Menanamkan Cinta Islam Sejak Dini kepada Anak - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Anak-anak belajar agama sambil menunggu waktu buka puasa di trotoar masjid Lautze, Bandung, Jawa Barat, 20 Mei 2018. DKM masjid menyediakan menu berbuka puasa bagi umat, musafir, dan tuna wisma di program Ngabuburit Di Teras Lautze selama sebulan penuh. TEMPO/Prima Mulia

Gesang Fatih

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 1 Desember 2019

Selasa, 3 Desember 2019 08:11 WIB
  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Menanamkan Cinta Islam Sejak Dini kepada Anak

    Dibaca : 348 kali

    Oleh: Gesang Ginanjar Raharjo (Penulis, Karyawan MI di Malang)

    Anak-anak yang belum menginjak usia baligh memang tidak dibebankan taklif (kewajiban) dalam melaksanakan perintah agama, dikarenakan akal mereka masih belum sempurna dan belum pahamnya mereka akan kewajiban melaksanakan ibadah keagamaan. Rasulullah SAW bersabda: "Diangkat pena (taklif hukum) dari tiga golongan: orang tidur hingga bangun, anak-anak hingga baligh dan orang gila hingga sadar " (HR al-Baihaqi).

    Sebagai orang tua kita diperintahkan mengajarkan anak-anak kita pentingnya Syariah Islam, agar ketika baligh nanti mereka paham dan Istiqomah dalam menjalankan kewajibannya sebagai seorang Muslim.

    Kita ajarkan mereka rutinitas ibadah sejak dini seperti tentang bagaimana berprilaku yang sopan kepada orangtua, bagaimana membaca Alquran dengan baik, mengajarkan bacaan sholat beserta gerakannya, mengajarkan mereka untuk tidak memakan hal yang diharamkan oleh Allah, juga menjauhi semua perbuatan yang dilarang dalam Islam.

    Dalam sebuah hadist berkenaan tentang shalat Nabi SAW bersabda, "Suruhlah anak-anak kalian agar mendirikan shalat tatkala mereka telah berumur tujuh tahun dan pukulah (jika tidak mau shalat) jika mereka telah menginjak usia sepuluh tahun" Diriwayatkan oleh Abu Dawud (no. 495), Ahmad (II/180, 187).

    Hadist Rasulullah ini mensyariatkan agar kita mengajarkan tata cara shalat kepada anak-anak sebelum menginjak usia baligh, persiapan ini dilakukan sejak dini walau mungkin terkadang mereka 'rewel' dalam melaksanakannya.

    Dari sini perintah mengajari anak terkait akidah, adab maupun syariah merupakan bagian dari syariah Islam yang tidak terpisahkan. Tentu pengajaran tersebut harus mengikuti dari apa yang telah Nabi Muhammad contohkan.

    Menanamkan akidah yang kuat adalah tugas pokok orangtua, karena merekalah yang sangat mempengaruhi tumbuh dan kembangnya pondasi agama dalam diri seorang anak. Jangan sampai anak kita teracuni pemikiran sekuler dan liberal sehingga mereka tidak mengenal akan Tuhan-nya. Penanaman akidah sangat penting agar mereka mengenal Allah swt, memahamkan mereka tentang penciptaan kehidupan, alam semesta, dan manusia serta hubungan ketiganya dengan sesuatu yang ada sebelum kehidupan dunia dan yang ada sesudahnya.

    Seorang anak harus paham bahwa ketiga unsur ini bersifat terbatas, lemah serba kurang dan saling membutuhkan kepada yang lain. Itu sebabnya sebagai manusia harus beribadah kepada Allah swt sebagai Dzat yang telah menciptakan segala sesuatu yang ada di alam semesta termasuk juga manusia. kita kenalkan juga kepada mereka tentang sifat-sifat Allah agar mereka tahu bahwa Allah Maha mendengar dan melihat segala sesuatu yang dikerjakan oleh manusia, tentu dengan cara yang baik dan menggunakan bahasa yang di mengerti oleh anak-anak.

    Menanamkan kecintaan kepada Rasulullah bisa membuat mereka semakin cinta kepada syariah dan sunnah yang dibawa oleh Nabi-nya. Kenalkan mereka siapa Muhammad saw, bacakan tentang sejarah perjuangan Rasulullah dalam menegakkan Islam sehingga agama ini bisa tersebar hingga keseluruh penjuru dunia. Juga mengajarkan tentang sunah-sunah yang dicontohkan oleh Rasulullah agar diterapkan kedalam kehidupan mereka sehari-hari.

