2 Cara Ganti Gaya, Apa Itu? - Analisis - www.indonesiana.id
x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Sabtu, 13 Mei 2023 10:45 WIB

2 Cara Ganti Gaya, Apa Itu?

Masih merasa sulit dan keluh-kesah, masih menyalahkan orang lain. Ganti gaya saja, sekarang. Apa dan bagaimana?

Dibaca : 167 kali

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Ada yang rambut Panjang dipotong jadi pendek. Ada pula yang mengubah hidung-nya agar lebih menarik. Bahkan, ada di antara kita yang tadinya banyak omong, lalu kini berubah jadi pendiam alias tidak lagi banyak omong. Ganti gaya saja, jangan begitu-begitu melulu.

Ganti gaya itu berubah. Mengubah dari yang sebelumnya menjadi seperri sekarang yang berbeda. Apapun alasannya, ganti gaya saja. Agar lebih terlihat menarik, lebih segar atau apapun. Karena ganti gaya berarti mau dan berani berubah. Berubah menjadi lebih baik, kenapa tidak? Jadi, ganti gaya saja.

Ganti gaya kan bisa apa saja. Berubah gaya hidup dari yang glamour jadi sederhana. Ganti gaya dari boros jadi lebih hemat. Berubah dari tidak bisa apa-apa jadi punya keterampilan. Berubah dari hidup yang tidak manfaat jadi lebih bermanfaat untuk orang lain. Ganti gaya dalam hidup untuk lebih baik, lebih manfaat. Memang tidak mudah, namun harus diperjuangkan. Berubah dalam proses, ganti gaya dalam bersikap. Jangan begini-begini saja atau begitu-begitu saja.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Katanya ujian hidup makin banyak. Katanya lagi rintangan pun selalu menghadang. Cobaan makin bertebaran di mana-mana. Maka, ada baiknya untuk berubah mumpung belum terlambat. Ganti gaya saja, biar nggak begitu-begitu melulu. Cuma bingung, mau ganti gaya gimana lagi? Apa yang harus diubah?

Nah, ini penting. Ganti gaya tidak selalu bersifat fisik. Berubah pun bukan hanya jasmani. Tapi ganti gaya untuk mentalitas. Berubah ke arah ruhaniah. Ganti gaya untuk dua poros kehidupan yang penting. Yaitu “sabar dan syukur”. Ganti gaya saja untuk lebih sabar dan bersyukur. Berubah menjadi lebih sabar dan syukur. Sabar dan syukur yang selalu bergantian, bahkan beriringan dalam kehidupan siapapun.

Sabar, mampu menahan diri dari apapun. Sabar dalam kesulitan dan kesedihan. Bahkan tetap sabar dari segala sesuatu yang tidak disukai dan dibenci. Entah akibat perbuatan orang lain atau karena diri sendiri. Sabar dalam taat, sabar dalam maksiat, dan sabar saat menghadapi takdir-Nya. Tetap dan perbanyak sabar dalam kondisi apapun.

Syukur, untuk berterima kasih atas segala sesuatu yang diperoleh. Mengakui atas segala nikmat yang diberikan Allah SWT. Tidak perlu keluh-kesah apalagi menyalahkan siapapun. Bersyukur bisa seperti sekarang, bersyukur pada setiap keadaan. Selalu bersyukur atas atas karunia yang dianugerahkan Allah SWT.  Tetap dan perbanyak syukur, dalam keadaan apapun dan dimanapun.

Saat sabar dan syukur jadi prioritas, maka segala urusan menjadi lebih baik. Apabila mendapatkan kesenangan, bersyukur. Dan apabila tertimpa kesusahan, tetap bersabar, Maka sabar dan syukur akan memberikan kebaikan [HR Muslim: 2999]. Saat sabar dan syukur, siapapun akan eling dan waspada. Untuk selalu “melihat ke bawah”, bukan “menengok ke atas”. Agar tidak meremehkan nikmat Allah SWT yang terlimpahkan untuk kita [HR. Muslim: 2963].

Hari-hari begini, banyak orang merasa paling menderita. Tidak sedikit yang merasa susah dan sulit dalam hidup. Bahkan ada yang menuding orang lain sebagai biang kerok, lalu mentalitasnya merasa “korban” akibat perbuatan orang lain. Sama sekali tidak, yang ada hanya tidak sabar dan tidak bersyukur. Silakan saja singgah ke rumah sakit atau ke kolong jembatan. Maka sabar dan syukur akan menyeruak ke kepala tiap anak manusia.

Jadi, ganti gaya saja sekarang. Berubahlah dalam hidup. Untuk lebih sabar dan syukur. Karena setiap kejenuhan bersabar pasti akan berganti limpahan rasa syukur. Sebab itu, bila sudah lelah banyak bersabar. Bila merasa kurang, ucapkan syukur. Ganti gaya dengan sabar dan syukur, itu sudah cukup.

Ketika sabar dan syukur, maka siapapun tidak akan pernah menjadi “tawanan” dari masa lalu atau menyalahkan siapapun. Sebab ada sabar dan syukur dalam dada. Salam literasi!

 

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Sajak Pasir

Oleh: Taufan S. Chandranegara

3 hari lalu

Dibaca : 619 kali

Terkini

Sajak Sepia

Oleh: Taufan S. Chandranegara

6 jam lalu

Dibaca : 137 kali

Terlalu Manis

Oleh: sucahyo adi swasono

6 jam lalu

Dibaca : 164 kali

Terpopuler

Sajak Pasir

Oleh: Taufan S. Chandranegara

3 hari lalu

Dibaca : 619 kali