5 Alasan Kita Tetap dalam Persahabatan yang Tidak Bahagia - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

illustr: The New York Times

Suko Waspodo

... an ordinary man ...
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 8 Juli 2021 17:02 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • 5 Alasan Kita Tetap dalam Persahabatan yang Tidak Bahagia

    Teman itu membantu kita melewati masa-masa sulit.

    Dibaca : 431 kali

    Poin Penting

    • Persahabatan dapat terkikis seiring waktu, seperti halnya hubungan romantis dan keluarga.
    • Kesetiaan, sejarah, dan ketakutan akan konflik dapat mencegah orang mengakhiri persahabatan yang tidak memuaskan.
    • Mengakhiri persahabatan yang sulit dapat memberi ruang untuk hubungan yang lebih memuaskan.

     

    Sama seperti hubungan romantis dan ikatan keluarga, persahabatan tumbuh dan menyusut, berkembang dan mandek. Tetapi bagi sebagian orang, sangat sulit untuk menjauh dari persahabatan, bahkan jika itu menjadi tidak sehat, beracun, atau hanya tidak memuaskan. Tetapi kenapa? Mengapa kita bertahan dalam persahabatan ketika mereka jelas-jelas berhenti berbuat untuk kita?

    1. Kita berbagi banyak sejarah.

    Mantra "sahabat selamanya" meresapi budaya, dengan kalung bersama, jabat tangan rahasia, dan film anak-anak semuanya menunjukkan pentingnya dan daya tahan persahabatan masa kanak-kanak.

    Sementara nostalgia dan etos seputar persahabatan masa kecil dapat menyebabkan kedekatan yang bertahan dan tumbuh seiring waktu, itu juga dapat menghambat proses perpisahan ketika persahabatan itu berhenti merasa saling menguntungkan, mulai merasa kosong, atau kehilangan kilaunya. Teman masa kecil mungkin tetap berteman karena mereka merasa bersalah karena melanggar ikatan suci persahabatan yang lama. Bahkan kemampuan untuk mengatakan "kita sudah berteman selama 20 tahun" bisa membuat hubungan pertemanan menjadi lebih sulit. Ikatan sejarah dengan demikian menghadirkan hambatan yang cukup besar untuk menggeser persahabatan yang tidak lagi berhasil bagi para peserta yang terlibat.

    2. Teman itu membantu kita melewati masa-masa sulit.
    Ketika seorang teman membantu kita melewati peristiwa atau musim kehidupan yang sulit, kita mungkin merasa bahwa kita berhutang kesetiaan kepada teman itu. Dan seperti ikatan sejarah, kesetiaan dapat memperdalam persahabatan. Tetapi kadang-kadang, itu menjadi benang terakhir yang menyatukan hubungan yang goyah. Ketika persahabatan berhenti merasa saling menguntungkan, mungkin sudah waktunya untuk bertanya pada diri sendiri:

    • Kita berutang apa kepada teman ini dan untuk berapa lama?
    • Apakah dukungan mereka berarti tidak ada yang bisa berubah di antara kita?
    • Dapatkah kita merasa berterima kasih atas bantuan dan kehormatan mereka sebelumnya di mana hubungan itu sekarang?

     

    3. Kita merasa terhubung dengan teman melalui jaringan.

    Terkadang melepaskan diri dari persahabatan sangat sulit jika persahabatan itu sebagian besar beroperasi dalam konteks kelompok. Dalam skenario ini, seseorang mungkin berjuang untuk menjauhkan diri dari satu teman tanpa memutuskan hubungan dari jaringan sosial yang lebih besar. Akibatnya, seseorang dapat bertahan dengan persahabatan yang membuat frustrasi atau tidak bahagia atau mengurangi dampak individu tersebut atas nama tetap menjadi bagian dari kolektif.

    4. Terasa lebih mudah mempertahankan persahabatan yang menipis daripada menetapkan batasan baru.

    Bagi mereka yang berjuang dengan penetapan batas atau konfrontasi, tetap dalam persahabatan yang tidak bahagia mungkin terasa lebih baik daripada ketidaknyamanan mengubahnya. Fenomena ghosting berbicara tentang kegelisahan yang disebabkan oleh percakapan yang terbuka dan jujur dalam hubungan yang bermasalah. Tetapi bagi mereka yang tidak mau atau tidak dapat keluar secara diam-diam, hubungan yang sering kali penuh kebencian dan tidak bahagia tetap menjadi hubungan timbal balik.

    5. Tidak ada yang mengajari kita cara putus dengan teman.

    Meskipun rak buku tentang mengakhiri hubungan romantis yang tidak sehat dan buku tentang berpisah dari anggota keluarga yang beracun, hanya sedikit yang berbicara tentang kesulitan mengakhiri persahabatan yang tidak sehat. Tidak ada percakapan budaya yang sama yang menguntungkan hubungan keluarga dan romantis, meninggalkan banyak perebutan bahasa dan metode untuk memisahkan dengan cara yang sehat dari persahabatan yang tidak bahagia.

    Meninggalkan itu sulit. Ini menyakitkan. Itu membutuhkan duduk dengan kebenaran yang tidak nyaman yang dapat menjungkirbalikkan rutinitas, tradisi, dan ikatan. Tetapi terkadang, itu yang terbaik untuk semua orang yang terlibat. Keberanian untuk pergi memberi ruang bagi orang-orang yang termasuk dalam hidup kita dan membantu kita tumbuh menjadi orang yang seharusnya.

    ***
    Solo, Kamis, 8 Juli 2021. 11:55 am
    'salam sehat penuh cinta'
    Suko Waspodo
    suka idea
    antologi puisi suko



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.