x

Waktu

Iklan

Sarah Indryani azizah

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 11 September 2023

Jumat, 6 Oktober 2023 05:05 WIB

200 Seconds

Puisi

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

2 detik dalam waktuku

Putaran jam itu

Semua biru abu abu

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dan ku berjalan dengan sepatuku

 

 

 

 

 

 

 

Pukul dua itu

Ia datang menemui 

Membawa bunga itu

Dan potret cinta antara dia denganku

 

 

 

 

 

 

Seminggu kemudian setelah hari itu

Ku berlari menuju villa gereja itu

Ku berjalan dengan sepedaku

Ku lihat kekasihku bercumbu mesra dengan wanita itu

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ku berlari arah angin besar itu

Hembusan nafasku 

Dalam tawa air mataku

Namaku hanya hari itu

 

 

 

 

 

 

 

 

Kenangan itu 

Ku percepat arah geraku

Jalan kakiku

Hanya dalam dua waktu

 

 

 

 

 

Warnaku 

Jadi hitam kelabu

Ku berlari menuju ruangan itu

Dan handphone ku berdering seketika itu

 

 

 

 

 

 

Ia datang padaku

Ia akan menikah saat itu

Pukul satu 

Kubawa undangan itu

 

 

 

 

 

 

Gedung besar itu

Bertingkat warna biru

Tanpa ku sadari itu

Jam berputar tanpa ku tau

 

 

 

 

 

 

Durasi tingkat suhu ku

Melebihi suhu nadi orang mati itu

Hampir saja mobil menghantam ku

Namun aku masih bisa hidup saat itu

 

 

 

 

 

 

 

Seperenam sepuluh jam waktuku

Tanpa ku habiskan itu

Semu sudah berlalu

Detik kemarin yang tak terlupakan untukku

 

 

 

 

 

 

3 bulan kemudian itu

Ku pasang pada  pada foto ulang tahunku

Satuan menit intesitas cahaya itu

Ku buat cerita baruku

 

 

 

 

 

 

1 Minggu 

1 menit itu

1 hari

1 jam tanganku mulai meraba hidup baruku di pernikahanku

 

 

 

 

86,400 detik hari kemarin itu

Bisu dalam mulutku

Abu abu metalik ku tertipu

Dengan janji mu

 

 

 

 

3600 detik momentum itu

Saat kau langsungkan pernikahanmu

Tanpa ku tahu

Aku baru tertipu

 

 

 

 

60 menit itu

60 detik itu

Satuan mili cerita itu

Menyadarkan ku akan dunia ini terlalu semu

 

 

 

 

 

 

Atom itu dalam mataku

Mulutku dengan buah manis  itu

Rongga hidung 

Hampir tak berdetak kencang dari satu waktu

 

 

 

 

 

 

 

Angin kencang itu

Berhembus saat ku berlari saat itu

Ku tersipu malu

Namun detak jantungku berdetak kencang lebih dari petir saat itu

 

 

 

 

 

 

Perubahan sekon nyawaku

Saat sore itu

Ku putar musikku

Dalam ruangan sepiku

 

 

 

 

 

 

Sepuluh jam waktuku

Kumulai hidup baruku

Dengan kincir angin baru

Dalam gedung  besar pernikahanku

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pria itu tersenyum padaku

Ia datang menemui ku

Pukul satu 

Dengan pandangan seperti masa lalu  yang hilang seketika saat itu

 

 

 

 

 

Ku siapakan fisikku

Mental ku

Finansialku

Namun ku baru sadar saat itu

 

 

 

 

 

Detik itu

Menit itu

Kilogram itu

Ampere itu buat mataku lebih dingin dari es itu

 

 

 

 

 

Desimeter gaun pengantin ku

Ku pegang dengan erat saat itu

Dan kau tau bahagiaku

Jantungku berdetak kencang sama saat kau menikah bersama wanita itu

 

 

 

 

 

 

1 windu 8 tahun itu

Waktu lama bagiku

Untuk melupakanmu

Dalam memori otaku yang membeku

 

 

 

 

 

1 dasawarsa itu

Membuat jantuku

Tak hanya ada dalam gedung itu

Semua nya membuat cerita baru untukku

 

 

 

 

 

 

 

 

Handy cam itu

Mengarahkan ku 

Pada meja itu

Semua tersenyum padaku

 

 

 

 

 

Perlengkapan pengantin itu

Sound system' itu

Lagu itu

Menyadarkan ku inilah kebahagiaanku dalam pernikahanku

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Embun biru itu

Ada dalam nafasku

Hembusan nafasku

Dalam waktu singkat itu

 

 

 

 

 

 

3 bulan kemudian setelah itu

Ku berjalan menuju kantor ku

Dalam sebuah gedung tak jauh dari rumahku

Bekerja tanpa kenangan masa lalu

 

 

 

 

 

 

 

Ku tersenyum dalam jendela kota itu

Dengan tinggi menjulang dari petir itu

Kaca besar itu

Menjadi penyemangat hidupku

 

 

 

 

 

Ikuti tulisan menarik Sarah Indryani azizah lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

1 hari lalu