Refleksi 77 Tahun Kemerdekaan Indonesia, Sudahkah terwujud cita-cita Bangsa? - Analisis - www.indonesiana.id
x

Pecihitam.org

Ilham Pasawa

Penulis
Bergabung Sejak: 8 November 2021

Jumat, 5 Agustus 2022 14:57 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Refleksi 77 Tahun Kemerdekaan Indonesia, Sudahkah terwujud cita-cita Bangsa?

    Sebuah renungan untuk menyambut Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-77

    Dibaca : 659 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Sudah 77 tahun lebih berlalu sejak teks proklamasi kemerdekaan Indonesia dikumandangkan oleh Dwi Tunggal Soekarno-Hatta. Dalam teks proklamasi ditegaskan bahwa mulai saat itu Jum'at tanggal 17 Agustus 1945 Indonesia menyatakan kemerdekaan dari penjajahan Jepang. Indonesia menyatakan kebebasannya dari pendudukan negara manapun dan seketika membentuk sebuah negara yang berdaulat dengan asas demokrasi dan Pancasila sebagai ideologi bangsa.

    Di tahun ini kita akan merayakan kemerdekaan Indonesia yang ke-77 dengan kata lain Indonesia sebagai sebuah negara sudah cukup tua jika dibandingkan dengan negara-negara Asean lain selain Philippina dan Thailand. 

    Pada usianya saat ini, apakah Indonesia sudah mampu mewujudkan cita-citanya yang terkandung dalam pembukaan UUD 45 dan mewujudkan ideologi negara dalam kehidupan sosial masyarakatnya.

    Sebagai sebuah negara kita memang sudah berdaulat sejak tahun 1945 namun sebagai bangsa apakah kita sudah sepenuhnya merdeka?

    Merdeka bisa diartikan sebagai kemandirian atau independen, sudahkah bangsa kita menjadi bangsa yang mandiri? Secara ekonomi, pendidikan, dan teknologi? Atau kita masih bergantun pada bangsa-bangsa yang lebih maju dalam beberapa hal seperti misalnya, teknologi dan industri. Dalam ekonomi, apakah kita sudah merdeka dari Kungkungan negara-negara adidaya? Atau kita masih mengekor demi menjaga kestabilan ekonomi, juga dalam politik, sudahkah kita merdeka secara politik dari pengaruh negara luar? Atau kita masih patuh terhadap satu kekuatan besar. Demikian juga dalam pendidikan, sudah merdeka kah kita dalam bidang pendidikan?

    Demikian banyak pertanyaan yang mesti kita jawab bersama. Tentunya semua pihak di negara ini telah berupaya untuk mewujudkan cita-cita bangsa dalam membentuk masyarakat yang cerdas dan mampu berlaku adil sehingga mewujudkan kemakmuran bersama. Namun, untuk mencapai tujuan tidak ada yang tanpa halangan. Seringkali kita temui hambatan-hambatan untuk tujuan tersebut berasal dari dalam diri bangsa kita sendiri. Seperti misalnya tingkah laku oknum pejabat yang masih suka melakukan korupsi, atau yang kerap kali mengeluarkan statement yang bernada provokasi sehingga membuat batasan dan menghadirkan polarisasi di tengah masyarakat.

    Tentu kita masih ingat, betapa polarisasi begitu terasa pasca Pilpres 2019. Dimana masyarakat kita terpolarisasi menjadi dua kubu pendukung calon presiden. Meskipun kedua putera terbaik bangsa itu kini berada dalam satu kapal yang sama untuk memajukan Indonesia, tetapi pada wilayah akar rumput masih sering kita jumpai perdebatan dan adu mulut yang tak perlu.

    Di bulan kemerdekaan ini ada baiknya kita melihat sedikit ke masa lalu, tentang bagaimana para pejuang kita bersatu padu untuk menuju dan mendapatkan kemerdekaan yang utuh. Lalu kenapa saat ini seakan kita mau menodai makna kemerdekaan hanya karena selisih paham dan pandangan belaka. Hanya karena berbeda pandangan politik kita menjadi saling bermusuhan dan bertikai? Bukankah kala itu ada berbagai aliran politik di negeri ini, tetapi mereka mau menurunkan ego masing-masing demi meraih kemerdekaan Indonesia.

    Dalam bidang pendidikan, kita sesungguhnya belum sepenuhnya merdeka, masih banyak masyarakat kita yang tak merasakan nikmatnya belajar karena kurangnya pemerataan infrastruktur dan sumber daya manusia.

    Secara ekonomi, masyarakat kita cenderung menjadi masyarakat konsumtif yang menjadi target pasar paling menarik, padahal seharusnya kita sudah mampu bersaing menjadi produsen yang memasok produk-produk konsumsi ke pasar global. Kita harus akui bersama, kecintaan kita pada produk-produk lokal masih dibawah kekaguman kita pada produk-produk luar, ambillah contoh publik-publik figur yang merasa bangga karena mengenakan baju-baju bermerk keluaran luar ketimbang buatan asli Indonesia. Mirisnya pejabat kita pun masih banyak yang demikian. Disisi lain, Presiden Jokowi hampir selalu dalam tiap kesempatan mempromosikan produk-produk dalam negeri. 

    Di tengah pasar bebas kita memang harus membekali generasi muda dengan mental dan ilmu yang cukup untuk mampu bersaing di pasar global. Sebab pesaing kita adalah bangsa-bangsa yang lebih maju dalam berbagai hal. Namun bukan berarti kita tak bisa mengimbangi ataupun mengejar ketertinggalan kita. Kita masih punya kesempatan untuk memanfaatkan bonus demografi yang akan terjadi di kisaran tahun 2045-2050 dimana usia produktif lebih banyak dari usia non produktif. Tentu untuk menyiapkan hal itu, negara harus membina generasi muda sedini mungkin. Sehingga pada saat terjadi bonus demografi generasi kita bisa siapa untuk bersaing dengan pasar asing dalam hal produktifitas.

    Semoga semakin bertambah usia negara kita, semakin matang pula masyarakat kita dalam segala hal sehingga kita tak bisa dengan mudah seperti mainan kanak-kanak hanya untuk tujuan kelompok tertentu. Kita mesti merenungkan kembali sila ketiga "persatuan Indonesia" untuk mewujudkan sila kelima "keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia". 

    Mewujudkan cita-cita bangsa bukan sekedar tugas para pejabat dan pemerintah yang tengah bertugas tetapi itu menjadi tugas kita semua sebagai satu bangsa yang utuh, suatu bangsa yang dinaungi satu landasan yang sama yaitu Pancasila dengan semboyan yang mungkin akhir-akhir ini sering kita lupakan "Bhineka tunggal Ika".

     

    Pasawa, Depok, 05 Agustus 2022

    Ikuti tulisan menarik Ilham Pasawa lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.