    Tanamkan juga sifat tanggung jawab terhadap perbuatan yang mereka lakukan. Hal ini dimaksudkan agar ketika anak melakukan sebuah kesalahan mereka segera menyadari dan tidak akan melakukannya lagi sehingga anak-anak akan berhati-hati dalam melakukan setiap tindakan. Rasa tanggung jawab ini bisa kita ajarkan seperti mencuci piring sendiri setelah makan, membereskan mainan sendiri atau merapikan kamar tidur mereka sendiri. Jika mereka berbuat salah kita ajarkan agar meminta maaf dan bertanggungjawab atas kesalahan yang diperbuatnya.

    Anak akan memiliki adab dan akhlak mulia jika dikenalkan syariah Islam sejak dini seperti kewajiban menutup aurat, memakai jilbab dan kerudung bagi perempuan, sopan santun kepada orangtua, larangan berbuat aniaya terhadap makhluk hidup dan sebagainya. Hal ini agar anak selalu terikat dengan syariah Islam serta menjauhkannya dari pergaulan yang salah.

    Orangtua juga harus memberikan contoh dan teladan yang baik bagi anak, seperti mengajak mereka shalat berjamaah di masjid, gemar berinfak, atau mengajak mereka mengikuti kajian-kajian Islam. Mencintai syariah sejak dini harus dimulai dari pemberian contoh orangtua kepada anak sehingga tertanam dalam diri mereka benih-benih kebaikan yang mengakar dalam diri mereka hingga dewasa nanti.

    Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kedzaliman yang besar. (QS. Luqman:13). [] Wallahualam bisshowab.


    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.











    Oleh: Admin

    5 hari lalu

    Digeser Suplayer Telur Kabupaten, Peternak: Pak Bupati, Beri Kami Kesempatan

    Dibaca : 1.121 kali

    Tuban - Belum selesai polemik soal beras berkutu di program BPNT, kini muncul suplayer yang mengatasnamakan diri suplayer kabupaten. Tak ayal, kehadiran suplayer telur kabupaten inipun menggeser peternak lokal. Adalah Sahli, Peternak Ayam Petelur di Desa Pongpongan Kec. Merakurak yang mengeluhkan tak lagi bisa ikut menyuplai telur dalam program BPNT. Pasalnya, e-warong sembako di desanya sudah memiliki suplayer baru yang ditunjuk dari kabupaten. Akibatnya, Sahli kehilangan pangsa pasar terdekat yang ada di desanya. "Katanya sudah ada suplayer baru dari kabupaten yang bertugas menyuplai telur di program BPNT, jadi e-warong sekarang tidak lagi ambil telur dari saya" terang Sahli saat di temuai di kandangnya, Kamis, 21/05/2020. Sahli menuturkan, peternak ayam petelur yang ada di desanya sebenarnya cukup merasakan dampak ekonomi dari program andalan Jokowi ini. Ia dan teman-temannya tidak perlu jauh-jauh mencari pangsa pasar untuk telur yang dihasilkan dari kandangnya. Selain itu, harga jualnya juga relatif setabil dan kompetitif. Namun semenjak kehadiran suplayer kabupaten ini, ia terpaksa harus mencari pangsa pasar baru. "Dulu telur tidak pernah keluar dari desa karena diambil Agen BPNT, sekarang saya terpaksa jual telurnya ke tengkulak meski harganya lebih murah" terang pemuda yang sudah menggeluti peternakan unggas sejak 5 tahun terakhir ini. Terpisah, Aripin, peternak ayam petelur di desa yang sama juga menyayangkan masuknya suplayer baru dari luar desa. Menurutnya, supplier kabupaten ini makin menambah derita peternak ayam petelur yang beberapa bulan terakhir ini mengalami guncangan harga akibat beredarnya telur yang diduga HE. Jika hadirnya suplayer luar di BPNT Desa Pongpongan ini adalah kebijakan Bupati, Arifin meminta agar kebijaka itu dievaluasi. "Mohon Pak Bupati bisa melindungi peternak lokal. Beri kami kesempatan untuk menyuplai telur di desa kami" pinta Arifin. Untuk diketahui, adanya komoditi telur dalam program BPNT ini telah memantik semangat warga desa mencoba peruntungan dalam bidang perunggasan. di Desa Pongpongan sendiri, saat ini terdapat 5 kandang ayam petelur milik warga. Dua diantaranya merupakan kelompok binaan dari PT. Semen Indonesia. Diperkirakan, tahun ini juga akan muncul lagi peternak-peternak baru yang menggeluti peternakan ayam petelur. Hal ini diketahui dari banyaknya usulan peternakan unggas dari kelompok masyarakat yang yang masuk melalui program CSR Semen Indonesia tahun 2020 untuk Desa Pongpongan (tro/id).