6 Prinsip Komunikasi yang Efektif

Jumat, 8 Mei 2020 14:26 WIB
Bagikan Artikel Ini
img-content0
img-content
Iklan
img-content
Dukung penulis Indonesiana untuk terus berkarya

Tentang Komunikasi yang Efektif

Komunikasi yang efektif adalah kunci untuk memobilisasi karyawan kita di belakang visi baru.

Komunikasi yang buruk, di sisi lain, adalah cara terbaik untuk menurunkan motivasi karyawan kita dan menghambat kemajuan apa pun.

Tidak meluangkan waktu untuk menjelaskan visi, tidak menjelaskan visi dalam bahasa yang jelas, dapat dimengerti, atau tidak "menjalankan pembicaraan" adalah beberapa cara umum yang gagal dilakukan organisasi untuk mencapai tujuan mereka.

Menyelesaikan tugas apa pun dengan keunggulan selalu merupakan fungsi menguasai dasar-dasarnya.

6 prinsip komunikasi yang efektif adalah:

  1. Membangun Suasana Hangat
  2. Terlibat Aktif dengan Minat Orang
  3. Dapat Dipercaya
  4. Bicara dengan Suara Kita Sendiri
  5. Gunakan Gerakan dengan Baik
  6. Ingat bahwa Pengetahuan Kita Terbatas

6 prinsip ini akan membantu kita menghindari kesalahan.

1. Membangun Suasana Hangat

Suasana yang kita ciptakan dengan kata-kata dan gerakan kita menentukan efektivitas penyampaian kita.

Hindari mulai dengan nada negatif, anekdot egois, atau apa pun, yang mengkhianati ketidakamanan di pihak kita.

Memfokuskan perhatian audien pada kebutuhan kita, bukan kebutuhan mereka.

Sinyal nonverbal kita juga penting karena mereka mengkomunikasikan sikap umum kita. Tersenyum pada orang menunjukkan keterbukaan dan mengajak mereka untuk mendengarkan.

2. Terlibat Aktif dengan Minat Orang

Banyak dari kita menggunakan teknik untuk melibatkan sidang yang mereka yakini efektif, tetapi sebenarnya, memutuskan sambungan mereka dari pendengar.

Lebih dari dramatisasi, emosi berlebihan, dan teriakan fokus pendengar pada kinerja kita, bukan konten. Pendekatan percakapan berfungsi lebih baik.

3. Dapat Dipercaya

Evaluasi semua yang kita katakan dari mimbar dengan pertanyaan ini: Apakah ini bisa dipercaya? Jika kita tidak bisa percaya diri ketika mengatakan sesuatu, audien kita tidak akan percaya juga.

Ketika audien kita tidak mempercayai kita, kredibilitas kita dan motivasi mereka untuk terus mendengarkan menguap.

Berbicara dengan otoritas tergantung pada berbicara kebenaran.

Seringkali, pembicara mendapat masalah ketika mereka mengekstrapolasi prinsip ke dalam situasi yang tidak mereka mengerti.

Jika kita berbicara tentang bagaimana prinsip tertentu akan bekerja dalam lingkungan bisnis tetapi tidak tahu apa-apa tentang bisnis, itu akan terlihat.

4. Bicara dengan Suara Kita Sendiri

Pendengar akan melepaskan diri dari pembicara yang menggunakan kata-kata besar untuk mengesankan audiennya atau yang tampaknya memilih kata-kata demi terdengar baik.

Jika pendengar kita sadar akan suara kita, itu adalah gangguan.

Pilih kata-kata kita dengan cara yang sama seperti kita memilih pakaian kita; sesuai untuk konteksnya, tetapi tidak mengganggu.

Suara kita harus mengandung api, keyakinan, dan secara akurat mencerminkan apa yang terjadi dalam pikiran kita.

5. Gunakan Gerakan dengan Baik

Penggunaan gerak tubuh yang efektif memperkuat apa yang kita katakan.

Seperti suara, gerakan harus mewakili apa yang terjadi dalam pikiran. Gesturing juga termasuk melihat orang saat kita berbicara. Mata kita hampir sama pentingnya dengan suara kita.

Pastikan mata kita menyapu dan membuat kontak dengan orang-orang di setiap bagian audien, bukan hanya yang di depan kita.

6. Ingat Bahwa Pengetahuan Kita Terbatas

Kita mungkin tergoda untuk terlihat tahu lebih banyak daripada kita.

Selalu ingat bahwa seseorang di audien kita mungkin tahu lebih banyak daripada yang kita ketahui tentang topik kita. Komunikasikan dengan jujur apa yang kita ketahui.

***
Solo, Rabu, 13 Februari 2019. 10:43 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko

 

Bagikan Artikel Ini
img-content
Suko Waspodo

... an ordinary man ...

0 Pengikut

Baca Juga











Artikel Terpopuler











Terpopuler di Peristiwa

img-content
img-content
img-content
img-content
Lihat semua