabkan hambatan dalam implementasi.

Pemerintah - Pemangku Kepentingan Utama

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Yang pertama dan terpenting, pemangku kepentingan utama dan terpenting dalam program kebijakan pengembangan kewirausahaan kaum muda adalah pemerintah. Ketika kita merujuk pada pemerintah, perlu dicatat bahwa pemerintah federal atau pusat menentukan dan mengeluarkan kebijakan tersebut. Namun arahan kebijakan kemudian dijalankan dan diambil oleh pemerintah daerah dan daerah serta departemen pemuda pemerintah setempat.

Dalam membangun budaya yang mempromosikan pengembangan kewirausahaan kaum muda di negara ini, pemerintah di semua tingkatan memiliki peran besar untuk memainkan dengan menciptakan lingkungan yang tepat, memberikan dorongan bagi gerakan dan memulai bahasa dan budaya yang positif dan berkembang. Berbagai departemen dan kementerian di bawah pemerintah terkait dengan kaum muda, pendidikan dan bidang terkait lainnya juga membentuk perpanjangan dari lengan pemerintah.

Perusahaan Sektor Swasta

Terlepas dari pemerintah dan lembaga terkait yang memiliki tanggung jawab pengembangan kewirausahaan kaum muda, sektor swasta dan masyarakat juga memiliki peran yang sama pentingnya di bidang ini. Dengan sektor swasta, kita mengacu pada seluruh industri termasuk perbankan dan lembaga keuangan, asosiasi perdagangan, perdagangan umum, industri dan semua lembaga swasta termasuk lembaga pendidikan dan perusahaan. Implementasi yang efektif dalam pengembangan kewirausahaan kaum muda menyerukan untuk menyediakan dan menciptakan peluang bagi kaum muda untuk terlibat dalam kewirausahaan hanya dapat dilakukan oleh para pemegang saham swasta ini.

Dalam budaya yang berwirausaha muda, kita menemukan industri dan perusahaan swasta maju untuk mendorong kaum muda, untuk berpegangan tangan dan memberi mereka kesempatan untuk memulai sebagai wirausahawan. Para pemimpin bisnis juga menaruh minat pribadi pada bidang ini dan memotivasi kaum muda ke arah yang benar. Beberapa rumah bisnis perusahaan menganggapnya sebagai tanggung jawab sosial mereka untuk menyediakan dan mendorong kewirausahaan kaum muda. Beberapa perusahaan multi-nasional seperti IBM dan lain-lain dikenal mendukung wirausahawan perempuan dan kaum muda secara aktif di negara-negara berkembang dan mencadangkan beberapa bidang pengadaan jasa bagi kaum muda sehingga mendorong mereka untuk menjadi penyedia layanan bagi perusahaan.

Sektor Nirlaba - Fasilitator

Terlepas dari pemerintah dan pemain sektor swasta, organisasi sektor nirlaba seperti LSM, organisasi pemuda, jaringan komunitas, asosiasi budaya dan kepercayaan serta yayasan swasta yang memainkan peran penting sebagai fasilitator dan pemberdaya implementasi kebijakan kewirausahaan kaum muda. Para pemangku kepentingan ini dapat dikatakan sebagai penggerak dan pelopor program KKM di masyarakat. LSM berkontribusi banyak tidak hanya dengan cara terlibat langsung dalam implementasi dan bekerja dengan kelompok-kelompok kaum muda tetapi juga dengan cara terlibat dalam studi lapangan, memberikan data dan penilaian yang berharga kepada kelompok studi.

Akhirnya kekuatan kaum muda menjadi milik masyarakat dan dengan mempromosikan kewirausahaan kaum muda, seluruh masyarakat termasuk media, serta bangsa diuntungkan. Oleh karena itu kita dapat dengan tepat mengatakan bahwa masyarakat juga merupakan pemangku kepentingan dalam implementasi kebijakan di negara ini.

***
Solo, Kamis, 25 Juni 2020. 9:45 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko

 

Ikuti tulisan menarik Suko Waspodo lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terpopuler