x

Migrasi hewan yang menakjubkan

Iklan

Slamet Samsoerizal

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 30 Maret 2022

Jumat, 10 November 2023 09:09 WIB

Inilah 10 Perilaku Migrasi Hewan yang Bikin Takjub

Perilaku migrasi hewan ternyata bikin takjub. Migrasi yang dilakukan berbagai hewan ini memilikitindak motif yang alamiah. Perilaku migrasi mulai dari Rusa Kutub hingga Kelelawar, membuktikan betapa Maha Hebat-Nya ciptaan Allah. Semua tertata dan tertib selaras dengan semesta.

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Dikutip dari laman Animals Around the Globe, berikut 10 perilaku hewan saat mereka bermigrasi.

  1. Rusa Kutub

Pola migrasi hewan yang paling ikonik adalah migrasi besar, yang melibatkan lebih dari 1,5 juta rusa kutub, bersama dengan ratusan ribu spesies lain, seperti zebra dan rusa, yang menandai migrasi terestrial terbesar di planet ini. Rusa kutub mengikuti hujan dengan rute melingkar, yang memastikan mereka selalu memiliki akses ke lahan penggembalaan dan air yang segar.  

Migrasi besar ini sangat penting bagi kesehatan ekosistem Serengeti dan Maasai Mara, yang memengaruhi segala hal. Mulai dari vitalitas padang rumput hingga hubungan mangsa-pemangsa. Selain itu, migrasi besar ini secara signifikan menguntungkan masyarakat lokal dengan menumbuhkan peluang ekowisata.

  1. Burung Camar
Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Burung  Camar (Tern Arktik) atau Sterna paradisaea memegang rekor sebagai hewan yang melakukan migrasi terpanjang. Setiap tahun, burung ini melakukan perjalanan dari Lingkaran Arktik di Kutub Utara ke Antartika di Kutub Selatan dan kembali lagi, menempuh jarak 25.000 mil.

Tern Arktik menghindari musim dingin dan memanfaatkan sumber makanan yang berlimpah selama musim panas di kutub. Burung kecil ini memiliki sayap yang ramping dan bulu berwarna abu-abu dan putih.

Selama musim kawin di Kutub Utara, mereka memiliki topi hitam penuh, dengan kaki merah pendek dan paruh merah, yang menonjol di koloni tempat mereka bersarang di tanah. Tern Arktik memiliki umur yang mengesankan, sering hidup hingga 3 dekade, berbagi hidup dengan satu pasangan.

  1. Kupu-kupu

Setiap musim gugur, jutaan kupu-kupu raja (Danaus Plexippus) melakukan perjalanan sejauh 3.000 mil dari tempat berkembang biak musim panas mereka di Amerika Serikat bagian timur laut dan Kanada ke lokasi musim dingin di Meksiko tengah. Hutan cemara Oyamel di Meksiko menjadi tempat berlindung di musim dingin bagi kupu-kupu Monarch.

Di sini, udara hutan yang sejuk memperlambat metabolisme mereka, membantu mereka menghemat cadangan energi yang penting. Dipandu oleh antena mereka, kupu-kupu ini menavigasi dengan tepat ke lokasi musim dingin mereka - sebuah perjalanan yang terukir dalam DNA mereka.

Migrasi yang luar biasa ini memberikan para ilmuwan sebuah jendela untuk memahami dasar genetik dari perilaku migrasi.

  1. Paus Bungkuk

Untuk menemukan kondisi yang menguntungkan, paus bungkuk selatan (Megaptera Novaeangliae) melakukan migrasi yang paling luar biasa yang diamati di antara semua mamalia. Mereka menempuh jarak sekitar 8.300 km.

Selama musim dingin di Australia, mereka bergerak ke utara untuk mencari perairan yang hangat, sebuah langkah strategis untuk menghemat energi demi perkembangan anak-anak mereka dan untuk menghindari risiko pemangsaan paus pembunuh terhadap bayi paus yang baru lahir.

Sebaliknya, selama musim panas di Australia, Paus Bungkuk kembali ke tempat mencari makan di Samudra Selatan. Itu didorong oleh ketergantungan mereka pada krill (Euphausia superb).

  1. Kepiting Merah

Kepiting merah Christmas Island (Gecarcoidea natalis) adalah kepiting darat yang dikenal dengan migrasi tahunannya yang spektakuler. Kepiting endemik Christmas Island Australia ini melakukan perjalanan massal dari hutan ke pantai untuk bertelur.

Dipicu oleh datangnya musim hujan dan siklus bulan, jutaan kepiting merah menghiasi pulau ini, menutup jalan dan membanjiri lanskap. Kepiting jantan tiba lebih dulu, menyiapkan liang untuk kawin.

Setelah itu, betina mengerami telur mereka dan menyinkronkan pelepasannya dengan fase bulan, memastikan larva terbawa ke laut. Fenomena alam ini sangat penting bagi siklus hidup mereka, tetapi terancam oleh spesies invasif seperti semut berkaki panjang (Anoplolepis gracilipes).

  1. Salmon Sockeye

Salmon Sockeye (Oncorhynchus nerka) memulai kehidupan mereka di sungai air tawar dan pindah ke danau untuk tumbuh. Mereka tinggal di perairan rumah mereka hingga tiga tahun, yang lebih lama dari jenis Salmon lainnya, sebelum menuju ke laut.

