Imlek Konglomerat Vs Imlek Rakyat Pinggiran (Sajak) - Gaya Hidup - www.indonesiana.id
x

Mario Tando

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 26 April 2019

Kamis, 23 Januari 2020 06:11 WIB

  • Gaya Hidup
  • Berita Utama
  • Imlek Konglomerat Vs Imlek Rakyat Pinggiran (Sajak)

    Sajak satire terhadap Presiden yang lebih memilih acara konglomerat daripada acara rakyat pinggiran. Hasil tidak adanya leadership dan pengetahuan yang benar, mudah ditipu dan dibisiki hal-hal yang kurang benar.

    Dibaca : 765 kali

    Imlek Konglomerat VS Imlek Rakyat Pinggiran

     

    Umat khonghucu selalu berjalan konsisten,

    Tetap menjalankan ibadah dengan persisten,

    Termasuk ibadah khusuk 'imlek' tanpa ornamen,

    Banyak tokoh di tandai oleh presiden,

    Bahkan berakhir di balik jeruji besi tak bergorden..

     

    Khonghucu bukan agama baru,

    Sejarah tercatat sejak ratusan tahun yang lalu,

    Sampai ada zaman yang begitu menusuk bak sembilu,

    Karena pemimpinnya banyak tertipu,

    Oleh seruan para pembisik palsu...

     

    Sejak 2000 umat Khonghucu Indonesia bergembira,

    Menyambut keleluasaan beragama,

    Ditangan Sang Ratu Adil Gusdur namanya,

    'Imlek' dan Cap Go Meh jadi simbolnya,

    Betapa khidmat dan bisa bebas terbuka...

     

    Bukti pemimpin tak abadi,

    Hanya keadilan yang hakiki,

    Biarkan waktu yang jadi kunci...

     

    2015 jadi awal catatan kelam,

    Ketika pemimpin baru tak punya cakram,

    Mendengar bisikan gaib yang membuat sejarah runyam...

     

    Alih-alih untuk persatuan,

    Malah nyatanya menambah kegaduhan,

    Karena tak paham betul persoalan...

     

    Ketika imlek nasional dirayakan umat khonghucu,

    Simbol negara selalu hadir bak pemersatu,

    Ibadah khidmat dan ceremonial berpadu,

    Selalu di nanti di tahun yang baharu...

     

    Bagai megahnya Natalnya umat kristiani,

    Waisaknya sahabat Buddha nan indah berseri,

    Kuningan dan Galungan umat Hindu yang besar tersaji di Bali,

    Khidmatnya umat Muslim merayakan Idul Fitri..

     

    Sang Komandan negeri malah berpaling ke acara konglomerat,

    Seolah meniadakan acara keagamaan yang dihimpun rakyat,

    Menghapus jejak sejarah yang bertabur harap nan semangat,

    Mengingat masa lalu yang begitu menyayat...

     

    Memang tak mampu kita membeli keadilan,

    Karena harganya mahal tak ketulungan,

    Apalah daya rakyat dan umat pinggiran,

    Dibanding konglomerat yang hartanya bertaburan,

    Mampu menghancurkan kembali bongkahan kebenaran,

    Yang telah lama umat khonghucu coba satukan...

     

    Mungkinkah Presiden hadir di JCC 2 Februari?

    Biarlah semua jadi misteri,

    Ah.. tapi rasanya ini cuma mimpi,

    Karena ku yakin Presiden ku tertipu lagi..

     

     

    (Umat Khonghucu Pinggiran)

     



    Suka dengan apa yang Anda baca?

    Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.