Persatuan Bangsa, Pemilu 2019, dan Keberlanjutan Nasional - Analisis - www.indonesiana.id
x

Aditya Harlan

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Sabtu, 27 April 2019 20:06 WIB

  • Analisis
  • Topik Utama
  • Persatuan Bangsa, Pemilu 2019, dan Keberlanjutan Nasional

    Pasca kemerdekaan, Indonesia menunjukkan bahwa ia ingin berkembang seperti negara lain di dunia

    Dibaca : 587 kali

    Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

    Tidak ada yang tampak begitu mengganggu di dunia saat ini ketimbang masalah perkembangan manusia. Sejak awal masyarakat terbentuk, mereka berjuang dengan lingkungannya, agar sesuai dengan caranya hidup. Oleh karena itu, periode pembabakan sejarah, karena mereka mempengaruhi transformasi kehidupan manusia, seperti Zaman batu, Zaman Besi, dll, merupakan bentuk indikasi perkembangan yang telah terjadi dalam kehidupan manusia semenjak jutaan tahun yang lalu.

    Di dunia kontemporer, masalah perkembangan manusia tetap mengkhawatirkan, terutama di beberapa negara Dunia Ketiga di Afrika, Asia, dan Amerika Latin.

     

    Pasca kemerdekaan, Indonesia menunjukkan bahwa ia ingin berkembang seperti negara lain di dunia. Hal ini cukup mewakili mengapa masalah utama yang mendominasi pikiran kepemimpinan negeri ini adalah pembangunan bangsa.

    Hal ini dikarenakan lebih banyak masyarakat yang tinggal di daerah pedesaan dan miskin sehingga dapat dipahami bahwa penciptaan kekayaan, melalui penyediaan infrastruktur yang efisien, perubahan cepat dalam contoh sistem sosial, pendidikan dan kesehatan, dan promosi metode produksi baru dan pertukaran akan dapat dikategorikan sebagai pembangunan total.

    Namun, ada satu pertanyaan yang mengusik, saat menjelang gelaran pemilu 2019 ini, mungkinkah keberlanjutan pembangunan nadional di Indonesia dapat berjalan dengan mulus jika rakyatnya terpecah-belah karena termakan hoax dan menjadi beberapa kubu yang saling berselisih? Jawaban yang paling masuk akal untuk pertanyaan tersebut adalah tidak.

     

    Mustahil suatu negara yang masyarakatnya saling berkelahi mampu mewujudkan pembangunan nasional secara total dan teratur. Masyarakat merupakan komponen utama dalam suatu negara dan jika komponen utama ini saling berselisih yang ada hanya kehancuran nasional. Sejarah sudah membuktikan hal ini. Dalam banyak peradaban di masa lampau, negara yang masyarakatnya tidak dapat bersatu akan hancur atau dikuasai peradaban lain yang lebih maju.

    Itulah mengapa kita harus bersatu, khususnya dalam gelaran pemilu 2019 ini agar berjalan dengan damai dan bermartabat supaya keberlanjutan pembangunan nasional nantinya dapat berjalan dengan baik. Untuk itu mari kita lawan hoax dan gunakan hak pilih dengan cerdas untuk pemilu berkualitas demi suksesnya keberlanjutan pembangunan nasional yang saat ini gencar dilaksanakan.

    Ikuti tulisan menarik Aditya Harlan lainnya di sini.



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.




    Oleh: Hadirat Syukurman Gea

    1 hari lalu

    Analisis Sistem Jual-Beli Ijon pada Komoditas Mangga Berdasar Ekonomo Makro

    Dibaca : 168 kali

    Mangga merupakan salah satu komoditas buah yang digemari hampir seluruh lapisan masyarakat Indonesia. Mangga turut menyumbang perekonomian Indonesia karena menjadi komoditas yang di ekspor. Pada tahun 2015, ekspor mangga sebesar 1.515 jutatonyangsebagianbesarmerupakanjenis Mangga Gedong Gincu dan Mangga Arumanis. Kabupaten Kediri merupakan salahsatudaerahyang menjadikan mangga khususnya Mangga Podang sebagai oleh - oleh khas daerah dikarenakan banyaknya pohon mangga yang tumbuh di sekitar lereng GunungWilis.ManggaPodangkhasKediri banyak ditemukan di daerah sekitar lereng Gunung Wilis yaitu Kecamatan Banyakan, Tarokan, Grogol, Mojo, dan Semen. Semakin berkembang perekonomian suatudaerahmakasemakinberagam pula cara produsen dan konsumen melakukan jual beli.Salah satu sistem jual beli yang dilarang dalam Islam adalah jual beli yang mengandung unsur gharar. Sistem jual beli ijon adalah salah satu sistem jual beli yang mengandung unsur gharar sehingga dilarang oleh Allah SWT. Ijon berkaitan dengan perilaku produsen dan konsumen. Hal ini dapat dikaitkan dengan ekonomi mikro berupa keputusan pengusaha dan konsumen, terbentuknya harga barang atau jasa dan faktor produksi tertentu di pasar, dan alokasi sumber daya ekonomi.Penelitian ini menggunaka nmetode penelitian studi literatur. Jenis data yang digunakan berupa data sekunder dengan metode pengumpulan data berupa pengumpulan sejumlah studi pustaka. Berdasarkan studi literatur terkait sistem jual beli ijon dan ekonomi mikro, diperoleh hasil analisis bahwa sistem jual beli ijon dan ekonomi mikro saling berhubungan. Hal ini dikarenakan ijon berkaitan langsung dengan perilaku produsen dan konsumen dan ekonomi mikro turut mengatur perilaku produsen dan konsumen. Keywords: Ijon, Komoditas Mangga,Ekonomi Mikro