Mereka kemudian bermigrasi ke laut, di mana mereka menghabiskan 1 – 4  tahun untuk tumbuh dan memakan zooplankton. Setelah dewasa, mereka kembali ke hulu ke tempat pemijahan di mana mereka dilahirkan.

Menariknya, selama berenang ke hulu, penampilan mereka berubah secara dramatis: tubuh mereka menjadi merah terang, dan jantan mengembangkan punggung yang berpunuk dan rahang yang mengait. Setelah bertelur, baik jantan maupun betina akan mati, menyelesaikan siklus hidupnya.

Migrasi ini lebih dari sekadar perjalanan. Ini adalah sebuah transformasi. Perilaku tersebut menunjukkan naluri mendalam yang dimiliki hewan untuk berkembang biak dan meneruskan warisan mereka.

  1. Penyu Belimbing

 Penyu belimbing (Dermochelys coriacea) bermigrasi lebih dari 10.000 mil setiap tahunnya antara tempat bersarang dan mencari makan. Penyu belimbing merupakan penyu terbesar di dunia, panjangnya mencapai 6 meter dan beratnya antara 750 hingga 1.000 kilogram.

Tidak seperti penyu lainnya, penyu belimbing tidak memiliki cangkang dan sisik yang keras, mereka memiliki kulit yang keras dan kenyal. Makanan mereka sebagian besar terdiri dari ubur-ubur, dibantu oleh mulut dan tenggorokan berduri khusus untuk membantu mereka mengkonsumsi dan mencerna mangsa agar-agar.

Tempat bertelur mereka tersebar di pantai-pantai tropis dan subtropis, dengan lokasi-lokasi penting di Trinidad dan Tobago dan Gabon, Afrika. Penyu belimbing memiliki kemampuan bawaan untuk merasakan medan magnet bumi, yang memandu mereka melintasi ribuan mil menuju pantai tempat mereka bertelur, untuk melanjutkan siklus hidupnya.

  1. Kelelawar Buah Berwarna Jerami

Setiap tahun, antara bulan Oktober dan Desember, hingga 10 juta Kelelawar Buah Berwarna Jerami Afrika melakukan migrasi mamalia terbesar di dunia ke Taman Nasional Kasanka di Zambia. Berasal dari berbagai wilayah di Afrika, mereka melakukan perjalanan yang sangat jauh untuk menikmati buah-buahan, beri, dan bunga yang melimpah di hutan rawa yang selalu hijau di taman nasional ini.

Namun, peristiwa spektakuler ini terancam karena lahan di sekitar Kasanka dibuka untuk pertanian dan pertambangan, sehingga mengurangi kemampuan habitat untuk menopang kelelawar. Selama 15 tahun terakhir, populasi kelelawar buah telah mengalami penurunan sebesar 25-30%, sebagian besar disebabkan oleh perburuan untuk diambil dagingnya.

Upaya konservasi sekarang sangat penting untuk melindungi tempat makan mereka. Selain itu, memastikan kelanjutan migrasi yang luar biasa ini.

  1. Penguin Kaisar

Penguin Kaisar melakukan migrasi yang luar biasa melalui kondisi yang ekstrem. Setiap bulan Maret, menjelang musim dingin Antartika, mereka berjalan ke pedalaman menuju tempat berkembang biak mereka, yang sering kali menempuh jarak lebih dari 100 kilometer.

Betina bertelur dan meninggalkannya bersama penguin jantan, yang kemudian bertahan dalam cuaca paling keras di planet ini untuk mengerami telur di atas kaki mereka di bawah lapisan kulit. Selama waktu ini, para betina kembali ke laut untuk mencari makan.

Pejantan berpuasa, bertahan dari cuaca dingin dan angin berkecepatan 100 mil per jam, berkerumun untuk mencari kehangatan. Ketika anak paus menetas, induk betina kembali, dan induk jantan bergiliran memberi makan di laut, memastikan kelangsungan hidup anak paus.

Saat musim semi tiba dan es mencair, anak-anak Pinguin yang kini memiliki bulu kedap air siap untuk perjalanan pertama mereka ke laut. Hal tersebut menandai berakhirnya siklus migrasi.

  1. Caribou

Caribou (Rangifer tarandus), memulai salah satu migrasi darat terpanjang di Bumi, menempuh jarak hingga 2.000 mil setiap tahunnya antara tempat tinggal mereka di musim dingin dan musim panas. Migrasi ini didorong oleh kebutuhan akan sumber makanan yang mudah diakses dan keamanan anak rusa, dengan kawanan besar yang berpindah secara massal.

Beradaptasi dengan kehidupan Arktik dengan ciri-ciri seperti kaki yang panjang dan kuku yang lebar, karibu pada dasarnya adalah herbivora, merumput di berbagai vegetasi tundra. Sayangnya, ancaman seperti perubahan iklim dan gangguan habitat akibat pengeboran minyak menimbulkan risiko serius terhadap pola migrasi dan kelangsungan hidup mereka. ***

 

Ikuti tulisan menarik Slamet Samsoerizal lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu

Terkini

Terpopuler

Numerik

Oleh: Taufan S. Chandranegara

4 hari lalu