x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Jumat, 3 November 2023 12:55 WIB

Prinsip Literasi, Berhenti Memerintah Tanpa Membimbing

Berkiprah di literasi dan taman bacaan, tenyata harus berhenti menuntut tanpa mau menuntun. Jangan banyak keluh-kesah tanpa mau bersyukur

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Salah satu program literasi yang dijalankan Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka adalah KEPRA (KElas PRAsekolah). Yaitu program “calistung plus” (sambil bermain) bagi anak-anak usia dini atau prasekolah. Saat ini, tercatat ada 36 anak usia prasekolah yang secara rutin ke TBM Lentera Pustaka seminggu 2 kali, tiap Selasa dan Kamis. Semuanya tiap kali ke taman bacan, pasti diantar ibunya. Begitulah KEPRA di TBM Lentera Pustaka.

 

Tapi soalnya bukan itu. Entah kenapa, saat menyaksikan aktivitas belajar anak-anak KEPRA yang dibimbing langsung oleh wali baca dan relawan TBM Lentera Pustaka justru saya seakan mendapat pelajaran baru. Tentang tidak mudahnya mengelola aktivitas sosial seperti taman bacaan. Agar tetap eksis dan mampu bertahan, sangat membutuhkan komitmen dan konsistensi yang sepenuh hati. Tidak bisa “angin-anginan” menjalankan program literasi di taman bacaan. Apalagi TBM Lentera Pustaka saat ini menjalankan 15 program litrerasi, seperti TABA (TAman BAcaan), GEBERBURA (GErakan BERantas BUta aksaRA), Ramah Difabel, Koperasi Simpan Pinjam, RABU (RAjin menaBUng), MOBAKE (Motor Baca KEliling), dan lainnya.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

 

Saat berada di taman bacaan, seperti disadarkan. Sebagai orang dewasa yang hadir di tengah anak-anak kelas prasekolah atau anak-anak yang membaca buku seperti diingatkan untuk BERHENTI. Berhenti memerintah, tanpa membimbing. Berhenti menyuruh, tanpa memberi teladan. Berhenti menuntut, tanpa mau menuntun.Berhenti mengeluh, tanpa mau bersyukur.

 

Di taman bacaan, saya semakin belajar Untuk melatih pikiran yang positif dan selalu optimis dalam menebar manfaat kepada sesama. Selalu berbuat baik, sekecil apapun yang saya mampu. Selalu mencoba untuk banyak mengapresiasi, bukan mengkritik. Banyak mencontohkan, bukan menasihati. Bahkan lebih banyak memahami, bukan minta dipahami. Jadi, taman bacaan sebenarnya bukan hanya tempat membaca buku. Tapi tempat belajar semua orang.

 

Di taman bacaan, ternyata masih banyak orang-orang yang tidak seberuntung saya. Semuanya dalam keterbatasan. Ekonominya sulit, hidupnya prasejahtera, bahkan kesempatan sekolah belum tentu dapat diteruskan. Tapi mereka tidak banyak mengeluh. Hanya selalu ikhtiar sepanjang mampu, mungkin ditambah doa-doa baik yang dipanjatkan. Jadi, kenapa ada orang yang tidak pernah mengeluh dalam hidupnya? Ternyata bukan karena mereka tidak punya masalah. Tapi mereka lebih mampu memperlihatkan rasa syukurnya.

 

Berkiprah di taman bacaan memang tidak mudah. Tapi bukan sulit sekali. Asal punya komitmen dan konsistensi yang selalu dijaga, dipelihara. Itulah prinsip literasi. Harus punya kelapangan hati saat berada di taman bacaan. Salam literasi! #BacaBukanMaen #TamanBacaan #TBMLenteraPustaka

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu