x

Iklan

Syarifudin

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 29 April 2019

Minggu, 26 Mei 2024 05:46 WIB

Kenapa Rezeki Kita Sulit dan Tersendat?

Tentang rezeki kamu? Pasti sudah ada yang atur dan tenang saja. Lebih baik bersyukur dulu bukan meminta terus

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Suatu sore di Kopi Lentera, seorang kawan bertanya soal seringnya dia meminta rezeki kepada Allah tapi tidak kunjung datang. Hidupnya masih tetap sulit, terkadang makan pun diubah jadi dua kali sehari. Selalu prihatin dan hampir bingung mau gimana lagi?

Lagi-lagi, dia meminta, "Yaa Allah berikan hamba rezeki yang lapang dan berkah". Selalu dan selalu untuk meminta rezeki, setiap hari setiap saat. Tapi kenapa rezeki itu belum kunjung jua? Mungkin, banyak di antara kita yang belum memahami hakikat rezeki. Hingga setiap hari setiap saat, rezeki selalu diminta. Tentu, meminta rezeki bukan tidak boleh. Tapi siapapun harus tahu hakikat rezeki itu sendiri. 

Bila mau disadari, ternyata rezeki itu sudah ada yang atur. Bahkan bila kita banyak membaca buku, khususnya buku tasawuf sang jelas ditegaskan "rezeki itu sudah Allah kasih dan Allah atur sesuai porsinya". Maka jangan pernah merasa ketika kita meminta rezeki kepada-Nya, lalu berpikir dan menuduh seolah-olah Allah tidak memberi rezeki. Sangat salah pikiran begitu.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Apapun alasannya, sudah sangat jelas. Hanya Allah pemberi rezeki satu-satunya. Allah maha pemberi dan maha mengetahui kebutuhan hamba-Nya. Bahkan dalam banyak hal, Allah selalu memberi tanpa diminta sekalipun. Silakan dicek saja.

Lalu, kenapa rezeki itu sulit dan tersendat?

Hakikat rezeki itu pasti mengalur dan Allah selalu memberi rezeki kepada hamba-Nya. Namun, terkadang rezeki itu sulit dan tersendat. Karena kesalahan dan dosa yang kita perbuat sendiri. Bahkan rezeki itu sering terhambat karena kurang dan tidak dekatnya kita kepada Allah SWT. Entah karena pendidikan, jabatan atau status sosial, fahtanya kita lebih bergantung pada ikhtiar dan usaha kita sendiri. Seolah rezeki itu datang karena jerih payah dan usaha kita. Itulah sebab utama salahnya cara pandang kita tentang rezeki. 

 

Harus diakui, kurangnya "totalitas kita bergantung" kepada Allah bisa jadi kesalahan besar kita soal rezeki. Kita meminta banyak dan sering tapi tidak bergantung sepenuhnya kepada Allah. Kita ternyata lebi bergantung pada atasan, pada karier, pada bisnis atau kepandaian kita. Bahkan kita justru bergantung pada pangkat dan jabatan, harta, dan saldo rekening kita sendiri.

 

Kita sering lupa. Semua yang datang dan pergi hanya karena Allah, termasuk soal rezeki. Bahkan apa yang kita kumpulkan, sangat gampang bagi Allah untuk habiskan dan hempaskan. Rezeki yang digelapkan agar kita mau kembali total bergantung hanya kepada-Nya. 

 

Sejatinya, sehebat apapun ikhtiar dan pikiran kita itu hanya syarat saja. Apa yang kita upayakan hanyalah jalan semata. Apapun kepandaian kita, hanya cara untuk menuju. Tapi yang maha menentukan segalanya, hanya Allah. Hanya Allah SWT, tidak ada yang lain.

 

Maka resep sederhana, agar rezeki tidak sulit dan tidak tersendat. Dekati Allah sepenuh hati, utamakan Allah di mana pun. Sambil tetap berbuat baik dan menebar manfaat kepada sesama. Lakukan yang disenangi Allah, maka Allah akan senangkan kita. Kunci rezeki ada pada hubungan kita dengan Allah. Tapi sayang, kita sering lalai dalam urusan dengan Allah. Rezeki itu mudah, bila dilantunkan bersama hati ikhlas dan tulus ke hadirat Allah.

 

Hati yang bersih, tanpa banyak prasangka kepada Allah. Jauhi rasa benci, iri, dan sulit memaafkan orang lain. Hindari berpikir dan bertindak buruk sekecil apapun, karena itulah faktor penghambat datangnya rezeki. Perbanyaklah syukur bukan perbanyak meminta. Karena rezeki hanya hadir saat berdialog dalam hening dan lantunan rasa syukur kepada-Nya.

 

Bertindaklah lebih literat soal rezeki. Perbanyak zikir kepada-Nya, teruslah mendekat hanya kepada-Nya. Jangan lupa tetap berbaik sangka kepada Allah. Bahwa rezeki itu pasti datang untuk kita. Hingga Kelak, Allah akan hadirkan banyak keajaiban tanpa kita harus berjerih payah. Rezeki yang datang tanpa diduga-duga dan dari arah yang tidak disangka-sangka. Percayalah, semuanya sudah Allah siapkan untuk hamba-Nya. Salam literasi #KopiLentera #TBMLenteraPustaka #BacaBukanMaen

Ikuti tulisan menarik Syarifudin lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Terkini

Terpopuler