x

Iklan

rendy.ramadhani

Penulis Indonesiana
Bergabung Sejak: 2 Maret 2020

Senin, 2 Maret 2020 13:39 WIB

DKV Universitas Esa Unggul Gelar Workshop di Esa Unggul Kampus Bekasi

Program Studi DKV mengadakan workshop di Kampus Esa Unggul Kota Harapan Indah , pada tanggal 28 Februari 2020 Workshop yang diikuti oleh mahasiswa-mahasiswi prodi DKV dari kampus Esa Unggul KHI dan Kebon Jeruk. Workshop yang diadakan antara lain yang pertama yaitu Pewarnaan kaos dengan teknik Tie Dye, Transfer foto dari kertas ke kayu menggunakan lem Crona, dan yang terakhir kegiatan mural dan graffiti. Tie dye atau dalam bahasa Indonesia berarti ikat celup merupakan teknik mewarnai kain dengan cara mengikat kain dengan cara tertentu sebelum dilakukan pencelupan. Teknik ikat celup sering juga dipadukan dengan teknik lain seperti batik. Di Indonesia sendiri, teknik ini banyak dikenal dengan nama lain seperti pelangi atau cinde yang dikenal oleh masyarakat Palembang, tritik atau jumputan (Jawa), dan sasarengan (Banjarmasin). Ketua Program studi DKV Ahmad Fuad menjelaskan Kegiatan workshop ini diharapkan dapat meningkatkan kreativitas mahasiswa DKV Esa Unggul dan menumbuhkan jiwa entrepreneurial sehingga mereka dapat menciptakan produk-produk kreatif yang baru. Fuad berharap para anak muda (Generasi Milineal) mampu mengupgrade skill disejumlah bidang, hal ini dikarenakan paltform pembelajaran untuk mengupgrade keahlian saat ini banyak tersebar di sejumlah media sehingga sangat sayang sekali jika tidak dimanfaatkan. Karena dengan mengupgrade skill kita mampu melihat peluang apa saja yang akan kita dapatkan di masa depan

Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Program Studi DKV mengadakan workshop di Kampus Esa Unggul Kota Harapan Indah , pada tanggal 28 Februari 2020 Workshop yang diikuti oleh mahasiswa-mahasiswi prodi DKV dari kampus Esa Unggul KHI dan Kebon Jeruk. Workshop yang diadakan antara lain, yang pertama, yaitu pewarnaan kaos dengan teknik Tie Dye, Transfer foto dari kertas ke kayu menggunakan lem Crona, dan yang terakhir kegiatan mural dan graffiti.

Tie dye atau dalam bahasa Indonesia berarti ikat celup merupakan teknik mewarnai kain dengan cara mengikat kain dengan cara tertentu sebelum dilakukan pencelupan. Teknik ikat celup sering juga dipadukan dengan teknik lain seperti batik.

Di Indonesia sendiri, teknik ini banyak dikenal dengan nama lain seperti pelangi atau cinde yang dikenal oleh masyarakat Palembang, tritik atau jumputan (Jawa), dan sasarengan (Banjarmasin). 

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Ketua Program studi DKV Ahmad Fuad menjelaskan Kegiatan workshop ini diharapkan dapat meningkatkan kreativitas mahasiswa DKV Esa Unggul dan menumbuhkan jiwa entrepreneurial sehingga mereka dapat menciptakan produk-produk kreatif yang baru.

Fuad berharap para anak muda (Generasi Milineal) mampu mengupgrade skill disejumlah bidang, hal ini dikarenakan paltform pembelajaran untuk mengupgrade keahlian saat ini banyak tersebar di sejumlah media sehingga sangat sayang sekali jika tidak dimanfaatkan. Karena dengan mengupgrade skill kita mampu melihat peluang apa saja yang akan kita dapatkan di masa depan

www.esaunggul.ac.id

Salah satu karya dari mahasiswa Desain Komunikasi Visual

Ikuti tulisan menarik rendy.ramadhani lainnya di sini.


Suka dengan apa yang Anda baca?

Berikan komentar, serta bagikan artikel ini ke social media.












Iklan

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB

Terkini

Terpopuler

Epigenesis

Oleh: Taufan S. Chandranegara

5 hari lalu

Kembang Jepun

Oleh: Handoko Widagdo

Kamis, 15 Februari 2024 10:19 WIB